Tinggal di New Zealand, Jadi Slebor?

Lebih dari setengah dekade tinggal di NZ sini… nggak terasa saya jadi slebor… hahaha. Selebor ini dalam artiannya percayaan, kurang waspada (kalau pakai bahasanya Mami saya). Orang Kiwi di sini, kebanyakan percayaan, baik, ramah — dengan tingkat kriminalitas yang menurut mereka tinggi ya, tapi kalau dibandingkan dengan negara-negara yang saya tinggali sebelumnya, wuih nggak sama sekali.

Percayaan ini dalam artian, nggak punya prasangka buruk dengan orang lain, pokoknya percaya deh kalau orang lain itu sama-sama jujur.

Mereka bisa lho jualan lepas dan ditinggal. Beberapa minggu yang lalu, saya pergi ke Matakana market (kira-kira sejam dari Auckland). Karena parkiran sekitar market penuh, kami parkir agak jauh dan jalan ke market. Sepanjang jalan… banyak rumah-rumah di dekat sana yang ikutan jualan juga. Ada yang jualan buah, tanaman kecil (contoh, Vietnamese mint di dalam pot kecil) dan sebagainya. Jualan-jualan ini semuanya ditinggal di luar rumah, ada yang ditaruh gitu aja di bak plastik, ada juga yang niat dengan meja papan kayu tua. Sayang, saya lagi sibuk minum kopi jadi nggak kepikiran mau difoto. Setiap jualan ini ada harganya (biasa ditulis dengan spidol di karton kardus bekas) dan… disediakan wadah (contohnya kaleng atau kotak bekas es krim) untuk uangnya!

Ya, mereka percaya saja tuh kalau orang membeli dagangannya, nanti bayar uangnya pas dengan jujur yang lewat nggak iseng mengambil uangnya. Saya juga pernah lihat di tepi jalanan kota kecil nanti ada seperti kotak kayu kecil yang mirip halte bus bentuknya, tapi tujuannya untuk orang jualan buah — dan nggak ada yang jaga. Mobil-mobil yang lewat bisa melihat dari tanda di papan buah apa yang dijual dan berapa harganya. Kalau mau beli ya stop saja, ambil buahnya, lalu membayar dengan menaruh uang tunai di wadah yang disediakan.

Salah satu teman kerja saya yang tinggalnya dekat dengan Matakana itu bercerita, kalau di rumahnya susu yang mereka minum adalah susu segar. Setiap dua hari sekali mereka menaruh botol susu (bahannya dari gelas dan transparan) di depan pintu rumah di pagi hari, dengan uang untuk botol berikutnya, nanti tukang antarnya akan ambil botol kosong dan menaruh botol baru dengan susu yang penuh.

Cerita begini kebanyakan yang di luar kota besar. Kalau di kota-kota besar (seperti di Auckland sini), sudah semakin ramai. Hidup susah. Banyak imigran. Ketidakpercayaan pun muncul di mana-mana.

Walaupun begitu tetep saja menurut standar saya yang tumbuh besar di Jakarta… masih aman bangetttt.

Saya berani saja tuh jalan sendirian walaupun di malam hari. Tas ya jarang diresleting. Ditenteng gitu aja. Kadang saya suka mikir aduh lupa ditutup nanti ada yang copet bagaimana. Selama 6 tahun nggak pernah kena copet walau slebor gitu. Kalau di Jakarta, harta bendaku pasti sudah habis tak bersisa hahaha… Kadang kalau malas bawa tas ya saya pegang saja HP dan dompet di tangan. Makan, ditaruh di meja tanpa diawasi. Kalau di Jakarta… makan di restoran di mal saja barang berharga masuk tas, yang ditutup rapat dan ditaruh di pangkuan, saking seringnya dengar cerita seraaaaam di mana-mana (apalagi orangtua saya tuh sering banget mengirimkan berita kriminal dengan modus terbaru di Indonesia).

Kejujuran juga tinggi. Misalnya duluuuuuu waktu baru ke sini, saya sempat pinjam buku di perpustakaan di mana tuh buku terselip waktu saya pindahan apartemen. Selang setahun kemudian, saya nemu bukunya ketika bongkar tas, dan cerita sepintas lalu dengan M. Ditanyain, kapan mau dikembaliin? Saya bilang ah nanti aja karena nggak sempat (ini sifat jelek banget jangan ditiru ya!)… hasilnya adalah saya dikuliahi macam-macam, disuruh kembalikan buku secepatnya dan bayar denda telat yang memang merupakan kewajiban saya.

Soal penipuan, saya juga jadi lebih ‘kurang awas’ — kali ini, pakai istilahnya Papi… hahaha. Dulu, waktu beli mobil saya transfer dulu malam sebelumnya. Besok sore baru diambil mobilnya. Kalau di Jakarta lha ya takut, banyak curigaan. Padahal ya saya masih curigaan dan awas juga sih. Kadang misalnya kami lagi ngapain gitu, lalu saya berkomentar, “Tapi kalau begini ________ bagaimana?” — M pasti bilang “It’s such an Indonesian thing to say.” maksudnya karena kecurigaan saya macam-macam skenarionya. Lah ya harus, di Indonesia kan buaaaanyaaakkk penipuan. Orang-orangnya kreatif.

Anyway postingan ini idenya dari foto di bawah ini. Saya tadi sore melihat ini di sebuah toko. Payung yang boleh dipinjam pelanggan kalau lagi hujan, mau jalan balik ke mobilnya. Nanti dikembalikan. Saya terpana, soalnya lagi-lagi ingat di Jakarta… apalagi payung kualitas bagus. Gratiskan? Jaminan yang balik, pasti nggak lebih dari seperempatnya jumlah payung deh.

Advertisements
40 comments
  1. kutubuku said:

    Sama, disini jg gitu, aku jadi cenderung kurang hati2 karena ya emang situasinya udah beda walaupun Copenhagen kota “besar” yang masih banyak copet, maling dst, tapi jauh relatif lebih aman dari Jakarta or Surabaya. Disini supermarket2 dan toko2 masih naro barang di luar toko, jadi yang mau beli bisa ambil dan bayar di dalam. Dompet ketinggalan di toilet bar pun masih bisa diambil keesokan harinya…

    • Iya bener banget Va, di sini juga banyak toko yg naro barang jualannya di luar. Kadang mikir, nggak takut ya ada yang nilep, apalagi kalo makananlah jualannya.

  2. Mereka gak menipu hati nurani makanya aman, πŸ™‚

  3. Lativa said:

    Itu kalo di indo payungnya pasti susah balik lagi lah mbak mar. Di taro rumah udah πŸ˜‚πŸ˜‚

  4. Nah yang jualan gak dijaga tuh, banyak Mar di Blenheim hehe.. Mereka pede aja kalau yang beli bawa duit pas, tapi gua ngalamin sendiri, kayak ada yang beli buku ke rumah, duitnya selalu pas, jadi gak ngarep kembalian, padahal kadang gua bilang, yah siapin aja kembaliannya, kali orgnya bawa duit gede haha..

    • hahahaha iya, jualan and beli2 d Trademe juga sampe skrg belum ada nemu yang nipu πŸ™‚

      • hahaha.. iya.. cuma pernah baca di FB group yang jualan, ada yang nipu pas di welli..

  5. Di hotel t4 aku kerja skr gak disediain payung lg hihi. Bny yg lupa atau sengaja gak balikin😩

  6. Aku setaon di Sydney, pake ransel di tpt umum, selalu gendongnya ya di depan. Pake postman bag, selalu taroh di bagian depan tubuh. Restleting terbuka? Kagak ada cerita, LOL. Parnoan bgt. Padahal ya kemungkinan kecil bakalan ilang barang ya klo disana (meski banyak imigran, ROTFL). Tp tetteuppp…. mungkin klo disana udah lebih dr 5 tahun, barulah bs lbh santai πŸ™‚

    • Iya, kalo kesantaian nanti barang beneran ilang hihihi, aku orang aslinya jg slebor beneran Tyk, suka lupa barang taruh di mana…

  7. Wulan said:

    Ga jadi jaminan itu payung bakal kembali kalo disini ya, Mar.:D

    • pastinya πŸ˜€ dulu Mamiku suka kasih pinjam tukang, padahal kenal lho sama si tukang, tapi nggak pernah balik

    • iya, kadang akunya malah yg parnoan dan waswas masih… tp jaraang

  8. Mirip kayak di daerah pedesaan Queensland, Mar.. Tapi kalo di kota kayak Townsville gini belum pernah lihat yg jualan main taruh aja depan rumahnya, paling di depan tokonya, tapi ya teuteup jauh lebih aman daripada di Bandung misalnya..

    • Kapan2 aku foto ah Em biar bisa keliatan. Imut-imut gitu… jualannya ditaruh di baskom πŸ™‚

  9. Christa said:

    Bener deh, orang Indo tuh karena kebanyakan akal bulus nya buat yg jahat jahat, jadi mau ga mau kita sering jadi suspicious yah! ><

    • iya, modus penipuannya aneh2 dan gak kepikir pun mereka lakonin… kepikiran aja kadang aku sampe amazed banget

  10. Crystal said:

    Sekarang karena ponsel gue gede, gak muat saku, jadinya harus dipegang atau dimasukin ke saku belakang. Awalnya sempet takut bakal ada yang jambret tapi lama lama biasa. Duh ga kebayang kalo di Indonesia pasti hari pertama langsung ditilep orang!

    • iya gue juga suka tuh masukin HP ke pocket belakang… tiap 5 menit diraba, masih ada gak hauahuahaua parnonya bersisa dikit masih

  11. Pypy said:

    Belum pernah ngerasain yg kayak gini kok ya seru banget ya hidup tanpa curiga.. Eh dirumah yg skrg lumayan deh Mar, mesin cuci, tempat sepatu ditaruh diluar rumah aja. Itu pun berasa aman karena satpam ngeronda pake motor setiap 3 jam πŸ˜€

    • Duluu di rumahku sempat gak ada pembantu Py… jadi barang2 lempar aja kanan kiri hihihi. Tapi rumahku pernah kemalingan sih, jdnya dipagarin tinggi2 oleh Mami Papi. Kalo ada yang ketok pagar sport jantung deh langsung, abis gak pernah boleh buka pintu buat siapa2

  12. klo di Indo bakal ilang smua dah tuh payung, hihi..
    kapan ya bisa jln2 di Indo tanpa ada rasa was2 gitu? #mikirkeras

    • semoga bisaaaa… tapi kudu dimajukan mental manusia2nya sih. supaya pendidikan moral dinaikin (soalnya kelihatannya pendidikan agamanya terus yang dinaikin… tapi nggak ngimbang dgn moral)

      • setujuuuuuuu!!!!!!!! kita kurang banget ya soal moral ini *sigh

  13. senangnya hidup di LN yang penuh kejujuran. Lalu tetiba keinget almarhum adik teman sekantorku. HPnya kan gede trus ditaro di kantong jaring2 yang suka ada di samping ransel itu loh. Dijambret orang. Bukan cuma dijabret, tetapi adik temanku ditusuk juga sampai akhirnya meninggal. Duh kapan ya Indonesia bisa kayak di luar negeri? Hiks 😦

    • ADUH KASIHAN BANGET 😦 kok bisa sampe ditusuk? apakah almarhum melawan?

      • iya jeng, melawan. Refleks kan pas hp nya dijambret, dia ngelawan, eh malah ditusuk hiks hiks…sedih banget 😦

  14. adiphi said:

    Sama mar dsni jg gt apalagi 3 taun belakangan hidupnya selalu di pinggiran kota berasa aman aja.. kadang kl lg kagok adi keluar rumah sy ga kunci pintunya biarin aja smp dia balik lg jd ga ush buka tutup kunci hahaha.. tp mama pas kemarin ksni dua bulan shock deh sm kebiasaan kita, dia parnoan aja biasa tipikal org yg tinggal di indonesia πŸ˜› Kl antri starbucks jg gt, tag tempat duduk tinggal taro tas di meja, bw dompet aja ke kasir pesen.. hp dll ditinggal aman2 aja πŸ˜„ kl jalan2 juga taro hp diselipan pinggir tas ransel jg ga takut hilang.. kl d bandung mah dulu pernah hp segitu ada d dalem tas juga dicuri orang πŸ˜…

    • Kmrn aku siang d rumah males kunci pintu juga pas M keluar jd biarin aja dia ntar jg pulang hahaha… bs shock juga mamikuuuu… d indo hape udh dipekep aja masih ilang ya Vi. Aku jg gt. Kl pesen makanan tasnya buat taruh nandai meja

  15. Ini yang gak ada di Indonesia, kepercayaan pada publik. Ya gimana hidup di Jakarta terlalu keras. Btw di Dublin kalau di tengah kota gak bisa menerapkan ini, di pinggiran doang.

    • Kmrn gue liat serombongan org Indonesia. Pasti turis. Soalnya rame banget plus semua tasnya diselempang ke depan, dipeluk, atau diransel di depan ha ha ha… kl yg emg dsini cuek aja tasnya kmana2

  16. Rere said:

    Waktu pertama kali ke supermarket di UK ampe terpana liat sistem self-scan. Percaya banget sama customernya klo mereka akan scan semua belanjaannya. Klo di Indonesia mana bisaaa… πŸ˜…

    • Temenku orang Indo dsini dulu kl nimbangggg dia salah2in hahaha kayak misalnya yg mahal ditimbang jd kentang gt πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ skrg udah jujur diaa

      • Rere said:

        Hahah lama2 menyesuaikan lah ya ama budaya disitu. Malu klo ketauan lah ya hahahah

      • Iyaaaa masa bikin scene gede2 cuma gara2 sayuran hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: