Archive

Curhat

Si payung yang jadi cerita.

Cerita singkat hari ini seputar kolega kantor. Karena saya dipindahkan bagian di kantor, posisi meja dan yang duduk sebelahannya juga pindah. Sekarang saya duduk pas di sebelah seorang cewek Eropa, sebut saja namanya Lina.

Lina ini orangnya suka ngobrol, heboh — pokoknya seru deh. Awal-awalnya saya senang duduk di sebelah Lina. Soalnya orangnya ramai, jadi nggak bosan di kantor bisa haha hihi. Tapi lama-lama saya risih juga dengan si Lina ini. Soalnya doi selain suka haha hihi… juga suka kepo.

Misalnya saya lagi browsing hal pribadi dia suka datang, oh what are you looking at. Terus misalnya saya pulang awal karena ada appointment, dia berani lho tanya, appointment apa? Kalau dijawab dokter, nanti dia berani tanya lagi, dokter apa? Lama-lama bosan juga kan yaaa, memangnya kamu Mamiku, hahaha.

Anyway cerita ini tentang payung.

Di Auckland kan cuacanya nggak menentu, bisa cerah matahari terik lalu tiba-tiba badai hujan. Dan kalau hujannya deras anginpun kencang; menurut saya dua hal yang wajib dibawa ke mana-mana adalah jas hujan dan payung. Kalau nggak punya jas hujan ya payung juga oke. Daripada basah kuyup plus bete.

Payung kesayangan saya adalah payung lama yang awet. Belinya tahun 2014, dan sudah tahan kena badai berkali-kali tapi masih bisa dipakai. Beda dengan payung-payung yang saya beli ketika baru pindah ke sini, dipakai beberapa kali atau kena badai kencang lalu rusak. Akhirnya setelah menimbang-nimbang saya beli payung merek yang tidak murah tapi terkenal kualitasnya dan ada garansi lagi. Jadi kalau si payung rusak dalam jangka waktu 2 tahun (sekarang 5 tahun dan global aka seluruh dunia), bisa diganti yang baru. Ternyata si payung awet selama 4 tahun… sayangnya saya yang slebor ini karena demam tinggi naik bus untuk pulang ke rumah dari kantor, payungnya ketinggalan di bus… sedihhhnyaaaa…

Gak apa-apa, relakan. Belilah payung yang baru. Merek yang sama tapi sengaja beli yang ukuran lebih gede dan warna yang lebih ngejreng… alasannyaaaa supaya nggak ketinggalan lagi! Begitu balik ke kantor Lina melihat kotak payung yang baru, langsunglah dia tanya-tanya beli apa, beli di mana, harganya berapa.

Begitu saya sebut payungnya $119 Lina kaget setengah mati. Whaaaat, mahal sekali, begitu katanya. Lalu dia langsung manggil-manggil orang yang duduk sekitar, coba tebak berapa yang Mariska keluarkan buat beli payung. Lalu hari-hari besoknya dia masih bisa bercanda, jangan ketinggalan awas payungnya lebih mahal dari outfit keseluruhan si Lina… atau ya ampun payungnya seperti emas.

Deuh lama-lama bosan juga ya bercandaan (yang nggak lucu!) diulang-ulang. Padahal saya sudah jelaskan lho coba bayangkan dalam setahun kalau rusak payung beli beberapa kali pasti habisnya lebih banyak dari $119. Ini pengalaman pribadi, apalagi saya kan ke mana-mana jalan atau naik transportasi umum. Tahun 2013 saya ingat sekali beli payung sampai 4 kali, soalnya rusak terus (ini sebelum saya memutuskan investasi lah beli payung yang bagusan dikit).

Kalau kalian mendingan beli yang mahal di depan tapi jaminan awet apa yang murah saja sambil berharap-harap bakalan awet?

Kalau ada yang penasaran dengan payungnya boleh dicek di sini websitenya, memang si payung didesain untuk tahan banting dan tahan lama (sudah saya buktikan sendiri — kok jadi promosi, hahaha) tapi memang saya cinta banget dengan merek payung ini.

Hore, minggu depan Lina pergi liburan — hahahaha.

Advertisements

Ceritanya saya lagi iseng-iseng mainan Facebook, lalu lihat ada salah satu teman perempuan yang single posting foto anak temannya (memang dia ini dekat dengan ibunya si anak yang lucu). Yang paling menyebalkan dan bikin darah mendidih adalah salah satu komen di foto yang menurut saya nyebelin, rude, nggak pada tempatnya, sok, dan minta ditowel pake cobek.

Kenapa saya bilang sok? Habis foto profile-nya cewek yang comment di foto ini adalah fotonya bersama dua anaknya.

Mendidiiiiiih deh baca komennya apalagi bagian yang saya lingkari itu. Memangnya langsung saja deh sembarangan pacaran, nikah atau bikin anak dengan seseorang. Kan nggak bisa. Kenapa ya banyak orang yang pikirannya cetek begini *elus dada*. Belum ketemu pasangan yang cocok (ini bukan main-main, untuk masa depan lho) lalu dikomentari pilih-pilih. Dan yang sering dikomentari picky alias pilih-pilih ini hampir semuanya selalu perempuan, lho. Sudah umur tinggi sedikit, belum punya pasangan lalu katanya pilih-pilih. Kalo laki-laki ya gampang aja, dan nggak ada tuh yang bilang cowok itu koq picky banget sih dsb.

Saya ikutan kesel padahal bukan Facebook saya, hahaha. Secara juga, dua orang sahabat saya di Indonesia sering kena komentar seperti ini, sampai mereka berdua malas pergi ke acara ramai terutama pesta pernikahan.

Sahabat saya K pernah curhat, kalau ketika pergi ke acara pernikahan dirinya selalu mendapatkan interaksi seperti di bawah ini:
Tante-tante (T): Wahhhh K sebentar lagi giliran kamu dong, mana nih pacarnya?
K: Oh iya Tante doain aja ya.
T: Kamu pacar aja belom ada ya?
K: Belum tante, doain aja ya.
T: Wah kamu nih makanya jangan milih-milih! Nanti keburu umur! Pasti kamu cerewet yaa milih-milih pasangannya.

Aduh jleb banget nggak sih, dan karena norma sopan santun si K ya nggak bisa membalas kecuali dengan senyum.

Atau contoh lainnya teman saya si L, yang sering dinasihati temannya yang lain (yang sudah menikah) kalau jangan terlalu milih-milih, yang penting orangnya care dengan kita dan sebagainya. Yah pilihan orang beda-beda, tentu saja laki-laki yang baik itu banyak, tapi kecocokan kan penting yah! Apalagi sejak baca cerita-cerita In a Bad Marriage with a Good Husband dari Instagram Mbak Irassistible. Ngeriiiiii hiiiiii…

Saya jadi berusaha mau lebih peka kalau bercanda, supaya nggak nyakitin hati orang lain (atau bikin sebel stranger yang baca komennya, hahha)

Saya ini masih muda… tapi kadang mengalami saat-saat di mana nih otak rasanya bekerja dengan senior mode on, hahaha. Maksudnya, saya suka alpa dan slebor. Contoh mudahnya saja, dulu Mami rutin kalau kami sedang jalan bareng akan memperingatkan saya, “Awas tuh ada batu di depan.” Atau ada kaca dsb. Padahal kadang obyek yang diperingatkan olehnya supaya saya nggak nabrak, gede banget… tapi ya begitu, karena saya suka tersandung, nabrak dan sebagainya – Mami selalu memperingatkan. Sekarang tanpa sadar, si M melakukan hal yang sama! Saya ngakak, sebegitu alpanya kah saya?

Contoh lainnya saya suka panik… mana HP, kacamata, buah lemon dsb. Dan obyek yang menjadi sumber kepanikan saya bisa saja nyantol di kepala. Atau HP nggak ketemu lha ya orang saya mencarinya sambal teleponan… HPnya nyantol di kuping… jadi nggak kelihatan. Buah lemonnya? Dipegang di tangan! Oops… udah panik duluan dan saya kalo panik jantung berdebar dan tangan langsung keringatan.

Kenapa tiba-tiba nulis tentang ini? Karena tadi pagi saya habis ditertawakan oleh M.

Semalam entah kenapa kami tidurnya terlambat, jadi tadi pagi saya bangun dengan rasa ngantuk yang luar biasa. Tertatih-tatih saya melangkahkan kaki ke kamar mandi untuk bersiap-siap kerja. Seperti biasa Loki menyambut dengan semangat, dan kebiasaannya adalah menemani saya bersiap-siap. Loki akan naik ke atas tempat cuci tangan sambal meong meong sampai saya selesai bersiap-siap.

Sehabis cuci muka, saya biasa memasang lensa kontak dulu sebelum mandi. Buka tempat lensa kontaknya… langsung panik dong. Mana nih lensa kontak kiri? Lho yang kanan kok nggak ada juga???? Meraung-raung deh saya. Lalu… baru sadar… nih mata kok terang banget padahal nggak pakai kacamata? Ya saudara-saudara dengan alpanya lensa kontak nggak sengaja dibawa tidur (pertama kali kejadian dalam 5 tahun belakangan nih!). Pantesan nggak ada di tempatnya. Lha ya masih nempel dengan mata saya sih!!

Oke, kalau begitu saya mau keluarkan dan dicuci deh supaya aman. Sayapun mencuci tangan dengan sabun supaya tangannya bersih sebelum mencopot lensa kontak. Setelah mencuci tangan, saya refleks meraih lap tangan yang digantung di sebelah kiri bawahnya sink. Sambil usap-usap kok tangannya nggak kering-kering… nengoklah saya ke kiri.

WUAAAAAAAAAHHHHHHHHHH pantesan saja usapan saya nggak mengeringkan tangan. Lha yang diusap bukannya kain lap tangan… tapi ekornya si Loki yang menggantung tepat di sebelah si lap tangan!!!!!!!!!!

Kudu cuci tangan ulang, diketawain pula oleh M, kok kamu pagi-pagi sudah ngaco saja…

Yaaaaa… sayapun ikutan ketawa deh. Sambil berjanji pada diri sendiri, nanti malam tidurnya tidak boleh terlambat lagi 🙂

Oke bonusnya foto saya saja deh di bawah, hehehe. Ceritanya habis ikutan voting (voting pertama saya di NZ) untuk pemilu tahun ini.

Ya, betul.

Kalau menaruh makanan di kulkas… kadang suka dipakai bersama! Bukan bekal ya tapi staple seperti misalnya margarin, selai, madu, yoghurt… saya pernah kehilangan satu kotak yoghurt plus dengan kotak khususnya. Saya kan membuat yoghurt di rumah jadi tanpa kotak khusus saya nggak bisa membuatnya lagi. Beli lagi deh kotak khususnya supaya bisa buat lagi di rumah.

Saya kapok juga membawa sekotak spread (butter atau margarin) untuk roti, soalnya cepet banget habisnya — dan bukan saya yang pakai! Dan para-para klepto yang males beli spread sendiri ini juga meninggalkan sisa remah roti mereka di dalam margarin ini. Karena pisau yang sudah dipakai untuk mengoles roti panggang, dipakai lagi deh untuk ambil margarin lagi…

Saya kapok membawa selai untuk roti panggang. Peanut butter saya dipakai orang, tanpa izin, dan mana yang makai nggak bersiiiih jadi pas saya menyentuh botol setelahnya, tutupnya berminyak. Sebel banget nggak sih!

Madu juga kalau ditaruh di dapur, pasti cepat habisnya walau sudah dituliskan nama pakai stiker yang buesaaaaaaar. Sulitnya karena meja duduk kami tidak banyak storage jadi hampir nggak mungkin menaruh semua makanan tersebut di meja pribadi.

Kok bisa sih saya hari ini nulis ini? Saya mengalami kejadian menyebalkan di kantor hari ini.

Berhubung perut saya tidak bisa mencerna susu biasa (yang disediakan oleh kantor), saya harus membawa susu khusus (lacto free, yang laktosanya sudah di-convert menjadi gula, jadi aman dikonsumsi perut dan rasa susu persis susu segar biasa hanya agak manis sedikit) untuk membuat kopi di kantor. Karena susu khusus ini gak ada yang botol besar, saya hanya bisa membeli yang botol kecil, dan nggak cukup untuk dipakai seminggu penuh. Jadi, saya membeli dua botol setiap kalinya, supaya kalau habis nggak repot buru-buru ke supermarket untuk membeli susu untuk bisa minum kopi, bikin bubur oat atau makan sereal.

Supaya tidak dikira botol susu bersama, kan warnanya mirip, jadi saya nulis nama dan menandai si botol pakai spidol merah menyala.

Sudah BUESAR DAN TERANG kan namanya… hari Rabu saya kehabisan botol yang lama. Ambillah botol baru. Begitu diambil… ternyata sudah ada yang minum. Ketika saya beli kondisi susu masih tersegel, dan yang ngambil ini berarti kan harus ambil botol, buka tutupnya, melepaskan segelnya dan diminum setengah. Masa sih kelewatan nama segede itu di spidol merah lagi!

Duhhhhhh kesalnya sampai ke ubun-ubun… karena saya tidak bisa minum susu yang lain. How rude and inconsiderate! Mungkin pada buta tidak bisa membaca nama di botol susu, dan karena kesal, saya bikinlah label yang dilaminating… untuk di sisi botol… dan di atas tutupnya! Nggak bisa salah lagi kan???

Mungkin, kalau masih ada yang minum juga bukan kepunyaan dan haknya, saya mau sambelin tuh susu diam-diam… sukurin deh minum kopi pedas hahaha, resiko tanggung sendiri!

“As a child my Mum said I was very easy to feed.”
“What changed?” one of my peers sarcastically asked, trying to make a joke.

Nothing has changed. The difference is I value for what I pay for, with the money I earn with hard work, more.

I don’t consider myself as fussy. When I go to my friend’s house, my parents’ house, or wherever where I get people cooking me my meals as a favour (this includes my own husband), as their way of hospitality, as a nice thing to do, I eat what I get given on the plate. I feel thankful, I don’t kick up a fuss.

But when I pay $7 for a two minute cup noodles in the airplane and the person who makes it goes way over the water pour line and makes my food bland, I don’t like it.

When I buy a $17 plate of schnitzel for lunch and it comes smothering in sauce (despite nothing in the menu indicates so), I cringe. I would have asked for sauce on the side. What’s the best part of eating schnitzel? The crispy crumb. And nope I did not get that.

When I ask for no peanuts on my pad thai yet I get peanuts on it. With $15 a pop. Don’t I have the right to be ‘fussy’ and not liking my meal?

I can be ‘fussy’ as most of the time I cook my own meals, thank you very much. The times when I don’t pay for the meals I don’t kick up a fuss about what I like or dislike. And when I pay for those meals and get disappointed, or simply get served bad meals, or go to an Asian eatery to find an absolute bastarised version of a dish that I grew up with (sorry Indonesians and Koreans, gado-gado salad with kimchi does exist) do I then lose my right to not like it in order to conform, and be a kinder member of society rather than be labelled as ‘fussy’?

I have a right to not like tomatoes in my burger. I don’t ask you to take them off my burgers when I myself forget to ask it off.

I have a right to not like ice cream on my waffles. I paid for my waffles AND always ask nicely to have it on the side.

I have a right to not want to eat chicken thighs on my meal. Because a) I almost always cook my own chicken meals and b) when we eat out I always, always ask the cut of meat they use and/or ask for breast only.

The list goes on.

Leave me alone. I don’t ask people to pay for my food — let alone cook it for free.