Archive

Monthly Archives: September 2014

Antara kerja full time, pindahan dan belajar buat tahap pertama ambil SIM (yes, saya gak bisa nyetir) rasanya gak bisa selesaiin tulisan jadinya. Udah ada beberapa tulisan yang di-draft, tapi karena kebawa hawa2 tensi stress kok jadinya malah online rant ya? Diistirahatkan dulu deh dan mendingan saya upload foto2 apa aja yang terjadi  beberapa hari (semingguan lah) terakhir ini 🙂

imageHore akhirnya bisa berpose di dapur baru. Foto ini diambil sebelom pokoknya lecek mambabu bersihin dapur. Abis geli pokoknya kalo bekas sidik jari orang gak dikenal ada di wilayah2 saya. Saya ini juga termasuk tipe orang yang gak suka barangnya dipegang2 orang hahaha makanya waktu kecil gak suka kalo temen main ke rumah, abis misalnya suka buka2 buku ato kotak mainan gak pake nanya (lho, jadi gak nyambung).

imageKemarin tiba2 Mike ngasih sepatu baru. Seneeeengnyaaaa 🙂
Saya ini duluuuuuu punya sepasang Adidas putih yang saking sayang and comfynya dipake sampe belel kelewatan baru rela dibuang, dan di sini tuh gak ada yang jual model kayak gitu. Kebanyakan Adidasnya sepatu ala ala rapper gitu, makanya seneng banget dapet pengganti yang mirip (dasar penggemar sepatu2 warna putih sih). Masih inget aja dia padahal sepatunya udah dipensiunkan alias dibuang ke clothing bin 1.5 taon yang lalu.

imageNgomong2 Mike, kita nemu restoran Cina deket kantor. Jadi kantor saya sama dia deket, 5 menit jalan juga nyampe jadi kita sering lunch bareng. Udah sering lewatin tempat Cina yang keliatannya lusuh banget ini tapi baru kali ini kita masuk… eh muraaaaah (seporsi mie soup penuh daging royal $9.50) dan enak. Ibu2 yang punyanya juga baik banget. Dia amazed liat ini bule makan kaki babi (sementara saya sendiri cuman malah makan bakso ikan) terus nanya2 kamu belajar makan ginian dari mana, dll. Lucuuu… dan yang penting deket dan enak, kita pasti balik lagi.

imageTambahan hiasan di meja kantor–a quote that describes me perfectly…. #sorrynotsorry

imageA little weekend treat. Ada satu restoran ramen yang enaaaaak banget sayangnya jauh, dan mereka nyediain Sapporo on tap. Saya ini tipe yang gak doyan minum cocktail2 cantik ato cider2 cantik (secara gak suka manis) tapi gak bisa nolak beer on tap! Enaaaaak 🙂

Sederhana banget sebenernya… saya selalu seneng kalo ‘give’ something ke orang lain. Gak usah dalam bentuk barang tapi dalam bentuk bantuan ato senyuman aja udah cukup kok haha. Makanya saya suka masak awalnya juga karena seneng bikin orang happy karena dimasakin; growing up saya selalu merasa rendah diri gitu, kayak sekolahnya gak pintar, penampilan ga menarik, ga ada yang spesial lah standar banget, makanya dengan ngebantu orang dalam hal kecil kaya menambah nilai tambah buat diri sendiri. Dan sifat itu, walau rendah dirinya udah berkurang jauh, masih kebawa juga sampe sekarang, walau kadang kalo lagi marah suka kelupa hihihi.

Sejak beberapa minggu yang lalu, saya janji pada diri sendiri mau jadi lebih positif. Goal yang sederhana tapi kadang bisa terlupa apalagi dalam idup yang monoton kali ya… dan sejak itu saya rasanya beneran lebih happy lho. Lebih jarang sebel ato kesel sama orang. Beberapa hal kecil yang saya lakuin beberapa minggu terakhir ini:

  1. Baikan dengan ‘musuh’. Sebenernya bukan musuh, tapi orang yang saya sebelin walau saya gak kenal tapi pokoknya di masa lalu saya pernah anggap dia menyinggung saya banget… karena beberapa waktu ini dia suka like foto saya di Facebook yang ada tag mutual friends kami, saya add aja dia dan eh ternyata setelah ngobrol nyambung juga ya, malah kita janjian mau ketemuan in real life soon (setelah saya pindahan). Nambah temen deh jadinya 🙂 dan perasaan sebel yang dulu pop up kalo liat namanya pun, musnah. Saya diketawain Mike abis2an gara2 ini.
  2. Bikin lunch dadakan. Sederhana banget emang dan gak disangka, jadi kemarin itu couple friend kami dateng makan ke rumah… jadi kita emang janjian makan bareng 2 kali sebulan di rumah, yang ngehost giliran, dan pas giliran saya minggu ini. Karena masak nasinya kebanyakan, sayapun bikin Omurice untuk bekal ke kantor saya dan Mike besoknya… dan masih ada sisa! Jadi saya bikinin satu porsi buat temen saya (karena pacarnya lagi diet karbo jadi gak makan nasi). Dia senaaaaang banget karena katanya emang lagi gak ada uang, dan saya lebih seneng lagi rasanya bisa ngebantu. Padahal buat saya cuman cemplung2 aja dan emang udah ada di situ semua, cuma berlebih aja buat dia jadinya.
  3. Kirim kue. Bukan saya yang bikin sih… jadi salah satu temen kami post di Facebook tentang dia lagi stress dan he just had a panic attack. Saya pernah kena dan itu rasanya was so horrible! Karena kayaknya udah lama gak ketemu temen ini sayapun mengusulkan gimana kalo kita (saya dan Mike) delivery aja kue ke kantornya biar dia merasa lebih seneng gitu. Pergilah kita ke toko homemade soft cookies dan pilih2 rasa untuk dideliver ke kantornya besoknya. Dan bener, it made his day! Pacarnya juga ampe terharu gitu, padahal for us it’s just a little nice thing to do to one of our friends.
  4. Beliin brownies. Yvonne, salah satu temen deket baruku (baru karena kita baru intens deketnya akhir2 ini sejak pindah kantor deket kantor dia) lagi gak enak badan plus dapet lagi… duh kasian ya. Pas lagi jalan jam makan siang, kebetulan saya beli roti buat cemilan, jadi iseng aja beliin dia satu brownies just because she’s not feeling too good. Seneng banget rasanya pas dia happy bukan kepalang dapet kejutan brownies siang2.

Saya merasa lebih positif and it works! Jadi semoga fase positif ini bertahan dan gak mundur jadi negatif lagi yaaa…

Terharu banget abis baca berita tentang bule Glenn yang jualan burger di pasar Purwokerto buat bantu biaya pengobatan istrinya yang kena kanker. Di jaman sekarang ini masih ada cerita sederhana tapi tulus. Gak perlu berlian atau pesta kawin lengkap dengan kembang api gede dan materi wah for love! Sangat inspiratif.

Untuk selengkapnya bisa baca di sini.

Singkat cerita Glenn dan istrinya (Mbak Purwita, sama2 anggota forum Kawin Campur di Facebook ternyata dan saya udah pernah baca kisah kemoterapinya sebelumnya) berjualan burger sama2, tapi ternyata Mbak Ita didiagnosa kanker serviks jadi untuk biaya pengobatan Glenn pun memutuskan buat melanjutkan usahanya. Buka tiap hari kecuali kalo lagi nganter istri tercinta berobat, bikin roti, donat dan daging burger sendiri pula. Yak, tanpa gengsi, gak malu, demi istri. Jaman sekarang kayaknya lebih jarang cerita kaya gini dibanding cerita suami porotan/tukang selingkuh/tukang mukul ya… atau kayak sodara sepupu jauh saya yang rela telponin nyokap terus buat gosip+nakut2in kalo semua bule itu tukang selingkuh haha what! Anyway saking tersentuhnya sayapun langsung share and nulis tentang ini 🙂
Karena jauh banget dari tempat jualan burgernya, sayapun cuma bisa bantu doa aja, tapi member forum KC kayaknya lagi pada mau menggalang dana, moga2 bener2 bisa terlaksana buat membantu.

Foto di bawah comot dari Merdeka.com (mereka ambil dari blog Olipe)

Sayapun berdialog kocak dengan Mike abis cerita dengan semangat tentang si bule ini.

Me: Will you sell burger in the market too if I fall sick??
Mike: Ummm… I hope I won’t have to but yup I guess if I have to.
Me: Is it a yes or a no?
Mike: Well I did take you to all your hospital visits and surgery plus that one time I almost fainted…
Me: OK!

Hahaha. Singkat cerita saya sempat bermasalah sama dada gitu, ada lump gedeeeeeeee banget (lebih dari 3cm) dan sempet takut sumpah kalo lumpnya serius. Harus dibiopsi dulu (dan si Mike ini kan bener2 phobia jarum akut, pas saya biopsi dokternya kasih izin buat dia ikutan masuk dan alihin perhatian saya ngobrollah apalah karena biopsinya bius lokal… ngeri banget gak sih, saya ingetnya aja ngeri) dan pas biopsi ini si Mike beneran hampir pingsan karena katanya jarumnya nusuk dada dan gede buanget kayak drill (saya dilarang lihat). Dan abis operasipun saya bedrest selama dua harian dia yang jadi suster2annya di rumah. Baca cerita ini jadi inget hal2 kecil kayak gini dan bikin jadi merasa bersyukur 🙂

Di Instagram/FB sering banget bertebaran foto2 brunch cantik–awalnya temen2 saya yang menetap d Aussie/NZ, terus mulailah menyebar ke Asia. Waktu saya pertama kali ke Melbourne beberapa tahun yang lalu saya pun sempet ikutan brunch cantik ini, pokoknya dandan kece n makan sarapan telat ala cafe yang perasaan kok muahal ya…
Emang enak sih tapi pada dasarnya jiwa pelit ini gak rela bayar 200.000 rupiah buat makan roti dan telor hahaha.

Di sinipun sama aja, kalo pergi brunch2 gitu saya selalu pesan either eggs benedict (variasi harga $16-22) atau big breakfast (variasi harga $19-25) dan secangkir kopi (sekitar $4-5). Pas bayarnya tuh ada rasa sakit di hati walaupun puas makannya. Dan udah beberapa minggu terakhir kepengen brunch2 beginian tapi always end up makan yang lain (dimsum, fish and chips etc) karena rasanya lebih rela aja bayarnya. Dan minggu ini karena masih kepengen, bikinlah di rumah. Bau2 gosong plus repot dikit jadinya enaaaaak banget… dan murah.

Dua piring ini beneran nggak nyampe $15, karena satu pack bacon ($8) dan satu pack sosis ($8.50) cuma dipake setengahnya aja dan sisanya buat masak dinner + sisa dinner buat dipack untuk lunch besokannya. Dan puas banget dong makannya karena baconnya bisa diperbanyak sesuka hati dan gak gosong! Saya nggak doyan crispy bacon yang bule2 sini kayanya doyan bener ya, kalo makan d cafe pasti harus pesen baconnya jangan crispy tapi tetep aja ujung2nya malah undercooked (cape deh).

image

Rasanya semingguan ini capek banget, gak bersemangat kerja. Maybe gara2 saya udah tuaan tapi nggak tau diri weekend kemaren keluar ajojing sampe Minggu pagi, gak inget umur. Wah gila perbedaan ajojing sampe Minggu pagi taon kmaren dan taon ini kok berasa banget ya, udah saatnya umur2 pensiun nih. Untungnya sekarang juga udah gak doyan ajojing2an lagi kayak dulu, cuma alesan karena support pacar temen yang dapet closing set di salah satu gig… ahay!

Update terbaru saya officially bakalan pindah rumah tanggal 11 Oktober!

Yay senang banget rasanya tapi banyak yang mesti dipikirin… carpeting rumah baru sempet ga ya waktunya, atur2 perabot, dekorasi rumah (ini jadi kewajiban kayaknya secara saya paling gak suka tinggal di rumah yang nuansanya hotel–dari dulu tiap kali pindahan saya selalu banting tulang seharian buat dekor hari itu juga supaya malemnya tidurnya nyenyak) dll. Yang paling bikin sebel adalah inget landlord Cina nan pelit ini… pasti ntar reseh dia mau motong bond2 dgn alasan karpetlah dll. Mike udah bilang kalo itu kejadian, dia bakalan hubungin Tenancy Tribunal buat fight si landlord Cina sialan ini hahaha. Dulu sempet ada kejadian juga yang nggak enak sama dia dan menyangkut uang, untungnya setelah si Mike berantem sama ini orang saya gak usah bayar! Hehehe. Saya emang paling gak ngerti hukum and berantem2 soal duit jadi kalo ada masalah2 memang si Mike ini yang berantemin buat saya termasuk tahun kemaren pas mantan boss ngancem2 and blackmail2 sampe minta duit gaji saya dibalikin ke dia! Anyway…

image

Sukaaa banget foto ini karena dua hal; cushion si sofa yang salah satu warna favorit saya (lime green) dan atasan kembang2. Gak tau kenapa akhir2 ini suka banget sama fashion kembang2, agak telat gak ya? Gak papalah, karena kepengen tampil lebih femininnya baru muncul setelah saya ulangtaun tahun ini.

Happy weekend all!

Dari dulu saya dibesarkan buat nggak buang2 uang oleh orangtua, kecuali buat makanan (ternyata dari situ kali ya hobi gila makan saya bermulai). Jadi, pas jaman2 ada pesta2 sweet seventeenan, saya nggak ikutan. Begitu juga pas jaman temen2 sekolah rame2 foto studio di Princess sayapun nggak ikutan walau dalem hati kepengen juga hahaha. Keluarga kamipun nggak punya foto studio keluarga sampai saya umur 23 kemarin kita foto2 di studio biasa, plain aja yang make up pun dilakukan sendiri.

Bulan July kemarin ceritanya saya dan Mike ngerayain hari jadian kita yang ke-2 dan buat event khusus saya dandan deh, jarang2 dandan lengkap soalnya alesan males bersihin dandanannya sih hahaha.

Kemarin2 dia kedatengan paket dan saya nggak mikir apa2 karena ini nerdy boy sering banget beli mainan dari luar negeri. Mau Warhammer lah, Lego lah karena di NZ sini harga gitu2an meroket tinggi. Pas dibuka, sayapun speechless…

wpid-img_20140730_113441.jpg

Isinya adalah foto saya dari malem dinner itu yang saya aja nggak sadar diambil, dicetak di kanvas gedeeeee banget. Langsung terharu biru deh secara ini foto bagus artistik apaan lah pertama saya yang diprint bagus kayak begini. Buat dipajang katanya. Thank you ya darling and sorry banget akhir2 ini saya suka kejam ngomel2 melulu hahahaha. xx

Dari awal-awalnya kangen makan karage beku ala Five Star… di sini kalo beli frozen chicken nibbles gitu yang udah dicrumb siap digoreng kayak di Indonesia, mahalnya… satu boxnya bisa $12an, dan tuh ayam udah pasti nggak bagus buat kesehatan. Jadi coba iseng2 bikin crumbed chicken nibbles, pakai resep crumbnya schnitzel yang dijual di cafe tempat kerja lama. Wah enak banget dan lama2 ini resep udah bermodifikasi jadi resep ala saya hehe.

Sederhana aja dan pastinya anak2 kecil suka (udah dibuktiin kalo dibawa ke acara potluck pasti cepet ludes) dan kalo ditata cantik kayanya wah banget karena warnanya kuning keemasan. Lebih sehat pula karena saya gak goreng garing tapi partially di-bake. Masakan andalan kalo lagi males mikir apa yang mau dibawa ke rumah orang nih.

image

Step 1. Lumuri ayam dengan garam yang buanyak terus dibilas dengan air dingin, sisihkan.

Step 2. Kocok lepas telur dengan garam, lada dan paprika powder. Sisihkan di satu mangkok.

Step 3. Campur tepung terigu dengan garam dan lada. Sisihkan di satu mangkok.

Step 4. Campur tepung roti (favorit saya selalu mix tepung roti biasa dengan tepung Panko–tepung roti ala Jepang) dengan remasan cornflakes yang royal, garam, lada, paprika bubuk, keju parmesan (saya beli blok terus dishave sendiri), chopped fresh herbs (bisa parsley, thyme atau rosemary), bawang putih cincang halus. Rasa2in sendiri kurang apa. Sisihkan di satu mangkok.

Step 5. Guling2kan ayam di adonan tepung sampai merata, celupkan ke adonan telur terus digulingkan ke adonan tepung roti. Ditekan2 biar nempel yang banyak.

image

Proses memasaknya pun mudah dan ada beberapa cara.

Bisa dikasih spray oil terus langsung dibake dalam suhu 170ÂşC sampe tuh ayam matang tapi saya udah lama nggak pakai cara ini jadi udah lupa deh berapa lama kira2, sekitar 15-20 menitan kayaknya.

Cara favorit saya, adalah digoreng sebentar dulu pake minyak sedikit. Jadi supaya garing2 crumbnya dan warnanya cantik, baru deh dipanggang dalam suhu 160ÂşC kira2 15 menitan juga. Tips saya kalo mau manggang ayam biar enak dan garingnya merata, pake wire rack di traynya. Lebih enak lagi kalo sebelom makan dikasih perasan jeruk lemon dulu. Yummy!

Selamat mencoba!