Komitmen: No Single Use Containers…

Apa…?

Ya benar, sudah setengah tahun lamanya saya mempersulit hidup sendiri hehehe, dengan nggak mengambil wadah (terutama plastik) sekali pakai. Wadah sekali pakai ini termasuk sedotan, beli minuman di wadah plastik, makanan di wadah plastik, styrofoam dsb.

Saya pernah bercerita di postingan ini tentang upaya saya mengurangi sampah, nggak mau ambil kantong plastik, dan inilah perubahan ‘naik sederajat’ yang saya coba terapkan dalam kehidupan sehari-hari sekarang.

Soal sedotan… sebelum beli sedotan stainless steel, saya mencoba kalau beli minuman minumnya langsung dari gelas saja. Sekarang sudah beli satu pak sedotan yang bisa dipakai berulang kali, lama dan bahannya stainless pula. Praktis, tinggal dibawa ke mana-mana dan tinggal cemplung ke mesin cuci piring sesudahnya.

Screen Shot 2017-08-11 at 8.31.13 PMPenampakan sedotan saya.

Berkaitan dengan soal minuman, komitmen nggak memakai produk sekali pakai ini juga artinya saya mengurangi konsumsi minuman takeway yang dibeli seperti minumannya Starb**ks soalnya gelas dan sedotannya plastik – begitu juga dengan smoothies (sekarang bikin sendiri saja tiap mau minum), minumannya di tempat fast food (wadahnya kan kertas tapi tutupnya plastik), kopi (kecuali ketika bawa wadah untuk kopi sendiri – tapi seringnya bikin sendiri di rumah dan dimasukkan wadah untuk dibawa keluar), bubble tea is a big no no soalnya full plastik semuanya, minuman seperti jus dalam botol plastik sekali minum juga tidak. Selain lebih sehat – sekarang saya seringnya minum teh, kesukaan saya rooibos dan jadinya lebih sering minum air putih dari botol yang dibawa di dalam tas – juga menghemat uang karena nggak sering jajan minuman iseng sembarangan kan.

Kebetulan tempat kopi saya unyu hahahaha jadinya senang dibawa ke mana-mana.

Soal makanan di wadah plastik… ini agak lebih tricky karena plastik kan di mana-mana ya. Saya beli foodwrap organic yang dibuat dari bahan beeswax. Ke mana-mana bawa si foodwrap ini dalam tas, kalau beli snack misalnya pastry, dibungkus pakai ini. Bisa dicuci dengan mudah dan dipakai berulang kali, desainnya cantik, wangi madu (jadi tas wangi madu juga) dan membungkus makanan dengan efektif soalnya kalau dua permukaannya ditekan bersama, jadi agak nempel. Lebih mendingan dong dibandingkan pembungkus makanan dari kertas (sekali pakai terus dibuang jadi saya nggak ambil juga). Lalu kalau pergi makan keluar saya mencoba untuk membawa kotak makan dari rumah, jadi sisa makanannya masuk ke situ saja untuk dibawa daripada masuk Styrofoam.

Foodwrap yang ramah lingkungan.

Kalau lupa, kebetulan butuh, nggak ada dsb… bagaimana?

Di rumah saya menyediakan wadah khusus untuk plastik halus (seperti pembungkus produk supermarket misalnya, atau kantong plastik biasa) supaya kalau memang terpaksa ngambil, plastik-plastiknya bisa dikumpulkan. Kalau sudah penuh saya bawa ke supermarket karena di supermarket ada fasilitas untuk mendaur ulang plastik jenis ini. Plastik keras lainnya wajib masuk wadah daur ulang di rumah yang dikumpulkan oleh tukang sampah setiap dua minggu.

Repot nggak? Awalnya iya, sekarang kebiasaan, dan kalau lihat minuman sudah nggak kepingin lagi. Kalau lihat sampah yang sembarangan dibuang (dalam artian sekali pakai sudah dibuang) duh rasanya ngenes di dada gitu lho. Kata teman saya, nanti kalau saya pulang bisa ikutan stress… plastik di mana-mana hahaha…

Advertisements
29 comments
  1. salut mbak 🙂
    tempat ngopinya lucuk sekaliiiii

  2. Salut. Lanjut untuk membantu kelestarian bumi.

  3. Arman said:

    salut sama komitmennya!

    • hehehe makasih Man, makanya gue demen deh pas di LA kmrn, banyak produk yg eco friendly dan pake kantong kertas!

  4. wihhh,, salut ci..suka juga sm tempat kopinya 😀
    aku masih belum bisa tapi akan belajar pelan2,, di Balikpapan belum ada foodwrap begitu, huhu..

    • Duluuu sebelum beli wrap ini, aku bawa tupperware kecil kalau bisa. Kalau lupa ya… nggak beli, atau beli terus tuh wadah didaur ulang hihihi

  5. Dita said:

    ahhh kamu keren sekali Mariska!
    aku masih di tahap bawa tumbler doank sih….duhh dan itu si ungu2 itu gemes banget!

    • Lama2 nambah Dit 😀
      Aku makin ke sini jd makin aware, oh kalo beli ini itu ada plastiknya, langsung di otak ngitung brp banyak sampah yg dibuang…

  6. gua ngurangin pemakain plastik dulu.. Yang gak bisa dikurangin itu pake tissue huhuhuu..

      • ke toilet, Mar hahaha sisanya gua biasa cuma pake paper towel habis masak atau nyuci piring.. tissue lainnya malah gak pernah pake.. tapi tetap boros sih guanya, huhuhu

  7. Mar,
    Postingan kt bakalan sama sih soal sedotan hahaa. Mba masuk schedule an 😄. Aku jg ngurangin bgt pke sedotan. Masalahnya kalo ke resto sedotannga udh dicemplungin ke minuman

    • Iya, aku kadang masih suka lupa… minta jangan pake sedotan, soalnya aku bawa tuh sedotan ke mana-mana… 🙂

  8. Christa said:

    Waa sangat menginspirasi nihh Mar! Aku baru sampai tahap ngurangin plastik (baru mulai bawa tas belanja sendiri), dan ngurangin pakai sedotan kalo ngga perlu. Tapi ya gitu, tahu kan di Indonesia plastik dibuang2… apalagi kalau bawa makanan take away. Yaaa, baby steps lah! hehehe

    • Iya di Indo bs stress Ta. Abisnya bener yah plastiknya di mana2, tong sampah daur ulang belum maksimal, trs orang2nya… masih mental kalo sampah udh dibuang gak keliatan ya bukan urusan gueee 😦 sedih

  9. Crystal said:

    Pas pindahan rumah, gue juga punya pengalaman hampir sama nih. Jadi di deket rumah lama tuh ada tempat daur ulang tekstil, kayu, gelas, plastik, metal, dan kertas. Awalnya cuek aja tapi lama lama akhirnya ikut juga buang kesitu walaupun ribet banget. Dan kalau mau buang furnitur nggak bisa asal tapi harus telepon perusahaan sampah dan bikin janji kapan furniturnya mau diambil. Kalau mau buang barang elektronik, harus telepon toko daur ulang, bikin janji juga. Ribet banget!!! Tapi gue tahu ini untuk kelestarian alam juga.

    • Iya di sini juga gitu Tal. Tuh mesin cuci yg rusak di rumah masih nangkring manis di gudang! Habisnya mau buang, ribet ngurusnya, jadi diposting aja di FB siapa tau ada yg mau hihihi

  10. Epi said:

    wah hebatttt.. saluttt. aku malah masih belum bisa ngurangin kantong plastik. wkwkw. soalnya lumayan buat buang sampah dirumah. Kalo sedotan, aku jarang pakai. soalnya memang biasa langsung dari tempatnya. tapi tetep menginspirasi. 🙂

    • Hahahaha aku mulai dr kantong plastik, skrg liat satu aja sebel banget… habisnya 1000 tahun lhoo baru bisa terurai gitu sedihnyaa

  11. Aku lagi belajar, tapi ilmunya masih belum sampai. Di kantor kemaren yang mau pledge gak pakai botol plastik dikasih tumbler kleen kanten yang super cool, bisa tahan panas lama dan tahan dingin lama. Konsumsi botol plastik berkurang drastis.

    Yang belum bisa sih konsumsi wadah makanan buat dibawa pulang (takeaway box) karena gak boleh bawa sendiri. Jadi tiap hari bungkus dinner pasti nyampah 😦

    • Ahh iya biasanya dikasih wadah apa Tje? Kadang gue juga suka lupa bawa… kl mrk kasih kotak plastik gue suka pakai ulang, sampe rusakkkk banget baru dimasukin recycle bin 🙂 biasa buat naruh sisa makanan di kulks

      • Kotak plastik cuma kalau udah kena makanan yang agak berlemak nyucinya sengsara. Disiram air panas penyok. Jadi at some point gue pernah sampai punya 20 wadah. 😖

      • Awww icicic… gue biasa masukin dishwasher. Kalo masih bernoda gitu biasa pas masukin makanan lainnya gue lapis pakai kain atau tatakan lain yang bersih 🙂

      • Gak punya dishwasher. Itu ide bagus pakai kain. Tq.

  12. Pypy said:

    Kok kerenn sihh… Salut sama komitmennya 🙂

  13. Yuna said:

    Ah komitmennya mantap. Selalu berusaha juga ih mengurangi plastik. Yang pasti botol minum selalu bawa, biar gak beli2 lagi. lebih hemat iya. Sama kalo blanja di mana-mana suka menolak plastik besarnya aja baru. Masukkin ke tas yang sebesar karung. 😀 😀
    Semoga bisa lebih giat kaya begini. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: