Curhat: Perempuan Picky?

Ceritanya saya lagi iseng-iseng mainan Facebook, lalu lihat ada salah satu teman perempuan yang single posting foto anak temannya (memang dia ini dekat dengan ibunya si anak yang lucu). Yang paling menyebalkan dan bikin darah mendidih adalah salah satu komen di foto yang menurut saya nyebelin, rude, nggak pada tempatnya, sok, dan minta ditowel pake cobek.

Kenapa saya bilang sok? Habis foto profile-nya cewek yang comment di foto ini adalah fotonya bersama dua anaknya.

Mendidiiiiiih deh baca komennya apalagi bagian yang saya lingkari itu. Memangnya langsung saja deh sembarangan pacaran, nikah atau bikin anak dengan seseorang. Kan nggak bisa. Kenapa ya banyak orang yang pikirannya cetek begini *elus dada*. Belum ketemu pasangan yang cocok (ini bukan main-main, untuk masa depan lho) lalu dikomentari pilih-pilih. Dan yang sering dikomentari picky alias pilih-pilih ini hampir semuanya selalu perempuan, lho. Sudah umur tinggi sedikit, belum punya pasangan lalu katanya pilih-pilih. Kalo laki-laki ya gampang aja, dan nggak ada tuh yang bilang cowok itu koq picky banget sih dsb.

Saya ikutan kesel padahal bukan Facebook saya, hahaha. Secara juga, dua orang sahabat saya di Indonesia sering kena komentar seperti ini, sampai mereka berdua malas pergi ke acara ramai terutama pesta pernikahan.

Sahabat saya K pernah curhat, kalau ketika pergi ke acara pernikahan dirinya selalu mendapatkan interaksi seperti di bawah ini:
Tante-tante (T): Wahhhh K sebentar lagi giliran kamu dong, mana nih pacarnya?
K: Oh iya Tante doain aja ya.
T: Kamu pacar aja belom ada ya?
K: Belum tante, doain aja ya.
T: Wah kamu nih makanya jangan milih-milih! Nanti keburu umur! Pasti kamu cerewet yaa milih-milih pasangannya.

Aduh jleb banget nggak sih, dan karena norma sopan santun si K ya nggak bisa membalas kecuali dengan senyum.

Atau contoh lainnya teman saya si L, yang sering dinasihati temannya yang lain (yang sudah menikah) kalau jangan terlalu milih-milih, yang penting orangnya care dengan kita dan sebagainya. Yah pilihan orang beda-beda, tentu saja laki-laki yang baik itu banyak, tapi kecocokan kan penting yah! Apalagi sejak baca cerita-cerita In a Bad Marriage with a Good Husband dari Instagram Mbak Irassistible. Ngeriiiiii hiiiiii…

Saya jadi berusaha mau lebih peka kalau bercanda, supaya nggak nyakitin hati orang lain (atau bikin sebel stranger yang baca komennya, hahha)

Advertisements
38 comments
  1. hai! ikutan gemes bacanya.. picky si pasti iya ya, istilah ada banyak ikan di air tapi ya engga bisa dibilang terlalu pilih pilih juga yaa. Karena memang betul banget, untuk menghabiskan hampir setengah hidup kita loh dengan seseorang itu, jadi gak bisa asal atau diburu buru. *jadirumpi* wkwk

    • Yakan! Masa asal comot aja gitu yang penting ada… emangnya beli kantong, asal comot. Aku beli kantong juga pilih2 juga, ngga asal nyomot hahha. Orang2 kayak gini nih aku jd pengen tau, mereka nikah dan berkembang biak itu bahagia nggak sih?

  2. Ira said:

    akupun termasuk yang sering disindir kalo terlalu pilih-pilih Grant..tapi kan buat seumur hidup loh..masa ga dipilih XD

    • Iya kannnnnnn… jd mikir ini orang tuh asal comot yg penting ada ya? Koq mentalnya spt itu

  3. Christa said:

    Aduh tanteee… pilih baju aja pake pertimbangan matang dibayangin dulu bisa mix and match, masa pilih suami ngga picky hahaha.. pengen jawab gitu deh rasanya ๐Ÿ˜›

    • Iya kzl banget ya Ta, gue aja ampe darah mendidih denger ceritanya

  4. Aku jg kesel baca2 IG story-nya mbak Ira hahaha. Buset dah bisa gitu.
    Ci kukira di Indonesia aja loh 3B (basa-basi busuk)-nya macam gt. I mean Indonesia paling kejam. Ternyata yaaa *rolling eyes*
    Lain kali bilangin aja sohib nya buat jawab, “Baju buat keluar rumah aja saya milih2 Tante, masa’ pasangan enggak..” gt ๐Ÿ˜Š

    • Iya mungkin orang Asia kali ya banyakan generally. Yang komen ini bukan bule haahahaha. Sebel bener liatnya

  5. โ€œEh gini ya, yg namanya pilih2 itu KALO ADA YG DIPILIH!โ€ (temen pernah kesel dikomentarin begitu krn slh satu alasan dia jomblo tuh krn emg sama sekali ga ada laki yg deketin dia selama bbrp tahun terakhir)

  6. Biasa terjad sih ya. Kdg kl sdh gitu cara ngelesnya dibalikin aja pertanyaannya, jgn dilayani jawab krn akn terus dikejar utk jd obyek bully halus dan akhirnya kesal sendiri. Cth, lho memang mba dulu nikah gak pilih2 ya? Dijodohin? Kejar dan belokin terus…abis itu kabur permisi ambil mkn or whatever. Besok2 ga bkl nanya lagi percaya deh. Yg penting dilawan.

    • Iya nyebelin ya hhhh. Aku kurang gitu deket sama orang yang di atas ini, makanya mau nyaran juga nggak enak

  7. presyl said:

    Ini sih gue sering diginiin mar, hahaha. Pertamanya senyum, lama lama aku balesin jawab “kalau ngga milih kayak beli kucing dalam karung dong bu, siapa aja mau” terus langsung ngga enak gitu yg ngomong. Klo ngga ngasih pilihan ya ngga usah komen gitu loh

    • Iya makanya nyebelin buanget ya. Aku padamu Syl… huhuhu minta dicabein nih mulut2nya

  8. Vera said:

    Apa ya kita hrus ngikutin rute orang2 ya ? Hemm syebel

    • Iya kayaknya kalo beda sedikiiiiit aja dari masyarakat kebanyakan langsung deh, kena “serang”

      • Vera said:

        Bener mbak, harus kek gini ke gini .emamg yg ngatur hidup kita mereka ? Hemm suka sebel

  9. denaldd said:

    Yang aku ga habis pikir sampai sekarang : kenapa sih ya orang2 pada ngeburu2in nikah. Kalau mereka mau ngebiayain kehidupan setelah pernikahan sih gpp. Ini cuma basa basi busuk yg malah bikin jengkel hati. Sama kayak orang ngeburu2in punya anak. Situ mau biayain kehidupan anak kalau nanti hamil? Kan nggak. Cuma ngasal nyablak aja.

    • Ini aku banget Den! Dari ditanya, diasumsikan, sampe disarankan buat punya anak. Aku pernah bilang sama orang kantor yang nanya, kalo aku nggak tau bisa punya anak gak, kalo gak bisa ya adopsi aja deh. Tau gak jawabannya apa — oh adopsi tuh susah lho, lagian kamu gak tau kalo belom nyoba, punya anak sendiri itu spesial banget.
      Minta dibejek hahahaha.

  10. Aku awalnya cuek dg pertanyaan yg sebenarnya bukan urusan orang lain. Tahun ini liburan ke indo visit 8 tempat di Indonesia dari Bali ke Ende, Moni, Riung, Bajawa, labuan bajo, Sumbawa, Tete Batu – Lombok timur, selalu dapet pertanyaan yg sama ๐Ÿ˜ฅ *sudah punya anak? Omg aku harus jwb pertanyaan itu lagi dan lagi caaapeeek kesel juga akhirnya ๐Ÿ˜จ baaaaanyak yg taaanyaaa ugh Indonesia penuh dg *menteri urusan orang lain ๐Ÿ˜ˆ di LN orang gak pernah basa basi tanya hal kyk gitu kan… ugh ๐Ÿ˜ฐ masih kesel rasanya…

    • Ahhhh sama Mba Ima, aku juga kesel lho, pas kmrn pulang ke Indonesia juga pertanyaannya gitu nahan apa langsung punya bayi?? Kl jawabannya gak tau, gimana ya bisa didemo keluarga besar kayaknya

  11. Aku juga ikutan greget kok bacanya… kenapa ya, level basa-basi kita sebatas pada tingkat IQ rendah begitu haha..

    Aku juga sering dikomentarin mirip-mirip itu di fb (biasanya oleh keluarga jauh.. kalau teman sendiri jarang banget karena aku memang milih2 temen) dan sayangnya karena hubungannya masih keluarga, ngga bisa aku balas dengan tidak sopan (which is what I reeeally want to do). Untungnya biasanya ada juga temenku yg bakal baca komentar engga penting begitu dan bales pedes, jadi gue engga harus turun tangan ๐Ÿ˜‚

    • Hahahahahaha iya, aku kepengen balesin commentnya, tp bukan temen deketku sih jdnya yah ikutan kzl aja deh hahaha

  12. Selalu kayak gitu. Aku dulu jg suka bgt dikomentarin kayak gitu tapi emang bener sih pilih2 hahaha. Masa iya, asal comot

    • Iya makanya!!! Gorengan aja kita nyomotnya milih ya Mba, masa lekong maen comot aja hissshh kesel deh

  13. Wulan said:

    Hahahahaha, biasa aku cuma senyum-senyum doang, abis itu pulang ke rumah ngadu ke nyokap. Ya kaleeee maen asal comot, situ ke pasar beli cabek sama sayur aja milih-milih. Terus ini laki buat seumur hidup ga milih gitu? Kalo lu gitu sih terserah, g sih ga makasih deh. hahahahahah *kasian ya nyokap kena pelampiasan anaknya mulu. ๐Ÿ˜€

    • Wahahahahaha… iya nyokap pasti seneng la dicurhatin anaknya. Emang nyebelin banget. Susah sih, dijawab ntar katanya kurang ajar. Gak dijawab sebel sendiri juga.

  14. rata2 sih ya..saking terkenal orang ramah2 perhatian, yang mendekati kekepoan tingkat akutt, adik saya cowok 30 tahun, blm nikah aja serasa dibully kalau datang ke acara keluarga-dia sampe ngeluh-ngadepin om2, tante2 yang nanya2in mulu kpn nikah,apalagi kl yang nikah sepupu cowok yang hampir seumuran,habis sudah.anak nya jd malas skrg ngumpul2,dikira pilih2 terus,lahh kalo jodohnya emang blm ada masa maksain ngajak anak orang nikah cuma krn demi status doang, ,kakak saya yang nikah 3 tahun lalu,jg ga habis ditanyain kpn pny anak?kasian jg lah istrinya dipertanyakan macem2, ini efek psikologis nya jg loh dr mulut2 yang suka usil komen, kayaknya saya ngerasa ‘aman’ tinggal jauh dr keluarga, disini keluarga suami ga kepo2 amat urusan pribadi kita. masing2 aja emang sumpahh kalau mudik itu tantangannya nyumpel mulut2 org yang sok ngurusin hidup orang:D

    • Duh kasihan adiknya Mba. Pasti stress juga tuh dan malas ketemu orang. Saya kayak gitu soalnya ditanyain kapan mau hamil terus sama keluarga besar hahahahah… kapan ya orang2 ini belajar untuk jaga mulut

  15. aku pernah juga dapat komen begini dari sepupu aku yg tahun ini akan menikah, katanya sudah waktunya aku berumah tangga lah bla bla bla.. kezel sumpah!
    emang nikah soal umur apa? pemilih? yaiyalah milih wong buat masa depan kok bukan kayak baju bosan buang..
    lagi emang kalo kita pun nikah situ ngasih amplop tebal? hahha ๐Ÿ˜›

    • Ngomongin amplop yaaaaa udah terbukti yang nyuruh2 nikah, di kasusku, mah PELIT ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      • haha tuh kn.. banyak nih kasus2 begini.. paling laju nyuruh nikah tapi begitu datang pelit haha ๐Ÿ˜›

  16. Elisa said:

    Duh kenapa ya banyak orang yang ‘peduli’ banget sama status orang lain, bingung banget. Aku pernah jawab “kalau gue nikah nggak bakal undang lu juga sih” sukses bikin diem dan dianya kesel. Pernah juga aku bilang “nabung dulu aja, biar isi amplop lu banyak” nggak ngerti dong dia, dikira becanda dan dilanjutin. Dan tau nggak? yang nanya-nanya ini juga statusnya single, yaelah deh. Paling nggak enak kalau yang nanya umurnya jauh Kak, harus tahan diri, kasih fake smile atau cuman bisa jawab, doain aja.

    • Iya bener banget! Duluuuu waktu aku belum nikah, kl ketemu temen lama suka ditanya, kapan nih, I wanna come — pdhl yah gak deket gak mungkin undang dia juga. Ngeloyor aja deh

  17. TazOlip said:

    Hahahaha mungkin yang ngmg itu berasa udah deket banget jadi maen asal jeplak ya mar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: