Bule dan Persepsi

Kalo dipikir-pikir ulang, kasian juga ya jadi bule. Banyak tudingan miring atau persepsi salah tentang mereka di mata society orang Indonesia. Saya nggak pernah merasa kalo persepsi2 begini adalah negatif dan mengganggu sampe pada akhirnya saya ceritanya pacaran sama bule–kedengeran deh banyak comment2 beginian haha. Beberapa contoh aja ya:

  1. Wah keren amat pacarnya udah bule aja. Comment ini pertama saya denger beberapa taon lalu, orang yang udah lama nggak ketemu ngomen begini langsung main wall FB lagi! Saya kaget banget dan mantan saya waktu itu juga bengong pas saya ceritain. Saya bingung aja emangnya seperti naik status gitu? Padahal nggak juga.
  2. Bule itu sembarangan. Tahun lalu pas saya masih aktif di Facebook dalam artian punya banyak friends (sekarang sih udah di-spring clean temen FBnya) sepupu saya lihat foto saya dan Mike. Background si sepupu ini dia pelayanan agama luar dalam jadinya kepo kali ya dianggap berkat Tuhan kalo ngurusin urusan orang, lulusan Amerika dan pokoknya kaya raya. Si sepupu ini terakhir ketemu saya dan ngobrol banyak tahun 2007–hello udah lama banget kan ya. Dia lihat kalo saya punya pacar bule, terus LINE saya dan kepo nanya2 katanya khawatir lah terus telepon dan nasehatin mami panjang lebar kalo bule itu sembarangan, kawin cerai, beda culture nanti kalo dia udah gak suka saya pasti dibuang, dsb. Saya kesel banget waktu itu, ini orang kenal aja nggak kok udah semangat gitu ya sampe telpon2. Sukses di-unfriend deh dan gak lagi asosiasi sama orang kepo model gini…
  3. Bule itu kasar. Pernah ngobrol sama temen SMA dan dia dengan polosnya nanya bule itu kasar dong suka mukul? Yang ini saya udah speechless dan gak bisa comment deh, hahaha.
  4. Bule itu banyak duit dan kawin sama bule itu enak. Enak ya kalo sama bule. Terjamin. Eh? Nggak juga tuh, namanya tinggal di luar Indonesia nggak ada ART lho. Apa2 harus dikerjain sendiri. Dan mental bule itu mana ada bayar2in semuanya, kecuali bule yang tajir banget mungkin ya. Ke mana2 makan pun bagi dua bayar sendiri kecuali special occassion ya– saya sih nggak masalah sama mental begini karena dari kecil mami mendidik untuk jangan mau dibayar2in sama orang. Nggak ada tuh kaya pacaran di Indonesia yang dari parkir, makan, nonton bahkan belanjaan pun kadang si pacar yang bayar. Intinya lebih 50-50 lah ya gaya pacaran orang bule.
  5. Kawin sama bule nggak enak. Yang ini kontras sama pandangan kebanyakan orang di poin 4. Temen saya cerita kalo mamanya bilang jangan kayak saya. Nanti kasihan, apa2 harus urus sendiri, terus harus ikutan kerja juga gak bisa santai2 dan ngurus rumah karena apa2 mahal. Coba liat tuh si C (sepupunya) tinggal di Amerika meraung2 ngurus anak 2 tanpa ART, rengek2 balik Indo juga akhirnya blablabla. Ya ampun Tante di mana2 hidup ini harus berusaha nggak bisa ngandelin orang lain aja lho.
  6. Bule itu nggak dekat dengan keluarga. Menurut saya sih bukannya gak dekat tapi cara dekatnya beda — ketika mereka udah umur 18 atau keluar rumah kebanyakan orangtuanya ya memperlakukan mereka kayak orang dewasa. Nggak ada disuruh2, dilarang2, dikasih duit dsb, sebab akibat konsekuen apa yang kamu lakukan ya kamu tanggung sendiri. Mereka tetep deket kok, bisa berdialog malah yang saya liat kalo dibanding saya ngomong sama orangtua kadang masih ada perasaan takutnya! Haha. Dan saya liat tuh bapak2 bule sering banget ngajak anak bayi main, ganti popok, ampe pake gendongan buat jalan2… kalo di Indonesia sih seringnya si baby sama suster atau istri, walau nggak semua.
  7. Bule nggak sopan. Nggak hormat dengan budaya ketimuran. Tapi nggak juga, banyak tuh temen2 bule saya yang pacaran sama cewek/cowok Asia dan mereka menghormati, ikut acara keluarganya, partisipasi sama budayanya dsb. Temen saya pacarnya malah pas kakaknya nikahan ikutan pake baju adat Jawa lho. Dan si Mike dari dulu udah bilang mau kenalan sama mami minta ijin macarin anaknya katanya baru sopan karena kan kalo mau ngambil anak orang. Saya aja nggak kepikiran kayak gitu — tapi ini belom terlaksana ya karena belom sempat ketemuan antara Mike dan mami.

7 poin dulu kali ya yang saya inget sekarang, kalo ada lagi yang belom disebut tambahin di comment ya buat nambah pengetahuan nih! Haha.

Advertisements
40 comments
  1. Mau komen yang nomer 6 aahh… Kayaknya bapak2 di sini lebih nggak gengsi main2 sama anaknya, gantiin popok, gendong, bahkan masak. Dulu Alia punya temen di kindy yang bapaknya tampang rambo banget. gondrong, bertato, pokoknya sangar deh.. tapi tiap pagi selalu anter anaknya ke sekolah, nggak malu ajak anaknya main, dorongin ayunan, dan peluk cium anakny sebelum ninggalin anaknya di sekolah. Menurutku mau di timur atau di barat yang namanya hubungan orang tua-anak pasti special. Walaupun dengan caranya masing-masing 🙂

    • Iya betullll Mba, saya kadang2 di bus juga liat bapak2 bawa anaknya kayaknya sih anter ke kindy, ato atasan d kerja kadang anaknya ikutan ke kerja, gelayutan dsb. Lucu ya soalnya jujur aja sebelom ke sini jarang liat bapak2 yang ikutan in depth membesarkan anak sampe ganti popok dan main di taman hehe.

  2. ooh, ada lagi… persepsi bule tuh ga ramah…. padahal waktu aku di Bali, di Singapore, kalo lagi belanja bawaannya super banyak dan kerempongan yang selalu bantuin bukain pintu or just simply asking “may I help you?” tuh para bule2 tadi… waktu lagi kerepotan bantuin tante yang pake kursi roda buat naik tangga *gegara ngga ada lift* ato naikkin ke pedestrian juga para bule tadi… sementara, sorry to say, yang orang indonesia ngeliatin aja kaya kita nih tontonan :’)
    menurutku soal mereka individual sama ngga deket sama keluarga tuh ngga bener loh.. kenapa mereka keluar dari rumah kalo udah 18 taun kan karena dari kecil mereka lebih diajarin mandiri.. tp bukan berarti karena ga 1 rumah udah ga peduli lagi… buktinya liat aja, banyak event khusus ato pas holiday yang emang buat acara kumpul keluarga, kaya thanksgiving, natal, taun baru, bahkan haloween sampe yang kaya hari raya nasional XD aku punya banyak temen bule, dan seringnya bahkan ‘cuma’ buat ngerayain ulangtaun banyak yg rela terbang dari eropa ke Sg ato dari Sg ke Eropa supaya bisa perayaan bareng~~
    heuheuheu komennya jadi panjang nih hwehehehe

    • Iya mereka emang ramah dan mau bantu ya, dari pegangin buka pintu, bawa belanjaan dsb. Pas baru sampe sini aku juga ampe bengong2 secara orang sini ramah2 dan helpful banget. Nanya arah aja bisa ampe dikasihtau macem2 berlebih, terus pernah aku nyasar nanya arah malah ditawarin ikutan mobilnya karena searah.
      N betul banget, aku malah agak setuju juga sih, anak2nya jadi mandiri and gak manja ya. Kayaknya persepsi orang tuh salah tentang bule yang ga deket sm keluarga padahal ya deketnya beda aja 🙂

  3. Bule bukannya ramah ya?
    Bahkan kayaknya lebih sopan sikapnya kalo ke orang lain.hehe
    Btw yang point no 2,orangnya ganggu bgt yak. Hahaha
    Mau sama bule atau asia sekalipun kalo emang sifatnya ga bagus ya ga bagus aja.bukan karena rasnya.hahaha
    Sebenarnya sama aja kok kayak yang disini,beda suku aja beda aturan tata kramanya. Iya kan?!
    Saya ngerasain sendiri waktu tinggal di sulawesi,aturan bahkan gaya hidupnya atau sikapnya beda sama orang jawa. Makanya pepatah yang mengatakan “dimana bumi dipijak,disitu langit dijunjung” ada benarnya.
    Terus persepsi bahwa bule itu kaya,emang salah banget yah. Kan mereka sama kya kita,sama-sama kerja.
    Yang ngebedain ya UMP disini dengan disana beda.
    Disini rupiah,disana dollar
    Sayangnya kebanyakan orang sini mikirnya bule kaya2 padahal mah sama kok kaya kita cara hidupnya.

    • Emang! Makanya gue sebel banget tuh. Soalnya gue tau orang2 yang dari keluarga ras sama baik2, berpendidikan, ada duit tapi juga busuk kelakuannya. Ya gak, gak menjamin. Makanya langsung unfriend deh… dan iya kayaknya mereka mah kemakan ilusi bule turis or bule expat ya iyalah uangnya banyak yang satu emang buat liburan khusus yang satu expat mah ga usah ditanya lagi ya haha

      • Iya sygnya paradigma bule byk duit masih aja ada.
        Soal byk2an duit kan trgantung kerjaannya.
        Org indo klo kerjaannya pelaut yg salarynya 600-1000 USD perhari juga ada,ga msti jd bule dlu bru pny byk duit. Ato klo mau byk duit mah usaha kan yah.
        Semoga langgeng sm masbul ya kak 😀
        Siapapun orangnya yg penting bisa bahagiain kita dunia akhirat..

  4. Hahaha😄 Pada ajaib gitu ye persepsinya.. Eh tapi aku dulu sempat berpikiran seperti yg nomer 5 (nikah sama orang asing gak enak), bukan karena faktor tak ada asisten domestik atau ogah kalo harus ikutan cari duit.., tapi lebih ke ribetnya urusan administrasi dalam keluarga/pasangan beda warga negara.. Tapi dasar jodoh, eh dapatnya malah si M, londo asal Oz itu..😄 Untung karakter orangnya sreg di hati..(ya iyalah..kalo gak, mana mau married sama dia..😄)
    Nice post, Mar..!

    • Hahahaha emang banyak yang ajaib ya. Yang aku bingung itu tukang mukul datengnya dari mana??? Dan kok bule aja, di Asia juga banyak kok tampar menampar (jadi inget sinetron Noktah Merah) ampe pecut memecut hahaha. Btw jadinya nikahnya di mana kemarin kak, ribet nggak tuh ngurusinnya?

      • Waktu itu nikah di Indonesia.., gak ribet.., biasa aja.. Yang ribet tuh kalo suami mau dapet status permanent resident di Indonesia.. Jadi permanent resident di Australia pun lumayan rempong, tapi setidaknya aturannya lebih jelas dan gak ada pungli..

      • Mungkin dari film film. Kan banyak film barat yang main pukul, gak dikasih makan, disiksa, dikurung di istana, gak dikasih ketemu siapapun—bahkan keluarga sendiri, macam beauty and beast. Loh?

  5. Nomer enam persepsi yang timbul karena dianggap bule individualis, nggak kayak kita. Kemaren aku diskusi tentang kedekatan keluarga & korelasinya dengan paternal leaves. ‘Kedekatan’ kayak gini nggak ada di Indonesia.

    Anyway, di Irlandia, at least di keluarga kami, Kedekatan itu masih dijaga. Rajin ngumpul untuk sekedar makan atau minum teh.

    Satu hal yang aku suka gemes adalah persepsi bule dan seks bebas. Mereka menganggap bule itu bisa tidur dengan banyak perempuan. Iya di Jakarta bisa begitu orang banyak perempuan menyodorkan diri.

    • Oh iya seks bebas itu. Bukannya gimana ya dari SMA juga aku tau banyak yang udah begitu2 juga tapi ya namanya kalo di Indo, asal nggak ada yang tau aja kali ya. Makanya deh jadi tuh yang sex-ed nya kurang, nggak pernah pergi periksa apa2 dsb… kasihan.

  6. Puji said:

    Kasian ya nasib bule

    • Iya yang baik2 kemakan image film2 di TV kalo bule brengsek2 kayaknya haha

      • Puji said:

        padahal orang mah brengsek brengsek aja ya, ga perlu bule haha

  7. Haha iya ya kasian bule… Gue selalu gemes tentang masalah ini. Berasa korban juga kali ya, soalnya cowok gue bule. Hehe… Yang point nomor dua tuh gue ngakak deh bacanya. Bule itu tuh kebanyakan cuma lebih jujur aja dibanding orang indonesia atau asia kayaknya. Mereka bukannya buang kita kalo udah nggak suka lagi. Tapi kebanyakan bule lebih mening jujur bilang kalo mereka udah nggak ada perasaan lagi sama kita daripada sok sok munafik bilang cinta padahal nggak cinta. Itu beda lhoo… Dan gue lebih milih pasangan gue jujur: kalo emang udah nggak cinta, ya udah nggak cinta. Daripada kitanya nggak di ‘buang’ tapi di kibulin atau malah di selingkuhin dengan alesan untuk jaga perasaan kita.

    • Iyaaa menurut gw jg gt Shin! Org Asia kan banyak yang malu cerai or whatever jadinya ditutup2in ya gak sih. Gw gemes banget tuh sama ntu sepupu. Udh ga kenal sotoy lg bahahaha. Yang ngejalin hubungan yang repot siapa… hehehe

      • Iya.. Parahnya mereka malu karena takut diomongin atau dijelek2in sama orang lain. Demi jaga gengsi lebih milih hidup nggak bahagia.

        Iya… Sepupu lu aga kepo ya… Hehe Tante gue juga ada yang nggak suka banget gue sama Matthias. Padahal bonyo gue mah asik2 aja. Padahal yang ngejalanin hubungan siapa…

      • Kepo banget… gue juga bingung kok bisa gak suka amat. Kenal aja ngga, tau nama aja ngga. Langsung nuduh yang nggak2… gemes banget pengen gw pentung pake sapu haha

  8. oppie83 said:

    komentar orang emang ajaib. suka nyama ratain seenak jidat. kayak nyama ratain kawin sama cowok indonesia musti siap2 ngelayanin suami terus. karena suami indo males males. lha kan ya ga semua lelaki indonesia males…banyak jg yg suka ngepel, nguras bak mandi ato masak. hehehe keliatan kalo yang komen kawin sama bule gak enak, repot ngurus anak, gda pembantu semua serba sendiri, refot, dll, yg komen orangnya males dan manja :p

    • Iya bener hahahaha! Itu yang komen kan maminya temen gw, anaknya kalo di rumah buah aja udh dikupasin and dipotongin tinggal tusuk and makan deh

  9. Breldine said:

    Oohhh, malah aku mikirnya bule itu lebih rapi dan sopan.. 😀
    Itu sepupu mungkin punya pengalaman engga baik sama bule, sampai segitunya..
    Padahal mah, ntah bule, org Indo atau org mana, sama aja.. tiap orang itu punya sifat yg beda beda pastinya 🙂

    • Iya males banget makanya terus nggak kenal langsung ngejudge pake telepon2 lagi… masa iya itu sopan ya gak sih!

  10. Waktu pertama kali ketemu bule di Bali, jujur aja sih pemikirannya kayak gituuuu (baca: banyak duit) eh pas udah kenal bbrp bule luar-dalam, jd tau mrrka sama aja kerja kayak kita, yg bikin mreka ‘terlihat’ kaya ya krn currency rate-nya lebih tinggi, itu aja.
    Btw ya Ci temen gue ada yg ngotot pengen pacaran sm bule tapi kerjanya berantem terus.. Gimana mau dapet bule kalo gitu caranya ya x))))

    • Wahahaha berantem terusnya sama siapa tuh Ge? Iya pdhl kalo mau kaya and dimanja kawinnya sama anak orang kaya d Indonesia aja. Dijamin asisten banyak uang banyak haha

      • Kebanyakan sih sama bule Eropa. Gile bener dah emang tu orang.
        *Langsung panggil Ardi Bakrie*

  11. yang nomor 2,3,7 gw paling ga setuju deh..
    kalau poin2 yg lain sih mmg srg denger, tapi menurut gw kasian lah bule digeneralisasi begitu.. aslinya banyak org bule yg jauh lebih baik daripada org2 lokal, sering2 baca blog org indo yg punya spouse lokal sih selama ini bule di mata gw baik2 semua yah 😀

    • Hahahahah iya tergantung orangnyalah, ada bule brengsek ada yang baik dan orang satu ras, suku, agama dan sebangsanya pun kan masih ada yang baik dan brengsek… makanya malas kalo orang udh menggeneralisasi gitu. Kaya anggapan kalo misalnya orang Cina jorok… yah gw muka Cina jadi keikutan bablas dikatain jorok deh dong? haha 🙂

      • Cina mainland Ci, yang jorok -_____- Cina peranakan mah (kebanyakan yang gua tau) bersih2 semua. I swear from the bottom of my heart! *smooch* ❤ hahaha

      • Iya diriku juga termasuk Cina peranakan kok Ge… hehehe. Makanya emoh disama2in sama cina daratan nih! x)

  12. ada gitu yg bilang bule gak sopan? ya kali bule yg udah lama tinggal di Indonesia kali ye :))
    gw malah ngerasain kl mudik udah bete aja ama manner nya (kebanyakkan) laki2 di Jakarta, jgn harap ada “ladies first” manner deh kalau ketemu mereka.

  13. Maya said:

    Hahahah padahal mah mau bule mau lokal yang namanya laki sih sama aja. Yang brengsek mah brengsek, yang baik mah baik 🙂

  14. denaldd said:

    Sebelum nikah, aku dan suami sudah sepakat bikin prenup. Didalamnya dibahas detail banget tentang segala sesuatunya. Sampai pembagian untuk bayar urusan rumah tangga. Detail sampai persen2nya juga dicantumin. Jadi siapa bilang nikah sama bule bisa leha2 tinggal ngangkang doang. Kerja keras ooeeyy!! hahaha…Belum lagi aku harus lulus tes bahasa Belanda. Kalo nggak lulus dalam waktu 3 tahun bisa dideportasi. Masih bilang nikah sama bule enak 😀

    • Hahaha ini masuk ke area yang kontras Den, yg nikah sama bule tuh nggak enak. Hahaha. Kasian sih, enak ga enak mah bukan bule gak bulenya yang nentuin kan ya tapi tergantung individu dan kondisi masing2… kaya temenku sepintas enak tapi, mertuanya rese sampe perang dunia di rumah, hahaha. Sama aja boong dong

      • denaldd said:

        Iyap. Meskipun kedepannya hidupku penuh perjuangan, tapi so far aku enjoy ngejalaninnya. Belajar sesuatu yang baru kan asyik. Daripada monoton hidup serba gampang ditebak. Semuanya ga ada yang instan, bahkan klaim mie instanpun bikinnya penuh perjuangan, masa orang hidup ga ada daya juangnya *kok jadi merepet kotbah hahah

  15. Lulu said:

    Kalau koment temen saya ‘Ah masak jalan2 kesitu doang di Indonesia, suami kamu kan bule, kaya dong!’ Waduuuh gak tau, disini bayar pajak ini itu, asuransi ini itu (Jerman negara sosialis yang pajaknya gede, dan asuransi juga banyak banget), nah lho belum bayar sewa apartment, Waah kalu dibiliang kaya apalgi di Indonesia yang sekarang super mahal ya nggak ya. Ya itu mungkin karena ketidaktahuan mereka sih, makanya aku jelasin kadang2 ama mereka.

    • Mrk lihat bule kaya karena kursnya kali ya. Di negara2 si bule pendapatan lebih gede tapi dong pengeluarannya juga jauh lebih gede

    • Gak papa sih bayar gede buat asuransi dan potong pajak tinggi asal prasarana dan fasilitas kehidupan terjamin. Ketimbang dikorupsi dan gak jelas ke mana arah potongan pajaknya.

      Jalan jalan di Indonesia juga variatif. Satu tempat punya atraksi dan keunikan tersendiri dibanding tempat lainnya yang tersebar merata di pulau-pulau Indonesia. Jadi kalo jalan-jalannya di Indonesia melulu, sah sah saja menurutku.

  16. salam kenal mb, numpang nimbrung. nomor 4, yang saya alami malah kebalikannya. temen-temen saya orang amrik dan kanada cerita kalo pacaran mereka tekor mulu karena apa-apa mereka yang bayarin. terus dia takjub gitu tau yang orang indonesia pada bilang biasa 50-50 kalo pacaran. apa orang amrik dan new zealand beda budaya ya? tapi itu udah lama sih, mungkin setelah saya balik indonesia dan krisis ekonomi sekarang orang amrik berubah. hehe. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: