Archive

Monthly Archives: August 2014

Risotto. Jaman dulu saya denger kata itu, langsung ngeces ngeces kepengen dan mbayangin pasti ribet deh bikinnya, emang apalagi kalo ke Italian restaurant risotto ini agak mahal (apalagi yang seafood). Setelah melanglang buana dan sekarang lumayan bisa masak, ternyata mudah dan variasinya pun gak terbatas. Apalagi buat tipe orang seperti saya yang gak pernah liat resep kalo lagi masak. Kemarin malam masak risotto buat dinnerpun, pake bahan seadanya aja yang ada di kulkas. Pokoknya gak ada resep pakem deh. imageChicken and mushrooms risotto 

Cara membuatnya didihkan chicken stock (kaldu ayam, saya beli di supermarket biar praktis–tapi bukan kaldu block ya) dan sisihkan. Potong2 ayam, bumbui dgn garam dan lada. Tumis bawang bombay dan bawang putih cincang dengan butter (saya campur butter dan oil sedikit biar gak cepat hangus karena kompor di rumah settingannya panas sekalian ato sama sekali gak nyala, nyebelin) sampai harum dan layu, masukkan ayam, tumis ampe ayamnya berubah warna, masukkan jamur dan tumis (jangan lupa dikasih garam). Setelah jamurnya layu masukkan arborio rice (beras risotto) dan tumis selama kurang lebih 1 menit. Masukkan kaldu ayam sedikit2 sambil diaduk, kalo kaldunya kurang tambahkan air aja. Saya suka menambahkan susu sedikit (kira2 1-3 sendok makan) biar ada rasa creamy-creamy gitu. Pas udah matang matikan api, aduk2 keju parmesan (optional), rasain aja kurang garam ato lada ato apa tambah2in sendiri, masukin spinach aduk2 jadi deh!

Favorit saya seafood risotto emang mantep (walo lebih ribet karena seafoodnya ya gak bisa dimasak dgn nasinya harus dimasak terpisah biar gak mblenyek ancur dan pastinya lebih mahal bahan2nya). Kalo beli di restoran sepiringnya $25-$35 tergantung isi, huahhh… gak tega mbayarnya.

Yang perlu diperhatikan kalo masak risotto jenis apapun:

  1. Beli arborio rice khusus risotto kalo masak ini. Jangan pake beras putih biasa.
  2. Harus rajin menambahkan kaldunya dikit2 sambil diaduk–jangan ditinggal! Kecuali kalo udh sering masak dan kira2 tau ditinggal berapa lama baru datang diaduk lagi. Kalo gak hati2 risottonya gosong dan jadi gak enak banget.
  3. Kalo menambahkan sayur mayur semacam kacang polong (peas), bayam, kale dll pokoknya yang cepet matang, matikan api dan aduk di part terakhir memasak biar gak layu blenyek dan warnanya cantik hijaunya. Kalo sayur macem zucchini, wortel, seledri dll yang butuh waktu untuk dimasak tumislah bareng pertama2 sama bawang2an.
  4. Saya suka pakai perasan air jeruk lemon di risotto biar segar dan gak eneg. Tapi menambahkannya harus pas sebelum disajikan, biar gak termasak dan ilang rasanya atau jadi pahit. Dan yang pasti garnishnya harus parmesan shaved biar cantik 🙂
  5. Apapun jenis risottonya, lada hitam itu perlu dan kalo bisa pake whole peppercorn yang dihancurkan sendiri pake peppermill jangan yang udah halus dijual di supermarket.
  6. Jangan pake kaldu block… rasanya jadi kuat banget rasa kaldu palsu nantinya. Kaldu pun harus disesuaikan sama jenis risotto mau kaldu apa. Kalo masak seafood risotto saya gak pake kaldu ikan tapi, cuma pakai sedikit air bekas masak musselsnya dicampur air biasa biar rasanya nggak gitu amis/kuat.
  7. Risotto yang enak, sama kaya pasta dia al dente. Jadi pas dirasain sebelom matang nasinya sudah lembut tapi masih ada gigitan sedikit (retain its bite). 
  8. Kenapa masukin kaldunya sedikit2? Kalo kebanyakan kaldu duluan, bisa overcooked dan risottonya pun jadi kayak bubur ayam abang2 nanti. Atau udah mateng dan enak, tapi masih kebanyakan cairan.
  9. Kalo ada uang lebih, parsley/daun peterseli enak dan segar dijadikan garnish juga.
  10. Buat versi baru gajian dan nggak halal, menumis potongan bacon bareng bawang2 di step pertama tuh risotto jadinya ueeeeennnnaaaakkk buaaaannngggeeetttt.

Sekian tips2nya semoga bisa membantu!

Di rumah sendiri, kok bosen yaaaaa. Dapur udah bersih, dishwasher udah dikosongin, cucian pun udah masuk… baju yang kemaren2 dibuang aja di lantai (ketauan malesnya) dan sekitarnya sekarang udh rapi. Abis blogwalking eh ada resep blueberry muffin… saya emang lagi doyan nyoba resep muffin2, karena doyan makannya dan kalo beli satunya $3.50an (di supermarket sih murah, tapi muanisnya itu lhooooooo). Gak sampe setengah jam jadilah si muffin cantik.

Resep nyomot dari sini. Gampaaaaang (asal ada oven, kalo pake otang sih capek manasin beresinnya dll) hahahaha. Dan ohya akhir2 ini saya kalo bake apa2 selalu ganti caster sugarnya pake brown sugar. Lebih wangi, nggak gitu manis juga.

Pacar saya ini lumayan terkenal di lingkungan temen2 saya… terkenal sbg bule karbitan! Kenapa? Soalnya biarpun tampangnya begitu, makanan kesukaannya itu semua makanan2 Asia dan doi makan macem2 yang buat bule laen aneh kali ya. Mama mertua temen saya contohnya, dimasakin nasi goreng terus dijadiin sandwich pake roti n mentega! Dengernya aja bikin bleneg deh tuh. Seru kalo ngajak dia wisata kuliner, karena prinsip dia apapun harus dicoba sekali, siapa tau enak. Otak sapi gulai Padangpun, dihajar dan katanya, enak! Saya sering cerita tentang soto betawi di Jakarta yang pakai jeroan (kesukaannya) dan dia udah semangat mau nyobain tuh. Maaf ya diriku cium bau babat aja udah mual, jadi soto betawinya daging aja kalo masak di rumah.

Kalo ditanya what’s your favorite food dengan mantap jawabannya adalah “Hokkien Mee”. Itu loh mie goreng Malaysia yang mienya gendut, warnanya hitam. Saya aja nggak doyan karena bleneg deh makan itu, isinya sosis babi, daging babi, kriuk kriuk samcan babi n Chinese dark soy sauce. Aneh ah. Atau dia doyan banget bakut teh Malaysia (aneka isian dan jeroan babi yang dimasak pakai kuah herbal–jadi inget rasa obat2an Cina yang dicekokin mami saya pas kecil). Kalo dimasakin makanan Indonesia atau diajak ke festival Indonesia, doi ikut2an semangat. Lucu deh liatnya, suka makan terasi (kadang2 tuh terasi suka dicomotin terus dicemil, ya ampun), girang banget pas kita kemarin ada acara Indo dia makan kambing guling yang katanya “SOOOOO GOOOOOOD” lengkap pake gulai jeroan. Dia juga suka request tahu kukus and mie goreng ala tektek tapi harus mie Atoom Bulan ya (fanatik nih udah). Saya aja nggak doyan jeroan dan kalo pergi dimsum pasti makannya yang aman2 aja, gak model dia yang pemakan segala jeroan and favoritnya yaitu ceker.

Tapiiiiii tetep dong, doi gak doyan kesukaan saya… duren!

Makan Hokkien Mee di Malaysia, muka sumringah bahagia poll. Padahal restorannya di sebelahnya ada saluran air yang tikusnya gendut2!

Makan dimsum kesukaannya… aneka jeroan dan ceker ayam favorit.

Jaman sekarang cari kerja tuh susahhhh banget… mau gak mau harus mulai dari bawah, mau posisi bawah, kontrak temporary dsb. Kayak saya, setelah malang melintang gak jelas kerja jadi chef (diriku suka masak, tapi benci banget kerja shift2an yang start dan selesainya bisa gak karuan jamnya, perlakuan kurang manusiawi dari atasan2 and gaji yang kecilnya amit2) selama kurang lebih 3 tahun, akhirnya bisa juga dapet office job 9-5 pertama walaupun statusnya temporary staff setelah nyari selama 6 bulan–tentu aja gak berhenti dari kerjaan lama sebelum dapet yang baru. Susah banget karena pengalaman kerja yang gak related dengan bidang yang mau saya masuki (office admin). Maksudnya temporary staff di sini, kita sign up dengan job agency dan merekalah yang distribusi kita ke tempat yang butuh staff. Saya lumayan beruntung karena status temporary saya ini ongoing; artinya belum ada batas waktu yang ditentukan untuk job ini berakhir, dan menurut team leader sih karena companynya lagi dalam masa transisi ke sistem yang baru (walau masih angot2an) jadi mereka lagi kena hiring freeze dan gak bisa hire full time staff untuk sekarang. 

Teman saya, sebut aja si A ini juga sama–background di bidang hospitality walau dia bukan chef tapi kerja di front. Kita sama2 ngeluh dengan jam kerjanya, gaji mininya, perlakuan bossnya yang mau kerja di mana aja gak ada bedanya dll… karena udah saking gak tahannya dengan kerjaan dia yang terakhir, bulan Juli si A memutuskan untuk berhenti. Si A bangga juga kayaknya karena pacarnya bantu2 ngidupi dia, sampe2 kadang saya pengen getok kepalanya kalo saya lagi gak ada money untuk belanja belanji dia suka nanya kenapa gak minta pacar saya support… emangnya jadi cewe gak bisa cari makan sendiri!

Si A ini sama seperti saya pengen masuk office admin juga. Saya pun membantunya, kenalkan ke agent yang membantu saya, kirim2 link vacancy kalo saya liat ada yang mungkin dia bisa apply dst. Yang bikin kesel? Dia ini udah nganggur tapi cerewet!

Ditawari kerja call centre Insurance, dia gak mau. Alasannya, gak mau nawarin asuransi di telepon (padahal setahu saya call centre Insurance di sini itu menangani keluhan dan pertanyaan customer, kalo yang nelpon2 kan urusan broker company–karena saya kerja di kantor Insurance company saya tahu ini). Ditawari kerja receptionist hotel part time, gak mau. Alasannya karena part time, waktunya gak jelas lagi, dan gak mau kelihatan pindah2 kerja terus. Dikenalin ke cafe yang lama, gak mau. Alasannya, cafe itu staffnya kurus2 pasti stress (apaan sih???). Dikirimin vacancy kerjaan retail, gak mau. Ditawari office job 6 bulan permanent contract gak mau, karena malas gak sih cari2 kerjaan lagi nantinya?? Pokoknya si A ini bilang maunya office job yang full time dan bayaran oke.

Saya dari ngebantuin sampe sebel sendiri. Udah nganggur tapi milih2 and dengan pengalaman yang gak relate maunya langsung yang pasti2 aja… seperti buang2 waktu aja bantuin dia, pikiran saya kalo nganggur apa aja juga ambillah biar ada penghasilan dan pengalaman. Ini sih, mendingan saya di rumah leha2 daripada bantuin dia, malah makan ati.

Dari kecil aku udah doyan kopi, karena orangtua tiap pagi selalu nyeduh kopi pakai roti srikaya (maklum dua2nya dari Kalimantan). Tapi, kopi yang diminum ya harus pakai gula atau susu kental manis… khas kopi ala Indonesia. Pas udah gede dikit keren dong beli kopi sachet ini itu, masih inget pas jaman SD/awal SMP Nescafe mengeluarkan kopi dingin shake2, yang dijual lengkap dengan shaker plastik yang tutupnya warna biru muda. Tiap sore, alasan panas keluar deh tuh kopi, air dingin, es batu tinggal dishake2 jadilah minuman yang nikmat. Terus booming Starbucks, Coffee Bean dan sejenisnya, rasanya MUAHALLLL banget harganya kurang lebih 20.000an buat kantong anak SMA. Tapi nggak gaul dong kalo nggak nongkrong di sana… jadi kadang kami pesan dua kopi yang dibayar patungan rame2 cuma buat nongkrong dan foto2 pake HP buat dimasukin Friendster hahaha… Kesukaanku Iced Caramel Machiato, apalagi sejak jaman kuliah aku selalu beli ini lengkap pakai whipped cream… slurp slurp.

Tapi jatuh cinta beneran sama kopi ya sejak liburan ke Melbourne tahun 2010. Aku nggak tau nama2 kopinya, terus tapi pas order latte lhoooooo kok enak banget. Kopinya bertekstur dan wangi, susunya pun frothy. Selama di Melbourne tiap hari aku minum latte, mocha atau chai latte. Kalo kopi luwak Indonesia sih, rasanya aneh buatku, emang dasar penggemar kopi susu hahaha.

Pas pindah ke sini (New Zealand) tahun 2011 aku jatuh cinta sama dairynya, susunya enaaaaaak buanget gak kaya susu karton di Indonesia yang menurutku bikin eneg baunya. Susu di sini segar dan rasanya kaya minum krim hahaha. Berkat susu yang enak buanget itulah, sejak mulai kerja aku dapat kopi gratis dan selalu pesennya coffee flat white. Sekarang aku hobi hunting2 dan nyobain kopi di mana yang enak… jadi coffee snob judulnya belagak2 hehehe. Kalo yang main ke NZ, pilihan aman adalah cafe yang pake coffee bean Allpress (menurutku). Kenapa? Soalnya biji kopinya, walaupun baristanya nggak jago bikin kopi, nggak akan jadi pahit banget rasanya seperti biji2 kopi lain yang di tangan barista pinter jadi kopi yummy, di tangan yang geblek… pahitlah kopikuuuu…

Aku punya seorang teman yang yah, lumayan dekatlah bisa dibilang… kemarin-kemarin sih, sekarang frekuensi percakapan kita sudah berkurang. Sebut aja namanya Miss Bebal… kok temen sendiri dipanggil bebal ya? Haha. Aku sebenernya kasihan sama si Miss Bebal (MB) ini karena kayaknya dia ini selalu ganti2 temen (gak punya temen tetap), pacarpun suka nggak jelas dan dari ceritanya keluarganya juga naik turun walaupun mereka bahagia ya, tapi papanya sakit dan kadang2 kalo udah marahin dia, keluar deh tuh kata2 kebon binatang. Orangnya juga cantik, seru diajak ngobrol walaupun 6 tahun lebih muda dariku kita nyambung2 aja, and agak royal nggak pelit dengan temen.

Tapi bergaul sama dia, aku sering ngelus dada sendiri… kadang ampe berpikir apa yang cerewet itu diriku, apa dia emang clueless tentang cara2 berteman ya? Terus kadang2 aku suka geleng2 kepala kalo liat apa yang dilakukannya, secara porsiku kan cuma sebagai teman yang dimintai pendapat juga nggak–tapi nggak ada hubungannya sih ini sama cerita yang mau aku share hihihi.

Kenapa mengelus dada? Dia itu nggak reliable, dan nggak sadar kalo dirinya tuh salah. Mungkin kalo aku baca dari gerak geriknya, dia ini kalau berbuat salah, selalu minta maaf, terus abis itu udah begitu aja. Yang aku paling sebal adalah kerjaannya yang suka menyepelekan waktuku… waktu aku undang dia jauh2 hari untuk makan malem ulangtahunku, dia mengiyakan, bahkan, pas mau book meja dia bersikeras mau bawa pacar barunya. Dan pada hari H 2 jam sebelumnya dibatalkan semua, alasannya ada urusan keluarga… ternyata berantem dengan si pacar (sekarang udah mantan). Pernah dia janjian makan denganku, mau jemput jam 4.30 sore… jam 4.30 sore aku udah siap koq orangnya nggak datang2… 5 menit kemudian dia SMS menyatakan kalo dirinya telat karena ada urusan mendadak, dan bakal jemput jam 7 malam -__- usut punya usut keceplosanlah dirinya kalo pacarnya nggak ngasih dia pergi cepet2 karena masih enak kelon2an berdua… huahhhhh… rasanya langsung panas membara nih emosi. 

Terakhir2 aku ngobrol dengannya, dia seharusnya datang makan malam di rumahku. Udah dimasakin, batal lagi last minute, alasannya udah capek karena sibuk siang2nya (ini hari Sabtu). Emang sih yang datang bukan cuma dia, tapi kan aku udah masak lebih untuk jatahnya… dan dia bilang jadi kan kita lunch hari Rabu minggu itu. Akupun mengiyakan, sambil wanti2 bener ya hari Rabu (hari Rabu itu dia ada meeting di deket kantorku) karena dalam rangka menghemat uang seminggu aku cuma jajan sekali aja di kantor dan sisanya aku bawa bekal dari rumah. Lumayan lho, hematnya bisa mencapai $50 buat ditabung seminggu. Hari Rabu tiba, akupun SMS jam 10.30 pagi menanyakan lunch breaknya jam berapa, karena jam makan siangku jam 1 siang. Dibalasnya sejam kemudian… ternyata katanya tangannya sakit jadi dia nggak masuk kerja! Dan dengan kata2nya “Can’t make it.” Huaaaahhh….

Kesel banget aku. Bukannya nggak simpati dengan keadaannya tapi aku merasa disepelekan. Seperti waktuku itu nggak ada artinya, dia batal dan udah tahu dari pagipun, nggak ada inisiatif buat mengabari aku, tetep aku yang harus mengabari dia dulu. Dan sejak itu dia nggak pernah menghubungiku lagi sejak SMS itu kubalas seadanya… ngambek kali, mungkin merasa aku nggak simpatik sebagai teman. Tapi dia nggak sadar sepertinya buat jadi teman yang baik, nggak cuman modal cantik, seru dan royal doang, tapi harus reliable dengan waktu dan janji! Terus malamnya, aku lihat dia post di Instagram lagi modif mobilnya … dobel deh keselku ini. Katanya sakit tangan, gak balas sms-ku, koq bisa utak atik mobil…

Habis blogwalking dan baca postnya Mba Noni Khairani tentang pacaran dst, bikin saya jadi ingat hubungan-hubungan saya yang lama. Yang paling membekas dan bikin marah ya kenapa ya dulu saya mau aja bertahan pacaran agak lama dengan… cowok bawel!

Ya betul, bawel, cerewet, fussy lah istilahnya. Kalo melihat ke belakang mantan saya ini menempatkan saya di belakang dia, dan suka banget memuji temen2 ceweknya yang bergaya elegan dan bilang kata-kata seperti “Lily has nice heels, she dresses nicely.” sambil ngelihatin saya yang notabene jaman kuliah doyan ke mana-mana pakai sendal jepit. Secara nggak langsung mantan saya ini meng-crush kepercayaan diri saya, bikin saya merasa gak menarik. Pelajaran yang saya petik, jangan pernah stay dengan cowok yang nggak menerima penampilan kamu apa adanya, dia stay dengan kamu tapi mulutnya bawel komentarin terus menurut saya termasuk lho dalam jajaran ini. Saya ingat setelah saya putus dengannya, eh dia suka comment di foto Facebook saya di mana saya ceritanya udah bertransformasi (caelaaaahhh!) jadi lebih elegan. Intinya, dia bilang lah kenapa baru sekarang kamu dandan kayak begini. Saat itulah saya bersyukur nggak jadi lanjut dengannya!

Urusan makan juga, doi bawel banget. Saya adalah tipe pemakan segala, yang passionate terhadap makanan… doyan makan! Seperti orang-orang Indonesia lainnya. Dia ini termasuk tipe yang susah makan ya kalau saya bilang. Ada dua tipe manusia di dunia ini, people who live for eating and people who eat for surviving. Saya adalah poster child tipe pertama; tiap hari ngomongin makanan, post makanan, baca tentang makanan pokoknya gak ada habisnya. Kalau dia sih, dengan bangga mendeclare dirinya tipe kedua. Kalau saya makan apa gitu misalnya yang dia gak doyan, nanti dia akan komen kalau napas saya gak segarlah setelah makan itu (hello, ginger beef and spring onion coba!). Dia juga pelit kalau soal makan, kalau ingat pas pacaran dengannya saya selalu makan yang murah-murah mengikuti seleranya terus-terusan (bayangin makan Nando’s chicken udah termasuk kemewahan buat kami) saya gemes… secara saya ini doyan banget mencoba makanan baru and wisata kuliner!

Oke cukup dengan nostalgilanya ya, nggak usah lebih lanjut dibahas tentang hubungan ini bisa-bisa ceritanya jadi satu buku; intinya saya sadar kalau cinta itu gak bisa dipaksakan. Maksudnya kalau memang udah gak cocok dan nggak merasa bisa compromise, nggak akan jalan. Adanya akan jadi seperti saya karena saya waktu itu masih young banget, kesepian, and ceritanya itu selalu bilang ke diri saya sendiri saya nggak mau jadi perempuan bawel yang nggak flexible–justru cara berpikir saya itu secara nggak sadar telah mengikat diri saya sendiri.

Kalo kata Michael (pacar saya sekarang–yang untungnya doyan banget makan, termasuk pemakan segala dan selalu bilang saya itu cantik hahahaha ge-er banget) hindsight is 50-50. Maksudnya saat kamu ada di relationship kayak gitu, kecil kemungkinannya untuk kamu sendiri ngelihat apa yang salah. Kamu gak akan bisa, karena kamu di dalamnya. Pas udah keluarlah kamu akan ngelihat ke belakang dan mikir, oh iya ya. Itulah yang terjadi pada saya dan saya pikir semua orang juga ya. Saya percaya kegagalan membina hubungan di masa lalu, walau sakit-sakitnya seperti apapun, adalah bekal dan pelajaran berharga buat menemukan your next prince charming… just a thought!