Curhat: Payung Mahal?

Si payung yang jadi cerita.

Cerita singkat hari ini seputar kolega kantor. Karena saya dipindahkan bagian di kantor, posisi meja dan yang duduk sebelahannya juga pindah. Sekarang saya duduk pas di sebelah seorang cewek Eropa, sebut saja namanya Lina.

Lina ini orangnya suka ngobrol, heboh — pokoknya seru deh. Awal-awalnya saya senang duduk di sebelah Lina. Soalnya orangnya ramai, jadi nggak bosan di kantor bisa haha hihi. Tapi lama-lama saya risih juga dengan si Lina ini. Soalnya doi selain suka haha hihi… juga suka kepo.

Misalnya saya lagi browsing hal pribadi dia suka datang, oh what are you looking at. Terus misalnya saya pulang awal karena ada appointment, dia berani lho tanya, appointment apa? Kalau dijawab dokter, nanti dia berani tanya lagi, dokter apa? Lama-lama bosan juga kan yaaa, memangnya kamu Mamiku, hahaha.

Anyway cerita ini tentang payung.

Di Auckland kan cuacanya nggak menentu, bisa cerah matahari terik lalu tiba-tiba badai hujan. Dan kalau hujannya deras anginpun kencang; menurut saya dua hal yang wajib dibawa ke mana-mana adalah jas hujan dan payung. Kalau nggak punya jas hujan ya payung juga oke. Daripada basah kuyup plus bete.

Payung kesayangan saya adalah payung lama yang awet. Belinya tahun 2014, dan sudah tahan kena badai berkali-kali tapi masih bisa dipakai. Beda dengan payung-payung yang saya beli ketika baru pindah ke sini, dipakai beberapa kali atau kena badai kencang lalu rusak. Akhirnya setelah menimbang-nimbang saya beli payung merek yang tidak murah tapi terkenal kualitasnya dan ada garansi lagi. Jadi kalau si payung rusak dalam jangka waktu 2 tahun (sekarang 5 tahun dan global aka seluruh dunia), bisa diganti yang baru. Ternyata si payung awet selama 4 tahun… sayangnya saya yang slebor ini karena demam tinggi naik bus untuk pulang ke rumah dari kantor, payungnya ketinggalan di bus… sedihhhnyaaaa…

Gak apa-apa, relakan. Belilah payung yang baru. Merek yang sama tapi sengaja beli yang ukuran lebih gede dan warna yang lebih ngejreng… alasannyaaaa supaya nggak ketinggalan lagi! Begitu balik ke kantor Lina melihat kotak payung yang baru, langsunglah dia tanya-tanya beli apa, beli di mana, harganya berapa.

Begitu saya sebut payungnya $119 Lina kaget setengah mati. Whaaaat, mahal sekali, begitu katanya. Lalu dia langsung manggil-manggil orang yang duduk sekitar, coba tebak berapa yang Mariska keluarkan buat beli payung. Lalu hari-hari besoknya dia masih bisa bercanda, jangan ketinggalan awas payungnya lebih mahal dari outfit keseluruhan si Lina… atau ya ampun payungnya seperti emas.

Deuh lama-lama bosan juga ya bercandaan (yang nggak lucu!) diulang-ulang. Padahal saya sudah jelaskan lho coba bayangkan dalam setahun kalau rusak payung beli beberapa kali pasti habisnya lebih banyak dari $119. Ini pengalaman pribadi, apalagi saya kan ke mana-mana jalan atau naik transportasi umum. Tahun 2013 saya ingat sekali beli payung sampai 4 kali, soalnya rusak terus (ini sebelum saya memutuskan investasi lah beli payung yang bagusan dikit).

Kalau kalian mendingan beli yang mahal di depan tapi jaminan awet apa yang murah saja sambil berharap-harap bakalan awet?

Kalau ada yang penasaran dengan payungnya boleh dicek di sini websitenya, memang si payung didesain untuk tahan banting dan tahan lama (sudah saya buktikan sendiri — kok jadi promosi, hahaha) tapi memang saya cinta banget dengan merek payung ini.

Hore, minggu depan Lina pergi liburan — hahahaha.

Advertisements
41 comments
  1. Rese amat si Lina ya hahahaha

    Aku nggak pernah punya payung di Denmark karena anginnya kenceng banget najis pake payung langsung rusak. Mungkin kalau payungnya semahal payungmu bakal tahan kali Mar tapi ga rela.

    Aku semakin tua (ciyeh) semakin mementingkan barang berkualitas, jadi mending mahal tapi awet daripada beli murahan tapi gonta ganti. Termasuk baju juga, isi wardrobe dikit tapi barang yang klasik dan berkualitas daripada beli H&M terus tiga kali cuci udah melar.

    • Rese kan, untung dia cuma kontrak nanti September kontraknya habis, hahahaha. Ternyata si payung garansinya 5 tahun https://bluntumbrellas.co.nz/pages/pure-strength coba dicek siapa tahu demen haha, memang si payung ini desainnya khusus untuk nahan angin yang nyebelin, punyaku yang hilang itu udah beberapa kali flip karena angin, tapi tinggal di-push balik langsung balik ke posisi semula πŸ˜€

  2. deadyrizky said:

    baru kali ini saya baca ada payung bisa awet sampe 4 tahun
    kayaknya punya saya kurang dari 2 tahun udah rusak nih

    • Iya makanya sampe rela beli yang merek sama lagi, soalnya awet… moga-moga yang ini bisa tahan lebih lama lagi alias nggak hilang, hahaha

  3. Christa said:

    Iya makin kesini kayaknya beli barang mending 1 agak mahal gapapa tapi awet ya… disini aku ngga punya payung soalnya California jarang banget ujan hehe

    • Eh tapi pas taun lalu aku ke sana hari pertamanya kena ujan lho, ampe temenku aja kaget 🀣🀣🀣🀣🀣

  4. Aduh Linaaaaa😁
    Seru ceritanya!
    Aku punya payung juga dah hampir 12 tahun, hadiah dari ‘ibu angkatku’ di Jepang, awet kecil tapi bukan payung lipet. Kayak little missie gitu hihihi, awet mungkin krn jarang aku pakai juga😁, si kembar dah lirik lirik pingin pake ke sekolah tapi selalu aku tolak takut mereka lupa bawa pulang trus ilang

    • hahaha iya yah, kalo barang bagus dipinjamin anak-anak ada resikonya. dulu aku dibelikan atasan Esprit oleh mami, eh baru sekali pake, udah rusak (warna putih) krn makan manggis nggak hati2. sampe skrg kalo aku liat buang manggis pasti inget dengan itu

  5. Turut berbahagia si Lina cuma sampe September. Ikutan horeeee…soalnya ngebayangin kalo aku jadi kamu dan harus berhadapan dengan orang seperti dia setiap hari huhuhu….

    • iya, mana namanya kolega yah, jadi harus pampang muka manis hahaha

  6. Tadi aku liat IG mu udah mau nanya itu payungnya merek apa kok bagus. Wah mahal banget, nyerah aku. Haha. Aku ada payung yang aku bawa kemana2 sih mereknya Susino, merek UK dan itu awet. Sempet sedih karena hilang saat di checkin kan waktu terbang dari Bali. Payung lho bisa diambil saat dibagasikan. Tega banget sih. Terus aku sekarang beli lagi dengan merek yang sama, cuma modelnya udah ga ada lagi kaya yang sebelumnya. Tapi daripada ga punya payung, akhirnya beli model yang ada aja.

    • gilaaa masa payung aja bisa diambil? sedih! iya aku udh capek buang2 payung terus (waktu awal2 pindah kemari) jadinya beli yang sekalian aja deh! less wasteful juga jadinya.

  7. denaldd said:

    Wah thanks banget Mar rekomendasi payungnya. Aku adalah manusia payung. Sejak di Indonesia payung selalu ada di tas. Bukan untuk hujan saja tapi kalau sedang panas. Maklum seringnya jalan kaki. Di sinipun kalau lagi panas, aku buka payung hahaha sampe dilihatin orang2. Dipikir ga waras kali. Ya maap, kebiasaan dari Indonesia. Selama di Belanda aku sudah korban payung lebih dari 5. Dari payung2 murah sampai yang mahal. Belum beli yang lebih dari €100 sih. Tapi semua dihempas sama angin Belanda yang ampun DJ. Kalau aku untuk barang tertentu lebih baik beli yang mahal sekalian. Untuk barang tertentu lainnya beli yang murah ya gpp.

    • kabarin ya Den kalo udah coba beli dan pakai payungnya. aku cintaaaaaaa banget! iya, awal2 tinggal di sini entah berapa payung yang aku harus buang. sedih. buang uang dan wasteful juga kan, karena bekasnya dibuang ke landfill

  8. Puji said:

    Aku kadang bawa payung kadang engga bawa, soalnya suka males πŸ˜€

    • haha aku tiap hari, habisnya kalo kehujanan terus terhempas angin bisa2 masuk angin terus

      • Puji said:

        angin di sana yang menusuk kuping ya dinginnya. Kangen πŸ™‚

  9. Elisa said:

    OMG, aku punya kenalan macam si Lina ini Kak 😩
    Btw payungku nggak pernah awet. Terakhir kali beli yang lebih mahal dari biasanya karena mau lihat bakal awet apa engga nih, eh tapi tetep aja ada kerusakannya, padahal blm setahun. Mungkin memang harus beli yang lebih bagus lagi. Aku juga nggak suka sering2 ganti barang, lebih baik sekali beli mahalan dikit (tentu disesuaikan dengan budget) daripada murah ujung2nya sering ganti.

    • hahahahaha lama2 bosen ya ketemu yang model si Lina ini! aku nggak suka banget ganti2 barang soalnya dibuangnya ke landfill pasti kebanyakan, mendingan yang sekalian awet saja deh

  10. Yes, aku tau blunt umbrella. Sempet tergoda pengen beli soalnya angin di Melbourne gila-gilaan. Entah berapa payungku yang rusak gara-gara kena angin

    • cobain Put, beneran awet sepengalamanku. Kalo rusak kan bisa ganti under warranty πŸ™‚

  11. Ditaa said:

    Payung kesayanganku dari Muji, ringan dan minimalis, tapi bisa dilipet panjang pendek. Terus kancingnya dua arah, soalnya aku suka sebel kalo mau ngancingin payung eh salah arah, jadi harus sebaliknya. Udah gitu sistem lipetannya ke dalem, jadi bagian payung yang basah saat dilipet ada di dalem. Pokoknya laaff banget sama payung Muji ini.
    Tapi itu payung Blunt lucu juga ya, apalagi aku kan pendek jadi ga akan nyolok.
    Selamat menikmati No Lina Days yaa…

    • Aku sukaaaa banget ya sama barang2nya Muji. Bagus2! Kalo pulang ke Jakarta bisa kalap. Payung Blunt emang menggemaskan, ada yang ukuran mini nya juga, bisa dilipat dan dimasukin tas. Hanya kalo ujannya miring ya bakalan tetep kena air soalnya kan kecil tuh payung πŸ™‚

  12. Arman said:

    gile bener ya harga payungnya. hahaha. tapi kalo emang sering kepake dan awet ya worth it ya… πŸ™‚
    kalo kita modal payung nya dari daiso yang harganya $1.5. abis disini jarang banget ujan. hahaha.

    • eh tapi Man, lucu deh waktu tahun lalu gue ke LA, hari pertamanya kami kena hujan. Sampe temen gue bengong koq kalian datang malah hujan, di kota yang hampir gak pernah ujan hahaha.

  13. Kalo butuh dan memang harganya worth it pastinya harus beli selagi mampu. Plus itu payung kan selalu menemanimu jadi wa worth it. Waktu di taiwan aku pernah beli payung harga NTD 1500 kalo rupiah Rp500ribuan tp keren klo kena angin ya melengkung ke atas tapi balik lagi 😍 sayangnya ilang sebulan sebelum ku mudik πŸ˜‚ aku pake payung itu sampe 4 tahun loh gak rusak-rusak.

    • sedihnyaaa ilang sebelum mudik! terus beli lagi gak Mbak Ima? Iya aku gak suka barang sekali pake, yang langsung dibuang.

      • Gak sih krn di indo gak perlu payung πŸ˜‚ apa lagi di inggris skrg jg gak perlu payung sih.

  14. Wah kayaknya klo payung mah mending sekalian mahal. Lagian klo untuk ukuran dollar
    , $100 ya nggak semahal itu toh? Sama aja jaket
    Kathmandu klo nggak diskon juga seharga itu. Meski pada nyatanya jaket Kathmandu ku buy 1 get 1 sih (2 for $100), wkwkkwkw. But it worth every penny!

    • hahaha Kathmandu emang awet yak, jaketku dari thn 2012 sampe sekarang masih sama aja. sempat ada yang robek tapi bisa dibetulin di tukang jahit. males juga beli yang baru, soalnya itu jaket sama sekali nggak gaya, hahaha

  15. nina said:

    Mahal juga ya payungnya πŸ˜† tapi aku lebih pilih punya barang yg agak mahal tapi awet sih, jd emang mending invest lbh banyak di depan dibanding harus keluar duit terus…

    • iya, buat melawan angin di sini yang kehebatannya ngerusakin payung, hahaha

  16. just A said:

    Si Lina tipikal orang yang paling kuhindari hehehe. Kalau soal beli mahal tapi pasti awet daripada murah and harap2 awet sudah pasti milih yang jaminan awet ya karena dihitung2 justru lebih irit.

  17. Btw, gua gak punya payung sama sekali.. ntah kenapa org2 di Blenheim, biar kata gerimis, suka banget jalan kaki juga.. tapi investasi payung kayak loe gitu, emang bagus juga sih..

    • gw tiap hari jalan kaki sih, kalo ga ada payung yang bisa diandalin, bener2 bisa basah banget. apalagi kl hujan miring skrg gue beli raincoat juga biar bisa raincoat + payung soalnya kadang basahnya ampe ke celana dalam jg basah semua. sebel

      • paling bete tuh yah kalau basah sampe ke dalam2, kebetulan Iyan kalau hujan gak kerja, jadinya bisa anterin gua, makanya jadi gak punya payung dah gua, hehe..

  18. Mending yg mahal tp awet, payung murah kn angin rangkanya ikutan berubah posisi

    • iya ini rangkanya bisa dibalikin lagi/didorong kl kena angin trs miring

  19. bagshoes said:

    ya, lbh baik beli barang berkualitas 1 kali tapi awet bertahun2 ketimbang beli barang murmer dan gak awet. Beli barang yang awet jg Go Green

  20. Audrie said:

    haishh… the hell is wrong with her -_-? berapapun harga payungmu, kan nggak beli pakai uangnya dia toh..
    kadang2 ada barang2 tertentu yang suka nggak suka, memang lebih baik kita beli dengan harga lebih mahal di depan tapi tahan lama banget, daripada beli yang murah tapi ngegerundel belakangan gak abis-abis.

    pasti nyebelin banget ya waktu sadar payung ketinggalan itu.. dulu adekku ketinggalan helm di busway, dan yeah karena harganya lumayan (soalnya helmnya SNI) lumayan gondok lah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: