Tentang Penyakit Gusi: Early Onset Periodontosis

Sekitar pertengahan tahun 2016 saya merasa ada dua gigi yang goyah. Tidak ada sakit apa-apa, hanya goyah tiba-tiba! Bingung dong, kenapa giginya goyah? Karena akhir tahun 2016 saya pulang ke Indonesia, pergilah ke dokter gigi di Jakarta untuk memeriksakan diri. Setelah dikirim ke klinik B**Medika untuk x-ray lebih lanjut, menurut dokter gigi ini saya harus terapi akar / cabut syaraf / root canal. Pokoknya menakutkan, dia bilang kalo nggak ditangani secepatnya bisa sakit gigi. Dan berhubung waktu kunjungan yang singkat saya nggak mungkin bolak balik untuk pengobatan jangka panjang. Terapi akar kan nggak bisa sekali pergi lalu selesai?

Balik ke sini (awal tahun 2017) sayapun ke dokter gigi untuk memeriksakan diri lagi. Kata si dokter gigi cewek ini, ah nggak usah cabut syaraf. Tidak apa-apa. Penyebab gigi goyahnya mungkin genetic. Rajin-rajin rawat gigi ya…

Fast forward ke tahun 2018. Perasaan gigi goyahnya kok tidak membaik? Pergilah saya mencari opini ketiga, cari dokter gigi yang lain. Dan akhirnya saya mendapatkan jawabannya.

Saya kena penyakit gusi bernama Early Onset Periodontitis.

Menurut dokter gigi saya, penyakit gusi ini (periodontitis) umum ditemui oleh orang dewasa umur 40 tahunan ke atas atau yang giginya tidak dirawat dengan baik, perokok atau ada riwayat penyakit hormon dan diabetes. Jadi tidak wajar kalau saya yang belum 30 tahun, nggak merokok, hormon diseimbangkan dengan obat dan tidak diabet tapi sudah ada gigi goyah dua buah *sedih*. Melalui pengecekan lebih lanjut, menurut dokter gigi saya sehat tidak banyak plak dan tartar yang harus dibersihkan, sehingga ia menyimpulkan, sakit gusi ini adalah turunan alias genetik. Saya sendiri nggak tahu bagaimana kondisi gusi kedua orang tua saya, secara mereka berdua telah menggunakan gigi palsu sejak saya lahir. Dokter terus menerus meyakinkan saya bahwa perawatan gigi saya di rumah sudah baik, hanya harus ditingkatkan. Tidak boleh malas flossing dan sikat harus lebih sering (lebih dari dua kali sehari).

 Jadi apa yang harus saya lakukan untuk mengobati?

 Jawabannya adalah… tidak ada obatnya 😦

 Mulai sekarang saya harus rutin membersihkan gigi secara professional (tiap 3 bulan sekali kontrol, treatment fluoride dan pembersihan), dalamnya sela di gusi harus diukur rutin (ini ngilu pulaaaaa) dan tidak boleh banyak mengunyah yang keras-keras. Karena penyakit gusi ini menyebabkan tulang lunak di dalam gusi saya rusak (karena itu giginya goyah) dan tentunya tulang nggak akan tumbuh lagi… jadi hanya bisa menerima kondisi ini dan merawat dengan ekstra semenjak sekarang. Moga-moga ke depannya teknologi gigi dan gusi akan lebih baik supaya suatu hari ini ada obatnya…

Saya sempat sedikit down menerima berita ini. Habisnya saya suka dengan gigi saya, sedih dong kalo mikir 10-20 tahun lagi saya akan ompong. Tapi dokter berkali-kali menekankan bahwa ini bukan salah saya, apalagi karena tidak ada gejala lain sebelumnya (sakit, ngilu, berlubang). Iya sih, mau gimana lagi, ini ya diterima saja. Sekarang sudah nggak down, tapi saya jadi ingin cerita-cerita supaya orang lain yang mungkin mengalami pengalaman yang sama untuk cepat-cepat ke dokter gigi untuk cek gusi, jadi bisa cepat ditangani dan dirawat secara baik.

Gusi oh gusi… doakan ya semoga saya nggak cepet ompong!

Advertisements
24 comments
  1. Baru tau ada penyakit gusi Ci 😮
    Jadi lebih rentan giginya copot kah?
    Semoga lagi ada penelitian n secepatnya ada jalan keluar y kedepannya 🙂

    • Iya jadi karena gusinya nggak kuat nopang giginya, lama-lama copot hueeeee jadi harus extra hati2

  2. Aduh Mar, yang tabah ya dan rajin ke dokter gigi. Dua tahun lalu, dokter gigi itu udah jadi momok selama bertahun2 buatku, terus nekat ke dokter gigi, dan kemaren masih balik2 karena masih ada yang harus dicabut… itu udah nightmare aja…apalagi suruh ke dokter gigi tiap 3 bulan….

    • Makasih ya Va! Aku takut ke dr gigi… tiap pergi pasti tangan keringat dingin. Tapi sekarang bener2 mau nggak mau deh 😦 harus bersih2 total tiap tiga bulan

  3. waduh rada seram jg ya.. semoga cepat sembuh ya ci gusinya!

  4. Kok serem ya Mar.. Kalo aku ga boleh makan yang keras2 karena mahkota gigiku rapuh.. Jadi kapan itu gigit coklat batang pakai gigi belakang sebelah kanan, tau2 gigiku retak dan kebelah dua. Terpaksa harus dicabut, eh pas dicabut pakai tang gigi, malah pecah mahkota giginya jadinya akarnya ketinggalan. Jadi setelah berapa lama, ke dokter gigi lagi buat cabut akar gigi yg ketinggalan. 😦
    Semoga gusimu sehat terus ya..

    • Wahhhh serem banget akarnya ketinggalan! Ini giginya sekarang gimana, jd nggak ada gitu dong?

      • Iya harus pake gigi palsu si.. tapi karna di belakang posisinya dan ga kliatan, ya aku biarin aja ga ada gigi belakang..

      • Aku pake di belakang (krn ada kurang satu giginya) supaya posisi gigi yg lain nggak berubah krn adanya gap gitu

      • Gigi paling belakangku si belum numbuh2 juga krna kemarin ga ada tempat lagi.. Diharapkan si karna yang depannya ga ada, bakal bisa tumbuh..

  5. semoga tetap semangat merawatnya yaa, semoga ditemukan juga solusinya someday..

  6. Tetap semangat perawatan gusi dan giginya ya Mbak. Duh, dokter gigi itu menyeramkan..apalagi bayarnya 😅 tapi demi gigi sehat dan kuat yaaaa.. semangatt

  7. Maya said:

    So sorry to hear that Mar. Semangat ya jalanin perawatan gusi.
    Semoga dengan perawatan yg tepat gigi2 kamu bisa sehat2, ga ada yg nambah goyah lagi

    • Iya May thanks ya! Jadi merasa senasib sama Maya nih haha. Aku juga ada yang ompong koq, di bawah, dipakein gigi palsu. Malam dicopot

      • Maya said:

        Hahaha iya akupun calon bergigi palsu nih katanya ga boleh dibiarin ompong gitu aja 😄

  8. wah sama banget, saya jg ada bermasalah sama gusi, kata dokternya jg genetik, dari 4 anak anak bapak, saya cuma satu2nya yang nurun huhu, dr zaman kuliah bolak balik dokter gigi terus, padahal jg ga pernah absen sikat gigi, kumur2 pake obat kumur, ke dokter gigi hrs 3 bln sekali, dulu sempat di operasi gusi, jd dibersihkan karang dgn cara bedah kecil,habis itu giginya di gips udah kyk petinju gitu, minum, makan susah, skrg yang gigi bawah ada renggang, dokter di yogya dulu udah bilang saya hrs bedah gusi lg sebelum umur 40 tahunan,kalo lewat 40 thn,katanya sulit, rencana bakal bedah gusi lg dlm waktu dekat,tp nunggu anak disapih dulu, tau de efeknya apa,tp nyaranin gitu dokternya disini, yuuukk semangat berobat hehe..terima nasib dah kita genetik kok gusi:D

    • Tossss Mba Rahma! Iya aku juga disuruh cek ke dokter gusi (di sini dokter gigi dan dokter gusi beda) dan kemungkinan emang harus dibedah itu huhuhu. Kalo bedah udah diitung surgery biayanya. Jadi udah takut bayarnya duluan dah hahahaha. Senasib kita Mbaaaa sedih ya pdhl rajin sikat gigi tapi teteup aja

  9. Wah aku baru tahu tentang kondisi ini. Semangat ya Mar! Semoga gusi dan gigi selalu sehat.

  10. Christa said:

    Harusnya makin hari teknologi makin canggih dan bakal ada obatnya atau at least treatment yang lebih canggih ya Mar. Semangat terus merawat gigi dan gusi nya dan semoga penyakitnya nggak mengganggu yaaa 🙂

  11. TazOlip said:

    Aminn semoga giginya ga bakal cepet ompong, posisinya di mana Mar? Kalo di depan emang sedih banget ya, meskipun bisa diakalin pake gigi palsu tapi kan 😦 😦 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: