Archive

Monthly Archives: October 2014

Kalo dipikir-pikir ulang, kasian juga ya jadi bule. Banyak tudingan miring atau persepsi salah tentang mereka di mata society orang Indonesia. Saya nggak pernah merasa kalo persepsi2 begini adalah negatif dan mengganggu sampe pada akhirnya saya ceritanya pacaran sama bule–kedengeran deh banyak comment2 beginian haha. Beberapa contoh aja ya:

  1. Wah keren amat pacarnya udah bule aja. Comment ini pertama saya denger beberapa taon lalu, orang yang udah lama nggak ketemu ngomen begini langsung main wall FB lagi! Saya kaget banget dan mantan saya waktu itu juga bengong pas saya ceritain. Saya bingung aja emangnya seperti naik status gitu? Padahal nggak juga.
  2. Bule itu sembarangan. Tahun lalu pas saya masih aktif di Facebook dalam artian punya banyak friends (sekarang sih udah di-spring clean temen FBnya) sepupu saya lihat foto saya dan Mike. Background si sepupu ini dia pelayanan agama luar dalam jadinya kepo kali ya dianggap berkat Tuhan kalo ngurusin urusan orang, lulusan Amerika dan pokoknya kaya raya. Si sepupu ini terakhir ketemu saya dan ngobrol banyak tahun 2007–hello udah lama banget kan ya. Dia lihat kalo saya punya pacar bule, terus LINE saya dan kepo nanya2 katanya khawatir lah terus telepon dan nasehatin mami panjang lebar kalo bule itu sembarangan, kawin cerai, beda culture nanti kalo dia udah gak suka saya pasti dibuang, dsb. Saya kesel banget waktu itu, ini orang kenal aja nggak kok udah semangat gitu ya sampe telpon2. Sukses di-unfriend deh dan gak lagi asosiasi sama orang kepo model gini…
  3. Bule itu kasar. Pernah ngobrol sama temen SMA dan dia dengan polosnya nanya bule itu kasar dong suka mukul? Yang ini saya udah speechless dan gak bisa comment deh, hahaha.
  4. Bule itu banyak duit dan kawin sama bule itu enak. Enak ya kalo sama bule. Terjamin. Eh? Nggak juga tuh, namanya tinggal di luar Indonesia nggak ada ART lho. Apa2 harus dikerjain sendiri. Dan mental bule itu mana ada bayar2in semuanya, kecuali bule yang tajir banget mungkin ya. Ke mana2 makan pun bagi dua bayar sendiri kecuali special occassion ya– saya sih nggak masalah sama mental begini karena dari kecil mami mendidik untuk jangan mau dibayar2in sama orang. Nggak ada tuh kaya pacaran di Indonesia yang dari parkir, makan, nonton bahkan belanjaan pun kadang si pacar yang bayar. Intinya lebih 50-50 lah ya gaya pacaran orang bule.
  5. Kawin sama bule nggak enak. Yang ini kontras sama pandangan kebanyakan orang di poin 4. Temen saya cerita kalo mamanya bilang jangan kayak saya. Nanti kasihan, apa2 harus urus sendiri, terus harus ikutan kerja juga gak bisa santai2 dan ngurus rumah karena apa2 mahal. Coba liat tuh si C (sepupunya) tinggal di Amerika meraung2 ngurus anak 2 tanpa ART, rengek2 balik Indo juga akhirnya blablabla. Ya ampun Tante di mana2 hidup ini harus berusaha nggak bisa ngandelin orang lain aja lho.
  6. Bule itu nggak dekat dengan keluarga. Menurut saya sih bukannya gak dekat tapi cara dekatnya beda — ketika mereka udah umur 18 atau keluar rumah kebanyakan orangtuanya ya memperlakukan mereka kayak orang dewasa. Nggak ada disuruh2, dilarang2, dikasih duit dsb, sebab akibat konsekuen apa yang kamu lakukan ya kamu tanggung sendiri. Mereka tetep deket kok, bisa berdialog malah yang saya liat kalo dibanding saya ngomong sama orangtua kadang masih ada perasaan takutnya! Haha. Dan saya liat tuh bapak2 bule sering banget ngajak anak bayi main, ganti popok, ampe pake gendongan buat jalan2… kalo di Indonesia sih seringnya si baby sama suster atau istri, walau nggak semua.
  7. Bule nggak sopan. Nggak hormat dengan budaya ketimuran. Tapi nggak juga, banyak tuh temen2 bule saya yang pacaran sama cewek/cowok Asia dan mereka menghormati, ikut acara keluarganya, partisipasi sama budayanya dsb. Temen saya pacarnya malah pas kakaknya nikahan ikutan pake baju adat Jawa lho. Dan si Mike dari dulu udah bilang mau kenalan sama mami minta ijin macarin anaknya katanya baru sopan karena kan kalo mau ngambil anak orang. Saya aja nggak kepikiran kayak gitu — tapi ini belom terlaksana ya karena belom sempat ketemuan antara Mike dan mami.

7 poin dulu kali ya yang saya inget sekarang, kalo ada lagi yang belom disebut tambahin di comment ya buat nambah pengetahuan nih! Haha.

Advertisements

Sebenernya udah beberapa saat saya pengen ngepost tentang ini… terus nggak jadi-jadi karena takut jadi mendalam atau kesannya nggak enak gitu. Jadi diputuskan dipost bikin ringan aja, setelah baca post tentang Christianity-nya Crystal. Kenapa tiba2 pengen post tentang ini sih?

Soalnya beberapa minggu terakhir saya ngobrol dengan dua orang temen yang berbeda terus dua2nya bikin gemes. Yang satu, temen dari kecil yang lingkup gaulnya sempit dan sekarang lagi belajar bahasa di luar negeri, dia ini curhat segala macam maklum dari kecil kan nggak pernah keluar negeri jadi kayaknya dia culture shock banget ya. Contohnya selama 26 taon idup di dunia ini baru pertama kalinya dia nyicipin minuman beralkohol ya sekarang ini, pas keluar negeri ini. Anyway dia comment tentang banyaknya pribumi Muslim di lingkungannya–terus ngomongnya yang dengan model ngejudge dan nggak seneng gitu lho. Padahal temen saya banyak yang pribumi Indonesia (arti maksud pribumi di sini: bukan Tionghoa, jadi maklumkan ya kalo saya salah ngomong dalam konteks ini) dan mereka jujur aja asyik2 banget juga dan kadang saya malah ngerasa kalo pribumi Indonesia itu kadang lebih nggak ngejudge dari group2 Tionghoa–tapi ini gak generalisasi ya, pendapat dari pengalaman aja.

Obrolan kedua adalah ada anaknya temen mami yang baru pindah ke sini. Dia ngajak ketemuan dan sebagainya tapiiii dari ngobrol lewat Whatsapp itu saya udah males. Karena belom2 kenal udah ngajak2 ke Gereja. Dari jaman dulu emang udah banyak yang ngajakin ke Gereja tapi baru kali ini, tidak kenal belom ketemu muka udah ngajak2. Dan kekeuh lagi, pas saya bilang oh saya nggak ke Gereja dia malah tanya kenapa kok nggak, ayo ikutan yuk banyak orang Indonya dan seru dsb. Bikin malas kan.

Menurut saya agama itu sifatnya amat sangat pribadi sekali. Saya nggak gitu suka ditanya apa agamamu? Soalnya jawabannya nanti mengundang kontra. Sama orangtua aja baru akhir2 ini kita ngomongin agama secara in depth; secara mereka asumsinya saya ikutan agama mereka, padahal nggak. Saya dibesarkan di lingkungan keluarga Tionghoa Indonesia jaman Orde Baru yang mau mempraktekkan agama kami tapi hal tersebut dilarang oleh pemerintah; hal ini membingungkan lho, buat anak kecil. Di sekolah dididik secara Katolik, pengetahuan diri itu kami beragama Buddha tapi nyatanya agama yang dipraktekkan adalah Kong Hu Cu. Baru pas saya beranjak dewasa saya paham betul, oh gitu toh.

Saya sendiri nggak tahu apa sih agama saya? Makanya gak suka ditanya! Haha. Saya menganut paham kalau Tuhan itu cuma satu. Saya berdoa kok dengan cara saya sendiri, dan prinsip hidup saya asalkan berniat baik dan berbuat baik dan nggak jahat sama orang lain itu udah cukup. Saya sering lihat orang yang berkoar2 agamais tapi kelakuannya berbalik banget; suka ngegosip lah, nikam orang dari belakang, tidak jujur dan sebagainya. Saya merasa pilihan agama itu adalah pilihan pribadi antara dirimu dan Tuhan, makanya kalo yang suka koar2 itu saya beneran gak yakin deh. Alhasil sekarang suka sebel dengan orang yang suka ber-agama ria di socmed (model begini juga udah di-unfriend) haha.

Saya setuju sama Crystal about I need to live my life as simple as possible. Hidup adalah misteri, menurut saya udah cukup susah tanpa harus diribetin. Ngapain sih ngajak2 pindah agama atau menghina agama lain? Pernikahan beda agama, beda ras, orang2 gay, dsb — menurut saya, yang penting happy dan tidak mengganggu orang lain, udah cukup 🙂

Apakah kesamaan ketiganya di soc-med? Terlalu over-sharing!

Si newlyweds. Dua bulan lalu temen saya menikah dan sekarang saya jadi males liat update2 socmednya, yang entah disisipi hashtag berbumbu pengantin baru semacam #hubby #justmarried dan semacamnya. Liat foto suaminya nyantai di rumah dengan caption this is how we spend our spare time together, contohnya. Atau foto peralatan rumah tangga disisipi caption berbumbu ngurus rumah (padahal ART-nya kali ye). Foto2 wedding yang bertebaran juga kadang2 diupdate seminggu sekali or lebih dari sekali, udah kaya periksa rutin ke dokter. Bukannya saya iri atau sirik ya, tapi tiap hari liat beginian jadi males juga… keseringan jadi gak penting lah yaww.

Si mami baru. Banyak di kalangan temen seumur saya yang baru punya anak. Dan jadi Sharent (minjam istilahnya Mbak Yoyen). Ada yang dengan pede upload foto lagi pump susu. Emang gelap and gak keliatan jelas sih tapi please deh emang perlu ya foto mompa susu itu diupload ke socmed? Atau foto daily anaknya pake caption contoh “J 1 week old, J 8 days old, dst”. Foto2 Facebook berubah jadi foto close up si bayi, setiap hari kegiatan bayinya divideoin dan diupload dengan berbagai tema seperti bayiku udah bisa mungut makanan, bayiku udah bisa dorong mainannya ampe jatoh, baju bayiku hari ini dsb (kalian dapetlah ya feelnya seperti apa). Atau di status dengan bangganya cerita lagi makan ayam pake tangan enak2, eh anaknya pup. PERLU YA yang begini juga diceritain? Haha. Bukannya sirik dan nyinyir dengan mami baru dan foto bayi–everything in moderation is good, kalo tiap detik kegiatan anaknya dipublish, ke manakah privacy? Mikir ga orang lain bosen liat, anaknya kalo udah gede malunya kayak apa nemuin digital footprint yang berlebihan dari si mami mendokumentasi pertumbuhannya, dsb?

Si pacar baru. Kalian tahu lah ya model ini. Kaya mau teriak2 dan iklan ke seluruh dunia saya nggak jomblo lagi, lho. Semisal rutin post foto makanan dengan hashtag #andyisspoilt, contohnya. Atau foto lagi cuddle di kasur, selfie terus di-share. Atau foto pacarnya lagi tidur diupload juga. Yang paling bikin eneg ada kenalan saya di Instagram, selfie, keliatan banget mereka tuh di kasur dan kok ga ada baju??? Kepotong sama selimutnya gitu. INI PERLU YA?

*geleng2 kepala*

Remarks: Postingan yang lebih cocok dibaca wanita

Sejak remaja, siklus datang bulan saya agak seperti mainan yoyo — bisa teratur, terus nanti skip, terus teratur lagi, abis itu teraturnya selalu selisih (jadi nggak bener2 ngepas). Juga selalu sakit kalo lagi datang, sampe mami harus jemput di sekolah di mana tangan saya udah keringetan dingin karena cramp. Pas saya umur 21-22an, saya sadar suatu hari pas lagi buka notebook kalau saya belom datang bulan 3 bulan sodara2 (karena saya rajin nyatetin tanggalnya tiap bulan, buat referensi kalo2 perlu ke dokter–dokter saya pas SMA bilang ini penting banget untuk dicatat). Setelah periksa2 ke dokter dan sebagainya, sayapun didiagnosis punya polycystic ovarian syndrome (PCOS).

Saya mau share tentang ini karena banyak banget orang yang belum begitu tahu. Temen saya aja pas denger kata ‘kista’ langsung heboh dan kirain saya sakit berat atau kenapa2. Atau salah satu teman yang merasa karena masih muda, telat datang bulan pun biasaaaaa katanya. Terus ada juga yang emoh pergi periksa karena alasan2 semacam image, takut merusak organ kewanitaan sebelum menikah dan sebagainya. Padahal pemeriksaan untuk mencegah kalo kita sadar ada yang gak beres itu penting — pas liat2 forum gak sedikit wanita2 yang baru sadar mereka punya PCOS setelah mereka menikah dan bingung, kok gak hamil2 ya.

Saya sendiri kaget karena pas saya research, kebanyakan gejala lainnya itu seperti diabetes (kadar insulin tinggi), kegemukan, dan banyak bulu2 halus seperti cowok walaupun nggak seekstrim itu. Dan saya nggak ada tuh semua itu — dan ternyata saya punya PCOS. Jadi gejala2 umum ini nggak mutlak dan mengikat. Oleh dokter saya dikasih Pil KB biasa supaya siklus jalan lagi dan kista2 kecilnya menghilang — dan nanti kalau udah siap mau mencoba punya keturunan saya akan mulai terapi dengan metformin. Bisa aja sih sekarang, tapi mahal, repot dan belum perlu juga meningkatkan kesuburan sekarang. Jadi nggak ada ya mitos2 seperti yang saya denger dari temen2 saya, kalo pil KB itu bikin gak subur atau menghancurkan image wanita. Sebelum ada yang salah paham, Pil KB saya ini diresepin sama dokter dan wajib untuk dikonsumsi supaya siklus lancar dan kista gak muncul lagi, dan tipenya juga khusus buat perempuan yang punya hormonal imbalance.

PCOS merupakan kondisi di mana terdapat kista kecil pada ovarium (indung telur). Kondisi ini mengakibatkan terjadinya gangguan keseimbangan hormonal pada wanita. Menurut penjelasan dokter saya yang paling ringkas dan gak ribet, kalo wanita normal itu ovulate (masa subur) 10 kali dalam setahun, siklus kesuburan wanita PCOS hanya setengahnya atau mungkin malah kurang. Di dalam indung telur terdapat kantung folikel, yang mengandung sel telur. Pada siklus menstruasi, indung telur melepaskan 1 sel telur. Proses ini dikenal dengan istilah ovulasi. Pada kasus PCO, sel telur dalam folikel tidak matang sehingga tidak dilepaskan oleh indung telur (tidak menstruasi). Akibat dari kondisi tadi, sel-sel telur yang tidak matang akan membentuk kista yang sangat kecil di dalam indung telur.

Penyebabnya belum diketahui dengan pasti walau dokter2 yakin ini soal genetik, dan biasanya muncul di usia 20-30 tahun. Untuk informasi lengkap dan cara2 mengatasinya dengan alami bisa ke website PCOS diva. Atau ke sini ada guide lengkap tentang penanganannya — karena nggak bisa diobati tuntas. Suka banget karena inspirational dan saya jadi tahu banyak tentang makanan apa yang mesti dihindari!

Stay healthy girls 🙂

Update: Sebelum sempat ketemuan sesuai janji, kucingnya udah dikasihin ke orang lain, kenalan si punyanya ini. 😦

Dari kecil saya sukaaaaaaa banget sama kucing. Kalo liat temen yang punya kucing, iri banget. Dulu setahun sekali saya main ke rumah Alm. Oma di Pontianak — asistennya Oma pelihara kucing jadi saya selalu seneng banget kalo main ke sana, ketemu Aning si kucing kuning (makanya namanya Aning). Pokoknya kenangan sama si Aning itu berkesan deh sampe saya suka banget sama kucing kuning. Sayangnya mami gak suka binatang2an bulu2an. Pokoknya no binatang deh. Sampe skrg saya udah gak tinggal sama dia aja masih sibuk tuh ngelarang2… tapi karena udah ga tinggal sama mami, ocehan anti kucingnya jadi masuk kuping kiri keluar kuping kanan deh — secara mau ngelarang juga senjatanya udah ga mempan hehe (dulu larangannya dari nakut2in kena tokso, ancam ga mau kasih kucingnya makan dll).

Anyway nyari kucing yang cocok itu susah ya. Saya maunya dapat kucing dari reputable breeder karena kucing dari SPCA New Zealand (semacam shelter hewan resmi di sini) walau di-vaccinate dll masih ada kemungkinan ada penyakit cat AIDS kaya kucingnya temen saya. Gak bahaya sih, tapi jadinya si kucing dikurung di rumah gak boleh keluar karena takut berantem sama kucing lain dan bikin kucing lainnya kena juga kalo cakar2an; kita manusia sih gak ngaruh. Dan kemarin muncullah ini di website jual beli:

George

Kucing perfect! Karena kuning dan tipe favorit saya dan Mike; maine coon.
Kucing maine coon ini gede banget pas udah tumbuh dewasa, bisa segede anjing rata2 (coba deh google size maine coon) dan breed ini kucingnya bersifat ekspresif, bisa diajak ngobrol walaupun jawabannya ya meow meow aja, suka bermanja2 dll. Kucing ini (namanya George — tapi kalo jadi kucing saya emoh lah namanya George, bakalan diganti) sekarang umurnya 1 th dan harganya setengah dari harga kitten2 maine coon lain yang bisa nyampe hampir 1000 dolar.

Doain ya! Hari Jumat bakalan ketemuan sama ownernya buat semacam ‘interview kucing’ karena si owner ini mau jual sama orang yang bener2 cocok. Semoga aja dia nggak kepengen jual ke keluarga yang ada anak2nya doang (karena dia tekankan waktu ditelepon kalo si kucing ini butuh perhatian extra biar gak kesepian). Dari kemaren udah gemes mikirin mau ketemu si George jadi semangat deh mau cepet2 hari Jumat.

Lucu ya pake interview2 segala, di sini emang agak ribet kalo mau adopsi binatang. Apalagi anjing, banyak pertanyaannya, trs nanti rumahnya disurvey cukup gede ga buat bikin anjing happy karena anjing stress kalo kekurung di tempat kecil (jadi inget anjing temen2 saya di Indo, ada yang ampe dikandangin segala kasihannyaaaaaaa) dan sebagainya. Makanya secara ini bakal jadi pet pertama saya, semoga ownernya mau ngasihkan! Hehehe *berdoa keras2 karena ternyata ada beberapa orang lagi yang bakal diinterview*

Pertanyaan kapan kawin mungkin udah basi ya didenger orang2 seumur saya yang punya pasangan tetap, dari yang cuma menyinggung2 sampe yang mengeluarkan kata2 pedas dan kasar semacam “Nunggu apalagi sih?” Pokoknya sampe kuping cape dan ngurut dada. Saking sebelnya sama pertanyaan-pertanyaan macam ini yang disertai komen2 kepo melewati batas privacy antar teman lainnya, tanpa sadar saya ngejauh dari pergaulan dan obrolan dengan cewek2 Indo kepo.

Contohnya hari ini, obrolan biasa yang diawali oleh SMS temen saya:
Oneng: Congrats rumah barunya ya blablabla wah lo mah udh cocok jd housewife tinggal tunggu dilamar deh!
(Tolong dicatat temen saya ini udah beberapa kali menyindir kalo saya pinter masak = cocok jadi IRT. Cetek banget ambisi dalam idupnya sih kalo cuma modal masak aja mau jadi IRT — jadi IRT kan bukan cuma modal oseng2 di panci aja. Catat juga kalo dia ini sama sekali nggak bisa masak) — dan lagi2 cetek amat sih kayanya tujuan idup cuma buat kawin dan nunggu dilamar. There’s so much more in life than passing this goal, you know. Dirinya sendiri 29 tahun dan masih pacaran juga tuh belom nikah (alasannya keluarga kurang setuju).

Balesan saya, saya bilang menikah itu mahal.
Dan balasannya “Ah jaman sekarang mah gampang, duitnya pake buat honeymoon aja, tinggal tandatangan kan udah beres.”

Wah lagi2 cetek.
Emang nikah perlu modal buat pesta2nya aja? Modal itu mahal, dari segi kesiapan diri, kesiapan keluarga masing2, lalu finansial. Finansial itu bukan cuma buat pesta aja kan? Menikah ya butuh tabungan dong. Contohnya aja salah satu temen saya yang udah nikah, kalo ada keperluan darurat setiap kali pasti nadah ortunya… maksud saya, saya ngerti kalo darurat banget ya pinjam ortu maklumlah. Tapi gak setiap kali dong, saking pas2annya tuh tabungan. Dia ini juga menganut prinsip gak mau mewah2 kalo menikah, ke catatan sipil aja  tandatangan. Tapi modal pernikahan kan nggak sebatas itu aja. Dan walau saya bukan tipe yang mau pesta mewah2, saya mau dong ada resepsi kecil nan sederhana buat temen2 dan keluarga dekat. Masa peristiwa penting dalam idup, ingatannya cuman tandatangan catatan sipil aja… (ini pribadi ya, saya nggak menyalahkan yang mau model begini — tapi si Oneng ini gak perlu memaksakan pola pikirnya ke saya kan).

Saya beneran bingung deh pertanyaan model gini gimana ngindarinnya ya? Tapi yang bikin sebel sih bukan pertanyaannya… tapi kalo yang nanya2 sok2 insist tentang pendapat dan sarannya. Hello it’s my life not yours. Kalo saya sendiri belom siap atau sudah siap, Oneng kan nggak tahu yaa…

The end-nya saya balas aja nanya Oneng sendiri gimana kelanjutan hubungan asmaranya, eh lalu dia bawa2 kalo uangnya pas2an. Lah leh loh?

Foto nyomot di Google.

Alkisah taun kemaren pas masih kerja di cafe, saya suka ditelpon oleh seseorang yang kalo diangkat ngomong kata2 tidak pantas. Orang Indonesia, lho. Pokoknya kata2 yang bikin geli, menjijikkan, bawa2 nama alat kelamin yang disebut pake bahasa kasar. Orang ini pertama kali telepon nyari saya dan oleh orang FOH (Front of House) dipass ke kitchen, pas saya angkat dia nanya kira2 seperti ini, “Hai Mariska, Lu selesai kerja jam berapa?” dengan suara yang diserak2in dan lanjutannya ya pokoknya bahasa kotor yang nggak pantes deh saya ketik di sini. Saya banting teleponnya. M pun langsung ajak lapor ke kantor polisi, karena katanya kalo berlanjut laporan pertama ini sangat crucial jadinya (M ini kerja di Ministry of Justice jadi dia mengerti cara2 polisi dan hukum di sini jalannya gimana).

Beberapa kali orang ini nelepon lagi dan lagi dan saya merasa terganggu banget dan sejujurnya, takut. Takut karena di cafe, saya start kerja jam 6 pagi… berangkat pagi banget dan saya kan nggak tahu ini siapa dan tau saya dari mana. Suaranya aja saya nggak ngenalin. Mana tau kan kalo dia nungguin atau mau ngejahatin saya? Hiiiyyy… pokoknya selama beberapa bulan saya dicekam ketakutan. Dan gak cerita2 ke banyak orang karena polisi bilang sebaiknya jangan supaya upaya penyelidikan lancar (si stalker nggak tau kami lapor dan lagi nyari dia dsb) saya dilarang untuk cerita ke teman yang sesama orang Indonesia. Sayapun bikin laporan lanjutan ke polisi dan karena gangguan ini udah kejadian beberapa kali akhirnya merekapun udah dapat cukup bukti untuk kasih surat warrant ke perusahaan telekomunikasi untuk cari nomer teleponnya.

Yang bikin keselnya ya salah satu temen saya, yang waktu itu lumayan akrab lho, selalu comment yang gak enak didengar. Kaya makanya jangan suka update foto di Facebook. Lalu katanya lagi dengan nada penuh pengetahuan dia cerita, “But oh well, this happened to me before and sorry hun the police won’t help. They’re useless.” Duh kalo lagi dilanda masalah dan denger beginian… rasanya bikin patah arang kan. Dan kelanjutan cerita ini akan membuktikan kalo dia itu salah. Saya kasihan jujur sama perempuan2 yang jadi korban karena kebanyakan mereka malah disalahkan. “Kamu sih pajang2 foto online..” atau “Makanya kalo pake celana jangan yang pendek..” dan sebagainya.

Anyway setelah dapat nomer teleponnya ternyata dia nelepon pakai nomer prepaid dan satu nomer Indonesia! Jadi gak bisa dilacak. Putus asa dan patah arang deh… tapi M berpikir kalau orang Indonesia pasti punya Whatsapp dong. Di-save lah nomer prepaid New Zealand itu ke HPnya… dan nomernya, keluar! Ada fotonya juga!

Saya kaget banget pas liat foto itu. Cowok itu adalah mantan pacar temen satu kos saya dulu, yang kenal aja nggak, Facebook aja nggak punya (dan saya lock FB saya ketat dari orang yang bukan friend di FB) dan cuma pernah papasan sekali, waktu menyeberang jalan dua tahun lalu… Sumpah shock banget, nggak nyangka, karena kenal aja nggak. Seram banget kalo inget dia tau dari mana saya kerja di mana sedangkan dia ini nggak main dalam social circle saya. Pokoknya seram deh. Untung polisi udah manggil dia, ancam student visanya dan sayapun dapet restraining order. Kalo saya liat dia di sekitar saya, saya tinggal telepon polisi dan dia bakal ditangkap.

See, gini2 bisa terjadi dan gak terduga. Bukan masalah pajang foto atau apapun, contohnya saya ketemu ini orang cuma sekali dua taun lalu pas menyeberang jalan! Motifnya sangat nggak jelas kan — dan kami menyimpulkan kayaknya orang ini agak sakit jiwa kali ya. Saya yakin bukan saya satu2nya yang dia gangguin dan kejadian ini setelah dia diputusin sepihak sama mantan temen kost saya tersebut. I realised that I had no control of what he had done, and I feel very lucky to find out who he was before it got worst! Mana abis semua terkuak salah satu kenalan cerita kalo si stalker ini suka minta nomer telp saya ke dia, tapi dia gak pernah kasih. And mana kepikiran juga lahya kalo kenalan sendiri niatnya kayak gitu…Dan teman saya yang nyinyir sama keputusan saya untuk minta bantuan polisi juga salah–polisi telah membantu saya. Cuma kita minta bantuan polisi juga harus proaktif dong, jangan cuma laporan dan duduk termangu aja nunggu bantuan.

Stay safe guys!