I’m Not a Plastic Bag: Meminimalisir Waste Sehari-hari

Anya Hindmarch

Masih pada ingatkah dengan tas kanvas di atas? Tas yang sangat nge-hits di jamannya yaitu tahun 2007 (alamak hampir satu dekade yang lalu!) dan banyak sekali teman di sekitar saya yang punya. Agak ironis karena nenteng tas ini untuk gaya-gayaan sementara di tangan sebelahnya nenteng kantong plastik belanjaan yang super banyak, ha ha ha. Karena aslinya desainer Anya Hindmarch juga termasuk orang yang peduli lingkungan, jadi ia mengeluarkan tas limited edition ini untuk mengajak supaya orang-orang ikut peduli lingkungan juga, nggak mengambil kantong plastik untuk belanja dan pakai tas kanvasnya saja sebagai tas belanja.

Saya pernah membahas sedikit di postingan ini tentang mencoba untuk mengurangi pemakaian plastik. Terus kemarin, ngobrol dengan Stephanie… jadi terinspirasi menulis ini.

Memulai mengurangi kantong plastik (dan waste in general — kapan-kapan saya tulis di postingan lain) memang awalnya terasa ribet dan susah. Tapi percayalah lama-lama jadi mudah kok. Apalagi menjadi aware dengan banyaknya kantong plastik yang tidak dibawa pulang, sekarang saya kalau terpaksa ngambil satu saja rasanya berat hati sekali!

Tips-tips kecil untuk mengurangi kantong plastik dan meminimalisir adanya waste a la saya di bawah ini. Meminimalisir waste maksudnya tidak ngambil barang yang nantinya malah jadi sampah dalam kehidupan sehari-hari.

  • Saya membeli reusable kantong belanja dari supermarket mereka biasanya menyediakan, dan juga tas kanvas yang lucu-lucu modelnya. Saya menyimpan satu di laci kantor, satu di mobil, dan membawa kantong belanjanya Lululemon seperti di gambar di bawah ini. Kantongnya si Lululemon ini bisa dilipat kecil (saya gulung-gulung) untuk ditaruh di dalam tas kerja atau weekend slig bag saya. Jadi kalau ada unexpected trips ke supermarket atau beli baju dan sebagainya sebisa mungkin ada tas kain untuk mengisi belanjaan. Kalau memang dari rumah saya membawa kantong belanja jumbo atau sekalian kardus dari rumah, jadi kantong-kantong emergency-nya benar-benar hanya dipakai untuk emergency saja.
    Lulu
  • Membeli daging atau membeli makanan takeaway biasanya diberikan wadah dan tray dari styrofoam kan — saya mulai membiasakan mengurangi ini. Waktu ke supermarket membeli daging kalau bisa, membeli dari bagian butcher karena dibungkus pakai kertas dan nggak di tray styrofoam seperti kalau ambil dari bagian daging prepacked. Kalau beli takeaway, membeli di restoran yang memang tahu ngasih wadahnya bukan styrofoam… setidaknya kalau wadah plastik, saya biasanya pakai ulang sampai rusak, lalu dimasukkan ke recycle bin untuk didaur ulang.
  • Tidak membeli takeaway coffee karena walaupun bisa di-recycle… tetep saja waste. Cuma dipakai buat minum sekali, lho! Saya membeli reusable coffee cup dari JoCo dan memakai itu, atau sekalian minum di sana saja nggak dibawa pulang.
  • Kalau di supermarket membeli buah dan sayur saya nggak masukkan ke dalam kantong plastik yang disediakan buat naruh dan mengumpulkannya. Langsung saja dimasukkan ke tas sendiri tapi hati-hati awas tertimpa barang lain yang lebih berat 🙂
  • Menggunakan organic cotton untuk liner, tampon, pads, kapas pencuci make up.
  • Nggak membeli minuman seperti bubble tea, kalau tidak jelas plastiknya bisa di-recycle nggak. Kalau iya, pastikan ketika sudah meminumnya, benar-benar memasukkannya ke recycle bin bukan tong sampah biasa.
  • Menggunakan banyak lap (beli yang bahannya benar-benar menyerap air) dibandingkan dengan paper towel sekali pakai untuk di dapur.
  • Memakai kotak makan stainless steel, karena lebih awet. Saya baru saja membeli merek LunchBots… sebelumnya menggunakan rantang kecil bawa dari Indonesia, tapi kadang makan siang saya cuma muat satu rantang saja tapi lha rantangnya kan harus bawa sekalian dua tumpuk biar bisa ditutup? Belilah LunchBots ini… selain mudah dicuci (bau dan noda nggak bandel kayak di tupperware) juga lebih awet. Jadi nggak sering membeli yang baru karena yang lama, rusak.
  • Buat yang doyan belanja di pasar seperti saran Mbak Deny boleh bawa kotak tupperware sendiri dari rumah untuk mengisi daging, tahu, dan sebagainya.
  • Nggak beli sedotan plastik! Hahaha. Hanya sekali pakai dan jadi sampah.

Itu dia beberapa saran saya yang dekat dan mudah dilakukan di hidup sehari-hari.
Ada saran tambahan lagi?

 

Images from Poshmark.com

Advertisements
31 comments
  1. Udah 3 mingguan ini malah ga belanja ke supermarket… :mrgreen:

  2. Saran lain belum kepikiran Mar, malah saya manggut2 baca tulisanmu beneran banyak banget ya yg bisa kita lakukan untuk meminimalisir sampah 😀 . Klo belanja saya selalu siap tas belanjaan sendiri, tp klo buah2an dan sayur masih comot plastik dr supermarketnya krn gratis hehe . Pernah bikin pisang dan jeruk di satu plastik eh lupa keluarin pas di kasir kan hrs ditimbang buahnya dan harganya beda, untung ga di omelin bu kasir sih 😆 .

    • hahahaha untung yah nggak diomelin. Iya aku udah ga pernah ambil lagi. Numpuk, jadi sampah juga di rumah 🙂 jadi dikumpulinnya pas lagi mbayar aja and dimasukkan ke tas sendiri

  3. Akuuuu juga pake si anya bag itu Mar, ampe sekarang dan masih aweeettt wettt cuma butek aja warnanya.. Klo grocery or belanja2 dalam jumlah dikit trus anter jemput bazyl sekolah beli cemilan dll suka pake tas ini…

    • aku sekarang kepengen, terus kemarin lihat2 eBay… eh mahal banget ya 100 dolaran yang asli still with tag hahaha. sisanya yang palsu semua. nggak jadi deh

      • Mar kalau gak beli feedproject bag juga bagus deh.. Gue lagi pengeennn banget itu. Sayangnya suka out of stock buat beberapa tipe di amazon or ebay.

  4. Gue coba pelan-pelan mar. Sekarang udah taroh tas kain di mobil, dan rencananya sih mau mulai bawa tas kain di tas sekolah juga, siap2 kalau mau belanja. Kalau kopi gue selalu bawa dari rumah karena bikinan sendiri memang lebih enak, dengan termo cup jadi nggak ada waste 😀

    • kalo gue bener2 lucky krn di kantor ada mesin kopi hehe. Jadi kopinya gratis, enak lagi! Kecuali wiken yah… tapi di rumah juga ada Nespresso sih 🙂 jadi very minimal waste cos we bought their specialised recycling bag for the pods. Yayyy seneng banget ada yang ikutan nih

  5. Krn kalo kepasar tetep dikasih plastik akhirnya aku akalin kl kepasar aku bawa plastik plastik bekas dari rumah. Jadi kl yg jual kekeh kasih plastik aku udah siap plastik. Sampe rumah plastiknya di lipet lagi model segitiga. Kata suami kurang kerjaan ahaahahaha
    Sekarang penjual langganan udah paham kl aku bawa plastik sendiri. Biasanya dikasih free tambahan empon empon.lumayan

    • Wah lumayan banget tuh. Iya memang di pasar paling susah… dan mereka ngasih plastiknya royaaaal buanget lagi haduuhhh

  6. Arman said:

    kita baru sampe tahap bawa tas sendiri. gak sampe bawa2 tupperware gitu sih. repot ya kayaknya hehehe

    • Hehehe iya awalnya juga pada protes repot, cuma lama2 kebiasaan juga kok. Waktu gue mulai juga cuma bawa tas itu sendiri aja

  7. denaldd said:

    Ah iya yang ide beli buah dan sayur pas nimbang ga diplastikin itu oke juga. Langsung masuk tas berarti ya. Aku beberapa kali belanja ditoko oriental, pas bayar dan mereka tahu aku bawa tas sendiri, dikasih tas kain. Bagus lagi bahannya. Kayaknya dengan minimal pembelian. Aku sampai nolak2 karena dirumah sudah ada banyak tas dari mereka haha. Lha seringnya memang belanja ditoko oriental. Kayak kasih reward gitu mereka kasih bonus tas kain bagus.

    • iya beneran lho sejak melakukan ini gak ada lagi plastik bening itu numpuk di rumah 🙂 wah jadi koleksi tas kain donk Den. Aku juga banyak tas kain dan tas kertas. Biasanya buat naruh barang buat dikasihkan ke orang lain 🙂

      • duh jadi kepencet. Misalnya kalau mau ngasih buah dari pohon belakang lah, makanan lah dsb, biasanya kan diplastikin… nah skrg pakai kantong kertas atau daur ulang itu haha

  8. Klo gw baru mulai pake cloth diapper buat mengurangi pemakaian disposable diapper aka pampers bwt baby gw sama pakai washable breastpad & washable menstrual pad buat gantiin softex.
    Trs klo ada plastik yg masih bs dipakai gw coba pakai lagi walau bisa bwt fungsi yg berbeda, tinggal kantong plastik yg baru mulai sedikit2 diganti pakai kantong kain.

  9. Wulan said:

    Kalau ke pasar syusyehhhh Mar, aku kadang udah teriak-teriak berkali-kali sama abangnya pas dia abis nimbangin. Bang ga usah diplastikin, ntah dia ga denger atau pura-pura ga denger tetep aja diplastikin dong.:(
    Kalau ga, dia denger dan liat tapi terus matanya menatap aneh kayak sambil mikir (ini orang ngomong apaan sih). Hayati lelaaaaahhh.#sigh

    • Hahahahahah kalo kata nyokap, nggak ngambil malah diketawain orang pasar rugi banget bego ga mau ambil pdhl gratis. Bikin sebel haha

      • Wulan said:

        Udah lah mana ngasihnya royal banget kan, apa-apa diplastikin sama mereka. Sampe rumah aku yang diomelin nyokap gara-gara sampah plastik banyak banget.hahaha

  10. aku jga ada nyimpan tas kanvas 1 drmh dan di laci kanto 🙂 sisanya aku coba ikutin pelan2 deh. hehe

  11. TazOlip said:

    Sekarang souvenir kawinan kayaknya pas banget ya kalo dikasih foldable bag, biar makin banyak orang punya reusable bag dan ngurangin pake kantong plastik 😀
    Gue sejak hamil boros banget pake sedotan soalnya bawaannya kalo minum pengen pake sedotan untuk menghindari sloshing effect gt di perut (lalu berasa kembung) 😦

    • Baru tau lho ada sloshing effect di ibu hamil Lip. Idenya bagus tuh yang foldable bag buat suvenir kawin 🙂

  12. Wien said:

    Tas kanvasnya cakep banget Ris! Aku diledekin teman-temanku gara-gara punya hobi koleksi kantong. Katanya kalau aku pindahan bakal ada dua box gede isi buku dan kantong, haha.. Eh kita sama, suka gulung-gulung dan taruh di dalam tas. Lunchbots belum ada di Indo kayaknya soalnya sempat cari-cari tempo hari. Ada di amazon si tapi, haha.. Jadinya sekarang tetap pakai Tupperware atau LockLock. Beli telur juga seringnya pakai kotak biar engga pecah, wakaka.. Yang belum bisa dikurangi ini tisu ni Ris, hiks..

    • Panggil Mar atau Ska aja Wien hahaha. Abisnya ngga ada yang manggil aku Ris… hihihihi jadinya nggak kebiasa. Lunchbots di sini juga ngga ada resminya, harus beli di online shop tak resmi. Di Indo beneran nggak ada ya yang reseller kayak gini? Boleh nih dijadiin ide bisnis Wien, kalo belom ada hehehe.

      • Wien said:

        Wahh, sorry sorry kalau selama ini manggilnya “Ris” melulu, wakakaka.. Hooh engga ada ni, di IG juga ga ada yang jual, adanya di amazon yang aku tahu. Yuk ah, kamu sumbang modal ya, tar aku jalanin, wakakaka *peace*

  13. Gua ada tas nya si lululemon, Mar.. Habis dititipin beli yogamat kemarin hahaha.. Biasanya gua juga selalu bawa tas hitam tulisan “countdown” kalau belanja ke supermarket, plus suka bawa plastik bekas dari rumah biar ga beli2 lagi, tapi kadang memang plastiknya itu kepake buat tong sampah. Kalau Lock&Lock gitu sih banyak banget, apalagi kotak bekas ice cream, jadi tanpa beli aja dah banyak banget, biasanya kalo box yg kecil2, suka kita pake buat bekuin buah2an yg sudah diolah, disimpen buat kalau mau sarapan atau makan ice cream bisa jadi condiment nya. Tapi kalau kita piknik keluar, emang semuanya ada dan reuseable. Kalau di Jakarta, rasanya yg masih rada susah, soal tisu, dirumah, yg pake tisu barbar banget, huhuhuhuh..

    • Gue pake sih kotak bekas dll itu tapi buat simpan barang. Kalo buat makan beneran enakan pake yang stainless 🙂 kalo di Jakarta lebih susah yah

      • Paling banyak kotak es krim 2 liter, Mar.. Kalo beku-in buah pake lock&lock masi ok, kalo makanan, jarang kesimpen sampe berhari2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: