Mengurangi Konsumsi Daging

Selamat berpuasa bagi yang menjalani ibadah bulan Ramadhan ya! Dan sekalian mau ngasih tahu kalau tulisan hari ini akan disertakan dengan foto-foto makanan, jadi yang sedang puasa mungkin mau bacanya setelah buka, hehehehe.

Mau berbagi saja cerita saya mengurangi konsumsi makan daging (baik itu daging ayam, sapi, babi, ikan dsb). Alasan awalnya sih karena perasaan dengan umur yang bertambah ini, keseringan makan daging perut saya suka berasa ‘begah’. Setelah didiagnosis lactose intolerant tahun lalu dan nggak mengkonsumsi produk susu, perut saya jarang sakit. Tapi sering rasa ‘begah’ kan nggak enak juga. Hayuk lah coba eksperimen, mengurangi jumlah daging yang dimakan… eh betul… perut rasanya juga lebih nyaman.

Senang juga rasanya jadi menyeimbangkan diet. Saya sebetulnya tidak makan daging berlebih juga sih dulu, tapi nggak dipikirkan apa yang masuk mulut dan perut secara sadar. Ingin makan? Ya makan saja! Kalau sekarang mikir, eh kemarin sudah makan daging atau siangnya sudah makan daging, jadi makanan setelahnya ya tanpa daging saja deh!

Yang bikin agak repot adalah mengajak M ikutan gaya ini. Kalau saya masak vegetarian, protes deh, mana dagingnya katanya. Jadi ya sudah, kalau masak buat berdua, saya masak yang ada dagingnya. Atau misalnya, saya masak pasta atau mie, di piring M ada varian dagingnya yang ditambahkan terpisah, sementara di piring saya isinya sayuran saja. Contohnya masak pasta dengan saus tomat. Di piring M ada udangnya, sementara di piring saya, banyak bayamnya saja, hahaha. Kalau makan di luar saya usahakan pesan menu tak berdaging, kecuali kalau memang makannya di McD, masa’ pesan burger tanpa isi, hahahaha.

Yang lucu ya, sejak saya mengubah sedikit gaya makan ini saya jadi punya makanan favorit baru, yang dulunya sebetulnya saya biasa saja, nggak doyan-doyan banget. Makanan ini adalah… terong! Saya sekarang tergila-gila makan terong. Dimasak ala masakan Asia, hayuk. Dipanggang a la masakan Western, juga enaaaaaak…

Mau sharing beberapa masakan (dan makanan lain) yang sempat difoto, kadang (seringnyaaa…) belum difoto karena sudah kelaparan, terburu-buru makan dan nggak sempat terfoto deh.

Cereal dengan almond, pisang, blueberry, chia seeds dan yoghurt kelapa — yang dairy free, supaya tidak sakit perut hehehe. Biasanya untuk sarapan atau snack sore.


Seringnya untuk sarapan pagi… oats dicampur bubuk kayu manis, susu almond dan peanut butter. Toppingnya apel, pisang dan chia seeds.


Sal’s Pizza ini enak sekali, favorit deh kalau di Auckland. Boleh dong makan pizza, yang toppingnya cuma keju saja, tanpa daging kaaaaaan hahaha.


Orek tempe, nasi dan brokoli. Menu sederhana yang mengenyangkan. Ini 100% vegan juga, benar-benar hanya produk nabati.


Yee mee rebus a la Malaysia… buatnya mudah hanya dengan kaldu jamur dan telur. Porsinya M saya tambahkan irisan ayam.


Yang terakhir ini bukan foto makanan tapi mesin kopi baru kami! Yay! Senang banget sekarang bisa buat kopi enak seperti di cafe, di rumah sendiri.

Advertisements
35 comments
  1. denaldd said:

    Mar semoga sehat selalu yaaa. Semoga dengan mengurangi konsumsi daging bisa membuatmu jadi semakin dan semakin sehat. Sebagai orang yang pernah ga mengkonsumsi daging dan unggas selama lebih dari 10 tahun, aku bilang memang enak di badan. Entahlah, ngerasa enak aja. Sampai tahun kemaren harus terpaksa kembali mengkonsumsi. Nanti kalau kebutuhan mengkonsumsi daging dan unggas sudah tidak ada, aku akan balik ga konsumsi lagi. Tahun depan mungkin. Makanannya tampak enak Mar di foto. Aku juga doyan banget terong. Sayuran wajib yang selalu ada dikulkas selain wortel, tomat mentimun, bayem dan sawi 😁

    • Makasih ya Den! Ada resep masakan terong yang enak ngga a la Deny? Nanti dimasak di rumah 😁😁😁 kalo zucchini doyan gak Den?

      • denaldd said:

        Terong seringnya kubikin lodeh, bakar atau goreng lalu makan pakai sambel dan tempe hahaha. Udah itu aja Mar. Sambal terongpun banyak macamnya. Ada yg sambal pakai santan dan pakai kencur, sambal penyetan atau sambal bawang. Zucchini doyan Mar. Aku pada dasarnya semua sayuran doyan. Bahkan sayuran yang baru kutemui di Belanda macam kale atau kohlrabi gitu ya aku doyan.

      • Woww kapan2 mau dong bagi ilmu berbagai sambel terong itu hahaha. Aku juga doyan bgt zucchini kl makan rasanya senang banget, kale juga doyan. Trs aku doyan banget ngemilin tomat cherry. Kata Mamiku dr kecil aku emg udh suka sayur dan buah (dan tahu goreng!!) nggak susah makan

  2. Hehee…bangun tdr trs baca ini..pas puasa pula..
    Iya klo ak bnyk mkn daging jd bau bgt klo pas ke belakang hehee

  3. Hmmm mie nya nampak enak πŸ™‚ aku sehari2 juga jarang makan daging. Yg penting harus ada sayur dan tahu tempe.

    • Aku doyan bgt tahu tempe 😭😭😭 tapi nggak boleh makan sebetulnya karena ada PCOS jadi itu makanan udah kayak makanan treat mevvah adanya sekali2 aja atau kalap kalo lagi liburan ke Indonesia

      • Owalaaaah seperchi ichuuuu…. aku br tau klo tahu tempe gak dianjurkan untuk PCOS. Klo aku agak enggan makan daging krn hipertensi abis lahiran kmrn. Makan ayam jg males krn ART yg dulu ga pinter ngolahnya. Jd pilihan ya cm tahu tempeβ€” which is good buat ibu menyusui. Ya sama telor juga sih.

      • Iya soalnya produk soy sih jd nggak bagus buat hormon. Susye jdnya kl mau gantiin protein soalnya aku ga doyan kacang2an kayak chickpea gitu2. Buatku kacang mah kayak buat dessert sih hahahaha spt d Indo bubur kacang ini itu

  4. aggy87 said:

    Kalau di Indonesia sebenernya kalau mau kurangin daging gampang yah, ada tahu, tempe yang ga kalah enak. Apalagi gw klo denger sambel tempe, udah deh gausah pake daging juga kalap makannya hahahah. Gw juga nih Ska lagi berusaha ga makan daging dan nasi terlalu banyak. Sekarang juga lebih banyak makan sayuran dan ubi2an. Semangat ya Skaaa

    • Ditaa said:

      Iyaaa.. setujuu… Aku dulu sempet vegetarian, kadang makan ikan selama 3 taun. Awalnya waktu sekolah di Belanda, pas pulang ke Indonesia tadinya khawatir, jadinya malah seneng banget. Nasi uduk + tahu + tempe + lalap… Nyammm… Masakan Indonesia banyak bumbunya, ga ada daging juga tetep meriah πŸ˜€

    • Nyam nyammmmm. Halangan utamaku tuh sebetulnya aku nggak boleh makan tahu tempe krn produk soy haha. Soalnya ada PCOS dan kata dokter tdk bagus buat hormonku ini. Tapi ya tetep kadang2 makan juga saking kepengennya. Sambel tempeeeeeeeeee yum yum

  5. Aq juga gak terlalu suka daging mar.seringnya sayur hijau,tahu tempe dan telor πŸ˜† sarapan juga cuma oat yg plain (diseduh air panas doang dan gak ditambah in apa2.soalnya suka eneg kalau oatnya ditambah in macam2).emang berasa enteng di badan mar. Ayo…semangat makan sehat !!

    • Aku malah doyan oatnya ditambahin pisang gitu2 hahaha. Iya tahu tempeeee enak bgt. Sayangnya aku gak boleh makan krn ada PCOS nggak boleh makan produk soy. Tapi ya bandel kadang kepengen makan juga, sekali-kali bolehlah asal nggak sering.

  6. Itu mie nya keliatan menggoda sekali.
    Klo aku sedang berusaha mengurangi karbo.

    • Kalo karbo aku nyerah Mbak. Susahhhh. Aku ganti aja jenis karbonya jadi yg lebih sehat. Udah lamaaa bgt gak makan nasi jasmine krn diganti basmati

  7. Saya pernah di warteg, makan cuma sayur doang dan tempe.
    Waktu bayar, dibecandain sama yang punya warung,”Mas, lain kali kalau makan yang banyak ya”
    πŸ˜€

    • Hahahahahaha tapi kan enakkkk. Trs kadang kl makan d warteg saya suka mikir itu ayam ikan udah dilalatin belum kan biasa yang rame diserbu ya mereka itu hahahaha

  8. Kalo di perhatikan foto makanyannya saya menyarankan isi piring setengahnya dg sayur πŸ˜‰ seperempatnya karbohidrat dan seperempat lagi protein πŸ˜‡ aku dan suamiku jaaarang makan daging kalo di rumah paling 1bulan sekali. Ikan 2x seminggu , protein dari soy produk / kacang2an 1x seminggu sisanya biasanya keju halloumi dan vegan aku bikin falafel dari chickpeas/ kare lentils. Lentils saaangat bagus kaya amino acid. Chiaseed is the best bersih2 pencernaan everyday is a must 😍.

    • Thank you sarannya Mba Ima. Ahahahak aku di rumah tuh pd gak doyan kacang2an (including me) β€” jd untuk skrg chickpeas, lentils, black beans gitu2 masih belum masuk sm menu kami. Kl soy protein aku malah for treat meals 😭😭😭😭 soalnya ada PCOS gak boleh makan kedelai

  9. Arman said:

    Gw juga ngurangin makan nih. Masih makan daging sih tp dikit. Di banyak in sayur nya…

    • Iyah sama Man, cemilan gw skrg masa wortel mentah hahahah (tp emang doyan sih)

  10. deadyrizky said:

    temen kantorku ada nih yang kayak gini
    mengurangi konsumsi daging kambing



    soale dia asam urat dan kolesterol
    hhihihiihi

    ijin follow ya

    • oh iya kambing sih bahaya yaaaa… pdhl enakkk bgt. silakannnn dan makasih ya πŸ™‚

  11. Semoga sukses mengurangin dagingnya. Aku sebenernya dirumah jarang / hampir ga pernah masak daging, susahnya kalau di kantor, karena kantin kantor selalu ada daging dan no vegetarian option (ya kalau mau makan salad doang). Pacar sih sebenernya nggak susah, dia malah lebih sering masak vegetarian dari gw (ex-pacar2nya dulu vegetarian semua), malah klo dia masak gw yang tanya “dagingnya mana” hahaha…. Emang baiknya kita mengurangin konsumsi daging sih, demi lingkungan juga. Aku juga dulu dari kecil biasa makan tahu tempe (dan ikan), mestinya bisa….

    • Iya setelah dijalani sebenernya nggak susah juga Va. Aku agak tricky krn gak boleh makan soy. Jadi protein kedelai ya cuma sebagai treat, gak boleh sehari2. Kacang2an yah juga nggak doyan… ikan harganya selangit. Jadi kl disuruh vakum daging/unggas berkepanjangan bisa2 tambah kerepeng aku hahahaha

      • Iya, aku baru baca kamu ga boleh soy karena PCOS ya mar? Bikin ribet jadinya 😦

  12. Puji said:

    Marr, kamu tim tahu atau tim tempe? πŸ˜€
    Btw, soal terong akupun demikian, dulu aku biasa aja namun sekarang berasa enak banget itu terong :s

      • Puji said:

        Toss, aku juga tim tahu πŸ˜€

  13. hebaaat… semoga makin sehat yaa.. tiga tahun ini aku juga mengurangi banyaaak konsumsi daging (tapi masih ikan – piscetarian), waktu anakku ngikut dia sempat protes hihiihi alhasil sebulan-dua bulan sekali aku beli daging sapi/ayam atau beli daging vegan (yg kata dia sama enaknya, hehehe).. terong juga ter-enak deh ya.. kalau ala Indonesia ya digoreng trus dicocol sambal atau ditumis pakai sambal (sama aja kaaan).. atau jadi topingnya pasta bolognese..

  14. Rere said:

    Aku juga sekarang lagi mengurangi makan daging2an. Udah lebih dari setahun sejak mencoba hidup lebih sehat sudah jarang sekali makan daging sapi, paling sering ikan dan ayam tapi seringnya sih masak vegan food (soalnya aku juga menghindari dairy). Untungnya suami ga keberatan klo aku masak cuma sayur doang soalnya dia juga suka sayur2an. Aku udah lama banget ga makan daging merah, and I don’t miss it. 😊

  15. Gua malah susah ngurangin daging, iyan gak bisa makan tanpa daging πŸ˜“ makanya gua suka masak capcay, yg dagingnya daging cincang dan dikit aja haha.. kalau dia yg masak, ala kiwi food, daging semua kan itu πŸ˜…

  16. mbak, kalo sarapan pagi menu Kamu apa aja? jarak sarapan ke makan siang kan sekitar 4 jam. kalo aku gak sarapan biasanya gak laper sampai jam 12. nah kalo aku sarapan ex. roti dan kopi biasanya jam 11 udah keroncongan. I mean sarapan yang pas buat jarak 4 jam ini kira2 apa ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: