Curhat: Lu Mah Enak…

“Lu mah enak, jalan-jalan terus soalnya gak ada anak…”

Begitu kata salah seorang teman saya, yang membuat saya menulis postingan ini. Kata-kata seperti ini sering muncul di kehidupan sehari-hari, “Lu mah enak…” membandingkan situasi diri sendiri dengan keadaan orang lain.

Lu mah enak, punya pekerjaan kantoran.

Lu mah enak, bisa tidur siang gak diganggu anak.

Lu mah enak, tinggal di luar negeri.

Lu mah enak, bisa masak.

Lu mah enak, gaji dollar.

Lu mah enak, ga ada anak, gak terpaksa masak.

Lu mah enak, sakit bisa istirahat, kalau gue ada anak.

Dan sebagainya.

Everyone’s life struggle is different.

Teman saya yang ibu bekerja membandingkan saya dengannya karena saya nggak punya anak. Betapa asyiknya hidup saya nggak dirongrong kesibukan mengasuh anak dan bekerja sekaligus. Sampai ke hal kecil yang misalnya saya bilang, saya habis tidur siang, selalu ditimpalinya dengan ah enaknya kalau udah punya anak nggak bisa gitu lagi lho… Tapi kalau dibalik, dirinya di Indonesia memiliki asisten rumah tangga plus pengasuh anak untuk membantunya. Saya? Memang saya nggak punya anak. Tapi saya kerja 8 jam sehari dan pulang ke rumah mengerjakan bagian pekerjaan rumah saya (biasanya memasak, cuci alat masak karena piring dan peralatan makan lainnya masuk mesin cuci piring, cuci baju, merapikan ruangan, bersihkan kamar mandi dan melipat baju yang sudah kering) sendiri. Tanpa asisten.

Lagipula memiliki anak kan pilihannya secara sadar (Contohnya orang khusus ini, mau nambah lagi! Saya dan teman saya yang lain sudah mikir, moga-moga nambah anak, komplennya nggak dobel… hahaha) dan ia sudah dikasih kesempatan dengan yang Di Atas untuk bisa memiliki dan mengasuh anaknya. Kenapa nggak disyukuri? Dia pasti memang senang dan bersyukur punya anak. Kadang suka posting bernada betapa bahagianya punya anak, pokoknya kalau belum punya nggak akan paham dsb. Tapi kalau front-nya keluhan terus (sering posting di sosmed dan komen di status orang lain yang nggak ada hubungannya dengan anak, tentang hal negatif berkaitan dengan anak), rasanya tidak mengenakkan. Saya tahu jadi seorang ibu bukanlah tugas yang mudah. Tapi itu bukan berarti setiap kesempatan dipakai untuk membandingkan susahnya atau repotnya hidup dibanding hidup orang lain. Yang belum punya anak hidupnya bukan berarti guampaaaang kan?

Enak bisa masak? Bisa lah belajar dari bawah. Lagipula bakat setiap orang berbeda. Yang gak bisa masak, pintar menjahit misalnya (yang notabene saya benar-benar nggak bisa, jahit kancing saja nyerahhhh polll).

Enak tinggal di luar negeri dan gaji dollar? Biasanya kalau saya ceritakan keseharian saya (yang apa-apa harus bisa sendiri), perjuangan saya untuk adaptasi dan sampai ke titik saya sekarang ini, sedihnya tinggal jauh dari orangtua… si orang ini pasti mikir lagi. Tapi saya yang sekarang bukan saya yang mau capek “khotbah” dengan orang-orang model gini. Cukup dijawab dengan senyum saja.

Saya nggak dibawa iri dengan kehidupan orang lain. Nggak bohong, perasaan seperti itu normal kok, asal nggak dibawa tidur aja hahaha. Saya manusia, kadang sayapun merasa oh si itu nggak usah begini ya… lalu saya mikir tapi kalau begitu (aspek hidupnya yang lain) saya juga gak mau hahaha. Saya sadar, hidup setiap orang tidak ada yang sempurna. Kita nggak tahu kesusahan apa sih yang dimiliki orang setiap individu yang berbeda. Kadang, bisa menyakitkan hati lho, untuk orang lain dengan mengatakan “Lu mah enak…” ini, dibandingkan dengan dirimu, karena nggak tahu kan dan jadi menyepelekan pergumulan dan perjuangan orang lain.

Mari deh kita belajar bersyukur aja dengan kehidupan ini, sudah susah mendingan kita saling bahu membahu, saling mendukung, daripada lomba-lomba kehidupan siapa sih yang lebih susah… ya nggak?

Salam dari Auckland, ngetiknya ketika ambil break di kantor secara sepertinya hari ini bakalan lembur lagi… sisi baiknya, besok Jumat dan bisa pulang cepat (karena harus nunggu orang betulin pipa) 😀

Advertisements
45 comments
  1. Lombanya gak cakep amat Ci wkakaka…

    Kalo kata gue, dua hal mempengaruhi kehidupan kita: pilihan dan keadaan. Setiap hasil yang terjadi hari ini berasal dari keputusan yang diambil kemarin (pilihan) dan faktor eksternal yang belum tentu bisa kita ubah (keadaan). Jadi sebaiknya bikin lah pilihan jangka panjang yang – semoga – gak bikin kita menyesal nantinya, termasuk nambah anak (encounter buat si Tante hahaha) 😀

    • Betul Ge, sekarang dia ini lg hamil lagi loh. Kemarin sore masih ngoceh2 di Path soal ART-nya yang mau pulkam, dia stress hahaha. Kenapa ya idup dibawa stress terus dinikmatin lah

  2. Salam dr Surabaya, dari aku yg merindukan sambel bu rudy, hehehe. Suka bgt postingan ini, terutama paragraf kedua dr bawah. Aku reblog ya , sama screen cap buat status medsos.

      • Eh jdinya km udah ngicip sambel bu rudy ya?

      • Belom nih, penasaran banget kepengen coba

      • Aduuuh kudu c

      • Maap yg td kepencet 😑😑 km one day kudu cobain beli. Atau bikin sendiri deh 😀

  3. Kalo aku jadi ‘anaknya’, aku bakal sedih secara emakku kayak ga ikhlas gitu punya anak, ngeluh muluuuu 😆😆

    • Iya Na, katanya sayang anak; pokoknya kalo belum punya anak ga tau cinta. Tapi ya gitu, ngeluhhh terus

      • Sini Mar, aku jadi pengen cabein mulutnya dia deh 😆😆

  4. Yee yang punya anak siapa, yang ngiri siapa, lha emang dulu pas mau punya anak dipikir seribu kali nggak, atau langsung mbrojol? Yang begini ini emang bikin sensi.

    Aku pernah digituin sama temenku, disindir halus, langsung aku bales, “Emang enak nggak punya anak. Kasihan deh lo…!” langsung diem dia… hahaha, salah sendiri aku kok pake disindir.

    • Iya Va, kadang begitu ya. Di satu sisi ngomongnya being a mother is the greatest thing tapiiiiii iri2 terus sama org lain. Biasa lah kalo di Indonesia setelah nikah kan jarang yang nunda anak. Pokoknya langsung aja 😆😆😆

      • Soalnya klo ga langsung risih diomongin sana sini, kan begitu? Bikin anak (baca: manusia) jadi digampangkan sama kaya bikin kue.

      • Aku suka kasihan sama artis2 yang nikah itu trs di infotainment dikomentarin “belum dikaruniai momongan padahal udah nikah x lamanya” waduh gitu aja diexpose, pdhl belum tentu mereka ud siap kan? Nambah2in beban dan populasi dunia kalo ortunya belum siap ngurus anak

  5. denaldd said:

    Aku dulu sering lho diginiin, jalan2 terus pas belum nikah. Lah nikah kan mau mereka ya, kenapa jadi kesannya susah banget setelah nikah. Setelah aku jalani menikah, masih bisa jalan2 sendiri akunya. Belum lagi ngelihat “silau” nya tinggal di LN, belum tau saja perjuangannya selama tinggal gimana yg kalo diceritain bisa bermalam2. Cuma ga semuanya harus dibagi ke semua orang kan cerita ga enaknya. Dikit2 saja diceritain, sisanya ya simpan sendiri. Karena semua orang pasti ada sisi ga enaknya dalam hidup, yg penting penyikapannya bagaimana. Mau dibawa ngeluh terus atau dibawa bersyukur.

    • Iya Den, aku dulu sering dibilang juga nikah itu susah dan gak gampang dsb… lah yang ngomong itu baru nikah juga. Sekarang aku jalani lha ya sama aja kok… tergantung masing2 lah melihatnya, aku malah seneng, dan aktivitas sama saja dengan yang dulu. Soal jalan2, malah lebih banyak plan sekarang. Bingung dgn orang2 yang kesannya nikah itu sangkar

  6. Puji said:

    Kesellll emang kesel kalo hadapin yang kaya gitu. Aku sering rasain, bales aja “siapa suruh lu punya anak!!!!”

    • Banyak yah Ji yang kayak gitu sama kamu juga? Iya kzl, dulu aku lumayan dekat sama exhibit A ini, sejak dia nikah tuh ya… apalagi punya anak, aku males diwejangin. Mamiku aja nggak wejangan malah dia yang demen hahahaha

  7. Yang belum nikah ngeluh pengen cpet nikah, yang udah nikah ngeluh pngen punya anak, yang punya anak ngeluh kerepotan ngurus anak. Kadang sesuatu itu tampak indah ketika belum dimiliki pdhl setiap orang berjuang dengan tujuan dan caranya masing-masing. Entah perjuangan mereka mudah atau sulit, urusan gue adalah perjuangan untuk hidup gue sendiri.

    • Iya betul makanya tiap keputusan hrus dipikirkan matang ya. Ngeluh boleh, wajar lah sbg manusia — asal jgn berlebihan. Setiap orang punya susah sendiri 😊

  8. aku pun kadang selintas suka membandingkan kondisiku dengan kondisi orang yang bikin envy, tapi ya ga lama-lama dan ga diucapin, menyadari pergumulan tiap orang beda..wkwkwkwk..
    mendingan mencari apa yang membuat kita happy dengan hidup kita sekarang (bukan mencari apa yang bikin orang lain susah dengan hidupnya) 😀

    • Iya Pit, namanya manusia wajarlah kl membandingkan dalam hati yah. Kalo udah pake koar2 (apalagi ke sasarannya) tuh yang gak bener hahahaha menurut daku

      • Setuju Mbak!! 😊🙌

  9. Aiiiihhh.., bijak sekali kamu, Mar..👍 Suka banget post ini.. Aku juga sering banget dibilang “kamu sih enak karena begini begitu..” dari zaman kuliah sampe sekarang..😄 Aku paling nanggapinnya: emang enak trus kenapa, hidupmu gak enak ya..?😝 Aku juga kadang pengen juga kayak orang lain tapi selintas aja, gak sampe dibawa tidur.., apalagi ngeluh sana sini.. Pamali/tabu kalo kata ibuku sih..

    • Makasih Emmmm 😆
      Iya bener, padahal kalo dinikmatin ya seneng2 aja ya. Aku kadang kalo lagi cuapekkkk liat kerjaan rumah juga rasanya pengen ART nih manaaa cuma semenit sesudahnya nyadar kalo ada orang lain di rumah tuh rempoooong, gak mau ahhh hahahaha

  10. Lativa said:

    Kalo kata org jawa, sawang sinawang. Org ngeliat kita enak, kita ngeliat org enak.. pdhl tiap org punya perjuangan dan pencapaian masing2..

    Sini yg single jg sering di iriin sm yg punya anak..ktnya enak bebas kemana2 sendiri. Padahl juga ya pusing bayar2 tagihan sendiri. Hahaha.

    • Hahahahaha… tergantung pasangannya juga tuh Va yang ngomong single enak bebas ke mana2. Daku skrg juga masih bebas mau ke mana ya pergi aja asalll ngasih tahu lah nggak mendadak hilang hahahaha

  11. Org liatnya pas seneng2 aja sih ya, padahal pedihnya yah bny juga

    • Iya Mba, contohnya temenku yang bilang aku mah enak makan apa aja tapi kurus… lah aku ini darah rendah, ada PCO jg mau gak tukeran? Gak mau diaaa 😆😆😆

  12. presyl said:

    Yang sering didenger pribadi “lu mah enak, masih single, ngga punya tanggungan, gajinya utuh” errr dipikirnya ngga dipake buat kebutuhan lain ya 😅
    Suka heran sama orang orang begitu, tp omongan gini lebih baik masuk kuping kiri keluar kuping kanan deh, yang tau susah senangnya hidup kita kan ya kita sendiri mar, hehe

    • Iya banget Syl, emangnya yg single ga butuh makan dan hiburan? Hahahahaha.
      Emang banget, aku tergelitik nulis ‘fenomena’ ini, habisnya buanyaaaak yang spt itu, ngomong asbun aja

  13. aggy87 said:

    Emang ya Ska, rumput tetangga lebih hijau. Tentang yang punya anak, ada yang sukanya komplainnnn mulu tapi anaknya nambah terus, lalu gw bingung 😅 kalau emang ribet ya ga usah nambah sih ya trus ujung2nya iri sama yang gak punya anak 😏

    • Iya banget Gy temen gue nih lg hamil lagi… kita2 yg temennya ikutan risih soalnya wejangan dia nambah. Kata Mamiku dia sombong aja krn di antara temen2 dia yg nikah dan punya anak duluan (sisanya kayak gue nikah tp lom punya atau coba bikin tuh anak hahaha or emang masih single)… entahlah, moga aja nggak gitu.

  14. Arman said:

    rumput tetanggan kan emang selalu terlihat lebih hijau… hehehe

    • Bener banget, kayak gue bisa bilang Man lu mah enak tinggal di Amerika hahaha tp tar suruh gue urus visa kerjanya kaburrr 😆😆😆😆 banyak ya yang model gini

  15. Iya ya mar.banyak orang gak bersyukur dengan hidup yg dimiliki nya.ngeliatnya ke “atas” terus.aq biasanya kalo ketemu sama temen yg suka ngomong “lu mah enak”, respon aq : iya nih,alhamdulillah.senyumin.tinggal pergi. 😂😂😂

    • iya bener mbak, bingung deh kok kompetisinya malah “hidup siapa yang lebih susah” gitu yaa

  16. Menurut saya orang yang sering bilang “lu mah enak” itu orang jarang bersyukur atas apa yang dia peroleh.
    Mikir juga saya, itu orang kok hobi membandingkan hidupnya dengan kondisi orang lain. Orang lain mendapatkan apa yang dia miliki perlu usaha maksimal dan kerja keras.

    • Betullll… dan komentarnya kan bikin nggak enak orang yng dikomentri ya

  17. The grass is always greener, tapi ya tetep jalan hidup orang sendiri-sendiri, ga bisa dibandingin. Ah human, kenapa kagak bisa bersyukur dengan yang dipunya ya.

    • Betulllll udah gt kenapa bandinginnya malah susah2 bukannya yg bagus2 kan yah Tje

  18. workologi said:

    Mantap..

    Dulu banget waktu sekolah, saya fikir jadi penyiar enak, ana keterima jadi penyiar ternyata Minggu masuk dan gaji kecil…

    Ana kerja ke pabrik yang libur Minggu dan gaji UMK

    Tapi ane lihat kerja di Jakarta seru dan gaji lebih gede

    Ana Pun kerja ke Jakarta…
    Di Jakarta ana pengen naik pesawat… Enak kerja naik pesawat di luar pulau dan gaji dobel

    Ane pun terbang ke Batam

    Di Batam…
    Ane lihat temen ane yang jadi penyiar…
    Kayanya seneng deh hidupnya ringan banget… Ga kaya karyawan yang kerja nya 8 jam tanpa ekspresi apa apa

    Ane lihat yang kerja di pabrik di kampung… Kayanya seneng hidupnya tiap hari ketemu keluarga

    Ane lihat yang kerja di Jakarta…
    Kayanya adem bisa banyak jalan2 murah… Karena disini harus apa2 naik pesawat atau lewatin laut…

    Ah… Hidup mah hanya bisa saling berprasangka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: