Bangsa Tempe…

Ketika saya kecil dulu (sampai sekarang sih sebetulnya) saya sangat menggemari cerpen majalah Bobo. Ketika sudah besar sedikit, Bobo mengeluarkan buku kumpulan cerpen-cerpennya, yang saya beli dan kumpulkan… sayang sekarang hanya bersisa sedikit dan saya bawa ke sini pula, untuk dibaca ketika sedang ingin bernostalgia. Saya suka cerpen zaman tahun 1980 – 1990an karena ceritanya yang benar-benar sederhana.

Salah satu cerita cerpen yang teringat di kepala adalah yang berjudul “Bangsa Tempe” – kalau nggak salah. Jadi ceritanya sederhana sekali, satu keluarga yang terdiri dari ayah, ibu dan kedua anaknya sedang menikmati makan malam. Si sulung komplen, kok tiap hari makan tempe terus… ayah pun lalu menimpali dan bercerita (yang menambah pengetahuan saya!) tentang bangsa Indonesia yang harus bangga terhadap tempe. Bangsa Indonesia adalah Bangsa Tempe. Katanya…

Masa iya sih?

Dulu waktu kecil lha ya nggak mikir seperti itu… makan tempe sudah seperti makanan pokok, sering banget, sampai bosan.

Sekarang dong… semalam saya sebelum tidur, terbayang mau makan tempe orek pete.
Tempe adalah makanan mewah untuk kami di sini. Harganya lebih mahal dibandingkan daging… bayangkan! Untuk kalangan orang New Zealand, tempe dikenal sebagai ‘protein baru’ yang hits di kalangan orang-orang vegan dan vegetarian, dan kalangan makanan sehat. Harganya pun MAHAL. Mahal banget. Contohnya sebungkus 250 gram tempe organik di supermarket… dibanderol seharga $6.29! Kalau mau murah sedikit beli di toko Asia (yang buat orang Indonesia rumahan) itu pun masih tergolong mahal (sekitar 3 dolar-an).


Tempe di atas dari website Huckleberry (tempat jualan makanan organik di Auckland) — di beberapa supermarket juga ada. Sebungkus di atas itu, cilik, 250g harganya $6-$7 tergantung belinya di mana.

Lihat bule-bule mengolah tempe, eneg sendiri. Tempenya dibumbui terus dijadikan pengganti burger patty daging, misalnya. Atau dibumbui pakai bumbu-bumbu health food gitu (contohnya tamari) dan dimakannya dingin. Waduh menurut saya nggak karuan. Lha ya dari negara pencipta tempe… tempe yang dimakan dari kecil hangat dan enak dengan rasa sederhana.

Saking kepengennya makan tempe, saya pengen makan tempe orek pete. Bela-belain deh beli tempe mahal-mahal… yang penting puas dan bergizi juga kan! Nanti kapan-kapan kalau pulang lagi saya ingin deh, beli ragi tempe terus diselundupkan ke sini biar bisa makan tempe sepuasnya tanpa mbolongin kantongku hahaha…
Hidup bangsa tempe! Bangga lho, makanan asli khas Indonesia ini di luar negeri pamornya betul-betul bagus (sayangnya cara memasaknya ndak cocok dengan lidah kita… eh lidah saya mungkin ya).

Screen Shot 2017-08-03 at 8.34.02 PMPenampakan orek tempe a la saya… saya doyannya yang agak nyemek dan nggak terlalu manis. Di rumah, Mami dulu nggak doyan yang versi garing, jadi keikut deh anaknya ini masak tempenya nggak garing sama sekali.

Kalian doyan makan tempe diapakan?

Favorit saya tempe mendoan dan tempe goreng pakai garam 🙂

Advertisements
56 comments
  1. adiphi said:

    Rasanya apa ya tempe dimakan dingin?🤔 *ga kebayang* 😂 Disini juga harganya 250gr sekitar 300¥ (krg lebih 2,5-3$ juga hehe..). Paling doyan tempe asam manis (digoreng kecil2 lalu dibumbui lagi pk kecap manis, asam, cabe dan kacang–cocok buat temen makan nasi kuning 😀) dan tempe goreng asin biasa yg pk garam yah pastinya 😁 Suami suka bgt makan tempe, untung dsni terkenal tempe Pak Rusto (org Indonesia yg usaha tempe di Jepang), sekali beli online langsung banyak biasanya kita, buat stock taro di freezer 😁

    • Coba Google deh kl iseng “how to cook tempe” aduh ampun dah beleneg bacanya Vi… ini bule2 bikin rusak aja makanan enak hahahaha

    • Diselundupkan… hahaha… pasti bisa kl beruntung hahaha krn yg bikin tempe rumahan itu raginya dr mana 😊

      • Customnya NZ ketat banget kaaan haha

      • Iya asal di declare kl mrk periksa trs ketemu paling disita. Kalo gak declare denda. Selama ini aku declare di kartu, nggak pernah kena stop untuk diperiksa kok

      • Pernah bawa apa aja? aku gak berani bawa apa2 kalo ke NZ hehe

      • Hahahaha… asal di declare nggak apa2 kok. Ya itu kl apes paling disita dan dibuang. Relain. Bawa bumbu masak, kue kering, selai srikaya, kue lapis, bibit cabe, blue band 🙂

      • Bibit cabeeeee hahaha.. gua barusan ngomong ma Iyan pengen nanam cabe, haha.. Dia bilang ” Yakin??? ” bulan2 gini rada ribet katanya karena mesti diplastikkin… And kenapa blue band, Mar?

      • Iya cabe ngga tahan sm dingin. Gue kasih temen gue bibitnya karena gue ga pintar nanam hahahaha… blue band buat makan sama roti pake meyses 😂😂😂

      • btw, gua bawa mesis 2 bungkus lho, wkwkwk.. banding margarine, gua lebih demen butter yang salted.. haha ( buat oles ke roti )

  2. aq suka banget tempe mariska…. di goreng tepung dimakan pake rawit ijo, di bikin orek kecap balado (resep warisan bibik nya kakakku). beruntungnya kami disini yang bisa makan tempe kapanpun dengan harga murah meriah 😆 😆 😆

    • Wahhhh boleh minta resep orek kecap baladonya nggak Mbak? Mau cobaaa 🙂

  3. samaaaa! mendoan sama tempe goreng tipis2 pake garemm 🙂 btw temenku si mas juga suka banget tempe, makanan Indonesia yang paling dia kangenin katanya hahaha

    • Iya lho aku demen banget mendoan, cuma di rumah nggak nggoreng apa2.. alasannya awalnya krn males bersihin cipratan minyak hahaha lama2 jd kebiasaan. Kalo digorengin sih mau aja hehehe cmn suka mules kl makan gorengan gt

  4. Arman said:

    Gak pernah suka ama tempe… Lebih suka tahu… 🙂

    • Gue juga lebih prefer tahu. Tp entah kenapa tetiba pengen makan tempe hahaha

  5. Puji said:

    Mar, harga daging di sana berapa? btw, kamu bisa ga bikin tempe sendiri?
    Dulu, aku lebih suka tahu. Tapi, sekarang aku juga suka tempe mendoan, dan tempe orek. Karena suamiku doyan tempe, jadi aku keikutan doyan juga hahah

    • Kira2 250g ayam tuh $4 Ji… 250g daging sapi, $5

      Mahalan tempe jauh donk ya hehehehe

      • Puji said:

        Iya ya, nasib ya jauh dari tempe. Di sini yang panjang cuma sepuluh ribuan

    • Btw aku belum pernah coba buat sendiri… krn gak ada yg jual raginya sich 🙂

      • Puji said:

        Kalo bawa tempe kering ke NZ, disita ga?

      • Hahaha nggak tahu belum pernah coba..

  6. Ira said:

    tahu ama tempe itu emang makanan enak dan murah ya kalo di Indonesia.
    aku sih sukanya tempe di goreng biasa ataupun teme mendoan hangat. enaaakkk

    • Iya murah bangett… jantungan Mamiku pas kukasih tau harga tempe di sini hahaha

  7. Gua sempat lihat tempe yang itu jg di New World Tawa, trus pas pengen beli, si Iyan tanya, mang mau masak apa? langsung ngeblank haha.. iya juga ya masak apa, berhubung kita berdua jarang makan nasi kalau dijadiin tempe orek, gak afdol kalau gak pake nasi.. sayang kan.. ( untung gua masih bisa masak tempe orek hahaha )

      • Nah gua dari kemarin tuh pengen bikin donut, bikin bakwan, bingung sisa minyaknya mau diapain, bisa sih gua simpen buat masak yang lain berikutnya.. cuma kadang kan minyaknya jadi bau makanan yang dimasak sebelumnya.. huhuhu

  8. Wien said:

    Tempe itu salah satu makanan favorit and paling demen yang digoreng kering pakai garam haha. Minggu lalu baru dapat WA dari tante di US yang lagi pengen makan tempe juga, katanya tempe disana ga enak and mahal, kecil2 5 dollar hahaha..

    • Bangga, tempe aslinya dari Indonesia! Makanan ngehits banget tuh sekarang, kalo search hashtag #tempeh di Instagram, makanannya banyak (walau banyak yng aneh2)

  9. Tempe itu makanan sehat penuh gizi. Di Indonesia dianggap remeh, di luar negeri jadi barang mahal dan dirindukan.
    Saya suka tempe goreng tepung makannya pakai cabe rawit, uueeenak tenan.

    • Betul Ris. Di Indonesia nggak keren makan tempe, di sini makan sambil membayangkan tanah air tercint

  10. Elisa said:

    Aku suka banget tempe digoreng tanpa bumbu apapun, tapi makannya harus pas lg hangat dan pake cabe rawit hijau atau sambel terasi mentah (yang ini harus sama nasi) 😃

    • Kayak papiku El dia juga doyan yang kayak gitu. Cabe rawit hijaunya mesti dipotong kecil dicampur kecap asin.

  11. Yaspier said:

    Ga kebayang makan tempe dingin hahahahaha… Dasar bule

    • Coba deh gugel… how to cook tempeh atau search hashtag tempeh di Instagram. Hasilnya bikin cengo 😂😂😂

  12. denaldd said:

    Tahu dan Tempe selalu ada di kulkas (pasti ada stoknya dibanding ayam atau daging yang jarang kami stok) karena memang gampang di sini nyarinya dan hitungannya ga terlalu mahal. Kalau aku tim tahu, sementara suami tim tempe haha. Kalau tempe dia sukanya dibikin mendol (makanan khas Malang) atau dibikin sambel penyet. Kalau aku tempe sukanya digoreng biasa trus dimakan hangat2. Saking seringnya dia bawa olahan tempe ke kantor buat lauk makan siang, koleganya sampai penasaran trus ikut2an beli tempe ditoko asia haha.

    • Kalo aku di sini tempe jadi makanan yang mewah Den hihihi… btw suamimu ngalahin aku, aku makan mendol aja belum pernah! Aku kmrn sengaja beli yang banyak sedikit, besok bisa digoreng. Sekarang mendem dulu di freezer hehehe

  13. Aku baru nyetok tempe di kulkas, senang hahhaa abisnya belakangan ini suka ga nemu di toko langganan 😦

  14. Ditaa said:

    Laaafff tempe banget. Apalagi orek tempe kecap. Duh jadi ngeces bayanginnya, nanti malem bikin ah..
    Ini orang barat pada terkagum-kagum sama tempe soalnya kan sumber protein nabati ya, cocok buat yang mengurangi daging. Tapi malah jadinya makanan pengganti daging. Cowokku pas ke Indonesia terkagum-kagum, dia suka di Indonesia tahu dan tempe bisa jadi diri sendiri 😀

    • Iya betul. Dijadiin daging burger. Nggak kebayang tuh apa rasanya Dit…

  15. Digoreng bumbu bawang putih, garam sama merica aja dah luar biasa rasanya

  16. Aku lebih doyan tahu, tapi kalo lagi di luar Indonesia, tahu kek tempe ke pasti sikat abis kalo ada😄

    • hehehehe sama banget Em! Paling doyan aku, tahu kuning goreng. Atau tahu sumedang makannya pakai rawit

  17. Crystal said:

    Gue suka banget tempe goreng yang tipis, tapi nggak suka kalo terlalu renyah… dan mendoan. Tempe orek ngga gitu suka, tapi posting ini berhasil bikin gue inget sama tempe goreng di Indonesia. Ada bumbu jadinya segala kan…

    • Tempe orek gue ga doyan dulu krn selalu manis, eh ternyata pas nyokap gue bikin gak manis dan pake pete, jd doyan hahaha

  18. seerika said:

    Tempeeeeee. Ku sukaaaaa. Tempe dan tahu berasa mewah di sini, dapetinnya juga susyah karena harus ke toko asia dan itupun gak selalu ada. Di toko-toko organik udah suka juga dijual tempe dari berbagai macam kacang-kacangan, gak cuma kedelai aja tapi menurutku rasanya sih kurang enak. Jauh lebih enak tempe asia. Tahu lokal sini juga gak enak, terlalu padet dan sedikit asem padahal harganya mahal banget.

    • Iya bener, beli tempe di toko bule, walau namanya tempe tapi tetep nggak seenak yang beli di toko Asia yah (walaupun yang di Asia kadang dapatnya frozen). Di sini tahu masih banyak jenisnya, sayang yang model tahu Cina kotak gede kayak di Indonesia gitu nggak ada.

  19. Pypy said:

    Tempe diapain aja enak deh kayaknya.. Asal tetap dalam cita rasa Indonesia deng 😀

  20. Gw jg doyan bgt tempe, favorite tempe orek sama tempe mendoan. Iya liat bule2 masak tempe ga napsu, apalgi mentah gt duh ga ketelen deh sm gw *Indonesia bgt lah selera lidah gw* wkwkwkwk

    • Iya benerannnn gak ketelen ya. Terus mereka yakin dan pede itu trendy dan enak… hello tempe dari negara saya lho, hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: