Kitchen Adventure: Food Processor dan Membuat Bakso!

Setelah lama dalam waitlist kepengen banget, dan sering nonton Masterchef AU (baca: kebanyakan nonton) akhirnya saya punya juga sebuah food processor cantik! Udah kebayang di kepala chicken nugget, pastry, pasta yang gampang, pempek… anyway teman-teman saya nih baik banget, ulangtahun saya kemarin mereka ngumpulkan uang supaya saya bisa beli alat masak idaman ini, pilih sendiri. Walaupun sekarang dapurnya penuh sesak… ya iya lha itu gadget kok jadi banyak banget ya… tapi nggak apa-apa, hasilnya masuk perut ini, hahaha.

Kemarin beli ini karena suka dengan warnanya (lagi-lagi deh), tapi attachment-nya juga banyak dan dibanding yang lain, model ini lebih compact, tapi berat. Jadi nggak ringkih. Lalu asyik banget kebetulan waktu beli, diskon lumayan banyak juga. Penampakan boxnya yang besarrrr…

Ini dia penampakan dusnya ketika dibuka… warnanya katanya adalah warna cranberry. Seperti warna buah ceri terang menurut saya. Suka banget! Makasih ya teman-temanku.

Duduk manis di atas counter dapur. Di kanan itu kotak penyimpanan attachment-nya, bisa untuk macam-macam fungsi dari memotong, mengiris, bikin adonan dan sebagainya.

Percobaan pertama ngapain dong?

Buat bakso! Karena sudah lama sekali penasaran… dan sering lihat di Instagram yang tinggal di luar negeri dingin-dingin bisa ngebakso irinya diriku. Kalau beli, selain mahal juga kan banyak pengawetnya. Dan karena baksonya nggak ada yang style Indonesia, mereka kenyal sekali dan rasanya kurang enak menurut saya. Salah satu makanan kesukaan saya tuh bakso, sampai tante saya menjuluki saya anak bakso waktu kecil hahaha… di sekolahan karena makanan yang dijual harus halal, ya mie ayamnya kurang minyak nggak halalnya menurut saya kurang enak hahahaha… jadi hampir tiap hari, jam istirahat makanan saya adalah bakso.

Pulang kerja belilah sekotak daging sapi cincang segar. Seusai makan malam dan membersihkan si food processor baru, saya mencampurkan daging dengan putih telur, es batu, tepung sagu tani, baking powder, bawang putih goreng, bawang putih bubuk, bawang merah goreng, lada, garam… dan setelah diolah jadi seperti di bawah ini. Senaaaang banget!

Saya melakukan beberapa test bakso dari adonan yang sudah jadi, tambah sana sini lagi (garam, sagu, es batu) sampai menemukan tingkat rasa dan kekenyalan yang pas.

Senang banget sudah jadi baksonya! Untuk percobaan pertama okelah, rasa sudah oke banget, hanya problem di membalnya. Sudah cukup keras dan kata si suami, enak banget. Tapi saya mau membal seperti baksonya abang-abang hahaha… kata Mami harus pakai obat (semacam tepung bakso) tapi masa iya sih? Besok-besok kalau buat lagi saya ingin menambahkan tepung sagu dan es batunya. Namanya eksperimen kan. Tapi senangnya sekarang bisa stok bakso homemade di kulkas. Bentuknya nih, harus diperbaiki, karena nggak pernah mentol bakso, bulatannya masih kurang cantik.

Esok harinya di malam musim dingin yang menggigil, di rumah makan bakso pakai bihun! Rasanya puas sekali, apalagi buatan sendiri. Suami juga ngacungin jempol, katanya enak, mirip yang beli di Indonesia. Senang banget deh. Disajikan dengan cabe buatan sendiri, daun seledri, daun bawang, sayur… dan bawang goreng legendaris oleh-oleh dari Inly yang baik hati. Sumpah, bawang goreng buatan rumah Inly ini enak banget, yang doyan bawang goreng harus coba dan pesen sama Inly.

Advertisements
46 comments
  1. Aduh sampe ngeces ini… mau bikin juga ah. Congrats ya food processornya, emang punya food processor itu okeh banget. Aku dapur juga sesak nih, makanya mau beli air fryer pikir2 dulu…mau ditaro dimana haha

    • Tahun ini benar-benar dapurku melimpah ruah banyak yang baru-baru… sampai yang tadinya banyak space sekarang sempit-sempitan. Gak apa-apa sempitnya bawa berkah buat perut… hehehehe

    • Crystal said:

      Wah, air fryer beneran membantu banget sih buat bikin gorengan tanpa banyak minyak… Di rumah aku ada, seneng banget bisa goreng ayam yang hasilnya mirip ama ayam goreng ala rumahan.

      • Aduh makin kepengen beli, tapi ditaro mana hahaha

  2. Barusan aku nanya dimangga dua ITC mahal banget padahal naksir,untuk skg cuma bisa mimpi dulu deh..hehehehe

    • Kalo beli yang bekas tapi masih bagus Fa? Mamaku mau beli juga 🙂

      • Gak tau klo yg jual bekas gitu aku,cuma kemarin kan skalian beli mixer eh liat FP tapi pas nanya harganya alamakkk mahal klo gak salah sekitar 9jtan.

      • Wowww mahal amat merek apa? Coba cari yang merk Kenwood, dia ada yg kecil ngga gt mahal

      • Klo gak salah kenwood deh merknya aku lupa sih tapi ko gede banget ya..cuma nanya harga pas tau mahal aku langsung kabor,hahahaha

      • Iyaaa dia ada banyak macamnya, coba kamu liat online 🙂

      • Iya cuma aku lagi ngimpi dulu mixernya kitchenAid itu yg warna warni soalnya ada buat nguleni klo mau bikin roti jd gak cape nguleni pake tangan kan pegel,harganya sekitar 8-9jt juga,kenapa sih mahal2 amat ya???😬

      • Hahaha kalo KitchenAid emang mehong… beli merek lain aja Fa

      • Iya emang harga gak bohong juga ya? Tapi merk itu emang bagus2 banget sih apalagi warnanya juga dan mixernya itu loh gedeee banget,hahahaha

      • denaldd said:

        Kenwood banyak tipenya. Cari yang sesuai kebutuhan aja Fa. Soalnya printilan FP kan banyak, belum tentu kepake semua (berdasarkan pengalamanku) Punyaku Kenwood tapi ga sampai 9juta, kemahalan itu untukku. Itupun belinya diskon 70% haha. Kalau dituruti alat2 dapur memang ga ada habisnya pengen ini dan itu. Tapi fokus dulu dengan yg sesuai kebutuhan.

      • Iya den kemarin kebetulan mungkin aku liatnya yg gede dan mahal banget tuh,klo diturutin emang mau semuanya ya bahkan sampe printilannya juga,hahahaha….klo skg cuma kepengen aja sih gak tau belinya kapan 🙂

  3. denaldd said:

    Waahh selamat untuk FP nya Mar. Penolong banget itu. Pas awal aku pindah, suami langsung beliin FP hanya karena dia lihat lagi diskon 70% 😅 waktu itu belum terlalu kepake. Lama2 akhirnya bermanfaat banget. Terakhir aku bikin bakso itu pas acara 2 bulan lalu, bikin 2kg. Aku pakai Tapioka krn ga punya tepung sagu dan putih telornya aku tambahi dari resep aslinya. Trus pakai baking powder juga. Selebihnya sama kayak resepmu. Kata para pencicip a.k.a tamu2 yg datang baksonya kayak abang2, membal dan krenyes. Pada minta resepnya, padahal aku ya nyonto resepnya cuma kan biasa aku suka memodifikasi kutambah2i sendiri haha. Trus yg orang2 Belanda juga suka.

    • Den, biasanya kamu dipakai buat masak apa lagi? Cari inspo nih 🙂 aku seneng tuker tips masakan dengan yang doyan masak juga (kayak kamu). Nah salah satu yang bikin aku beli itu kamu juga loh Den, karena baca postinganmu yang ada baksonya, hahaha

      • denaldd said:

        Haha thanks Mar. Selain seringnya buat nggiling daging untuk Bakso, kupake buat nggiling ikan buat pempek sama otak2 dan untuk bikin siomay. Kalo bikin otak2 ikan ga kubungkus daun, sayang daunnya mahal haha. Trus giling ayam buat pangsitnya bakso dan wonton, buat yg kayak hokben itu apa ya namanya egg roll (semacam itu), buat giling kacang untuk bikin sambel pecel, giling cabe untuk sambel bawang biar hasilnya ga terlalu halus. Yang sering kepake dari paket FP ini justru blender kecil dan gede buat bikin bumbu halus untuk bikin stok bumbu soto, rawon, lodeh, sambel. Yg lempengan untuk motong bawang atau motong kentang, baru kepake untuk motong wortel buat isian tahu isi (tahu berontak). Printilan yg lain belum terlalu maksimal makenya. Ini FP banyak banget printilannya ya, tapi menolong banget hehe.

      • Aku biasa buat bumbu biar praktis pake stick blender karena gak banyak cuciny hehehe. FP ini juga ada mangkok kecilnya, tapi belum aku test untuk pakai. Makasih Den sharingnya

  4. Crystal said:

    Sca, gara-gara foto food processor lo, gue sampe langsung meluncur ke toko online buat liat harga food processor, hahaha! Untungnya ga mahal-mahal amat, sepertinya akan beli ini begitu gajian… Gak sabar juga mau bikin bumbu mentah, sambel dll pake food processor!

    • Lu punya stick blender nggak Tal? FP gue ada bowl kecilnya gitu, buat bumbu sedikit. Tapi itu aja gue liatnya udah malas (re cuci cuci). Gue biasanya kl buat bumbu pake stick bender aja praktissss 🙂

      • Crystal said:

        Si R punya, tapi mesinnya udah ga tau kemana, hahahaha! Duh gue kalo ngeliat cucian piring juga bawaannya udah males duluan…

  5. Arman said:

    Cakep banget baso nya jadinya…

  6. mar… coba tambahin baking powder juga.. jd lebih ‘garing’ baksonya dan gue biasanya pake daging tanpa lemak dan giling sendiri dirumah. hehe… punya FP emang membantu banget 🙂

    • Oiaaa gue pake kok bp, lupa ditulis hahahahaha… biasa dipake buat ngapain lagi Shin FPnya? Gue pengen coba buat nugget nih

      • Paling sering buat bikin sambel mar… hehe atau bumbu rendang, bumbu buat ayam kuning. Iya… bikin nuggets atau chicken egg roll ala hokben juga bisa 😄😄

  7. Puji said:

    Mar, baksonya bagus 🙂 jadi pengen makan bakso deh buka nanti hahaha

    • Hahaha awwww makasih Ji, aku kangen bakso di Indonesia. Wangi kuahnya pas si abang buka panci tuh gak ada yang ngalahin

      • Puji said:

        Mar, kamu doyan tetelan atau lemak?

      • Puji said:

        Wah sehat 😂

      • Wakakaak emang gk doyan yang kenyal2 Ji. Tar aku mau tulis di kenangan masa kecil, pernah dikasih makan kaki bb di rumah temen, sejak itu ga makan bb laginya belasan taon 😆😆😆

  8. Ihhh dr foto di IG kemaren udah ngences ajaa pengen bakso. Brb gojek ajalah hahaja

    • Yuk gojek Mbak 😆😆😆 Mamiku juga bilang gojekin dong… karena hasutan intensku dia mau beli juga tuh FP

  9. aggy87 said:

    Aku aja yang di Indonesia ngeces abis Ska. Aku udah jarang makan bakso di luar karena takut ada pengawet etc, dulu guru pianoku sering bikin bakso fresh dan suka beli ama dia. Emang enak banget kalau homemade, coba ah sesekali bikin bakso gini 🙂 kamu rajin bener deh Ska, gw jadi terinspirasi sama lu hihi

  10. Maar oke bgt deh nyoba2 sendiri jadinya sukses bgt. Aku juga lg mikir2 mau beli food processor, kayaknya good investment ya 😀

    • Ayokkk barengan tar kita experiment bareng bs janjian minggu ini masak apa yaa pasti jdnya lebih semangat 😆

  11. Wulan said:

    Manteeepp baksonya, Mar. Jadi kepengen makan juga, anget-anget gitu enak, lagi mendung disini.hahahaha

    Udah kepikiran nih dari kemraren2 mau beliin mamaku food processor, punya mama ku yang lama udah mau pensiun kayaknya. Cuma liat-liat kok pada mahal-mahal amat harganya. Pengen punya kitchen aid juga jadi ga capek-capek ngulen, tapi harganya bikin meringis. hahahaha
    Banyak maunya, padahal ga demen bikinnya, cuma doyan makannya. hahahahaha

    • Beli FP aja Lan, bisa ngulen di situ kn 🙂 kitchenaid emang gila mahalnya

  12. Duh… ngeces deh Mar… kudu nunggu 3 minggu lagi baru bisa nyoba, FP nya gak dibawa.. haha

      • Iya Mar.. gua sudah lihat2 juga cara bikinnya di Youtube.. mestinya bisa yah.. Inget bakso, jadi pengen makan bakmi cuyy hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: