Archive

Haul

Setelah lama dalam waitlist kepengen banget, dan sering nonton Masterchef AU (baca: kebanyakan nonton) akhirnya saya punya juga sebuah food processor cantik! Udah kebayang di kepala chicken nugget, pastry, pasta yang gampang, pempek… anyway teman-teman saya nih baik banget, ulangtahun saya kemarin mereka ngumpulkan uang supaya saya bisa beli alat masak idaman ini, pilih sendiri. Walaupun sekarang dapurnya penuh sesak… ya iya lha itu gadget kok jadi banyak banget ya… tapi nggak apa-apa, hasilnya masuk perut ini, hahaha.

Kemarin beli ini karena suka dengan warnanya (lagi-lagi deh), tapi attachment-nya juga banyak dan dibanding yang lain, model ini lebih compact, tapi berat. Jadi nggak ringkih. Lalu asyik banget kebetulan waktu beli, diskon lumayan banyak juga. Penampakan boxnya yang besarrrr…

Ini dia penampakan dusnya ketika dibuka… warnanya katanya adalah warna cranberry. Seperti warna buah ceri terang menurut saya. Suka banget! Makasih ya teman-temanku.

Duduk manis di atas counter dapur. Di kanan itu kotak penyimpanan attachment-nya, bisa untuk macam-macam fungsi dari memotong, mengiris, bikin adonan dan sebagainya.

Percobaan pertama ngapain dong?

Buat bakso! Karena sudah lama sekali penasaran… dan sering lihat di Instagram yang tinggal di luar negeri dingin-dingin bisa ngebakso irinya diriku. Kalau beli, selain mahal juga kan banyak pengawetnya. Dan karena baksonya nggak ada yang style Indonesia, mereka kenyal sekali dan rasanya kurang enak menurut saya. Salah satu makanan kesukaan saya tuh bakso, sampai tante saya menjuluki saya anak bakso waktu kecil hahaha… di sekolahan karena makanan yang dijual harus halal, ya mie ayamnya kurang minyak nggak halalnya menurut saya kurang enak hahahaha… jadi hampir tiap hari, jam istirahat makanan saya adalah bakso.

Pulang kerja belilah sekotak daging sapi cincang segar. Seusai makan malam dan membersihkan si food processor baru, saya mencampurkan daging dengan putih telur, es batu, tepung sagu tani, baking powder, bawang putih goreng, bawang putih bubuk, bawang merah goreng, lada, garam… dan setelah diolah jadi seperti di bawah ini. Senaaaang banget!

Saya melakukan beberapa test bakso dari adonan yang sudah jadi, tambah sana sini lagi (garam, sagu, es batu) sampai menemukan tingkat rasa dan kekenyalan yang pas.

Senang banget sudah jadi baksonya! Untuk percobaan pertama okelah, rasa sudah oke banget, hanya problem di membalnya. Sudah cukup keras dan kata si suami, enak banget. Tapi saya mau membal seperti baksonya abang-abang hahaha… kata Mami harus pakai obat (semacam tepung bakso) tapi masa iya sih? Besok-besok kalau buat lagi saya ingin menambahkan tepung sagu dan es batunya. Namanya eksperimen kan. Tapi senangnya sekarang bisa stok bakso homemade di kulkas. Bentuknya nih, harus diperbaiki, karena nggak pernah mentol bakso, bulatannya masih kurang cantik.

Esok harinya di malam musim dingin yang menggigil, di rumah makan bakso pakai bihun! Rasanya puas sekali, apalagi buatan sendiri. Suami juga ngacungin jempol, katanya enak, mirip yang beli di Indonesia. Senang banget deh. Disajikan dengan cabe buatan sendiri, daun seledri, daun bawang, sayur… dan bawang goreng legendaris oleh-oleh dari Inly yang baik hati. Sumpah, bawang goreng buatan rumah Inly ini enak banget, yang doyan bawang goreng harus coba dan pesen sama Inly.

Kalau dipikir-pikir, saya orangnya termasuk tipe yang hobi koleksi sesuatu sejak kecil. Tapi seperti semua ada masanya gitu, nanti berubah-ubah apa yang pengen dikoleksikan. Ingatan saya pun melayang kepada koleksian yang saya ingat waktu kecil, yaitu hadiah Tazos dari snack makanan ringan (lupa dari Taro atau Chiki sih? ada yang masih ingat?) tahun 1990an. Tazos menjadi sesuatu yang cukup berharga bagiku, karena waktu kecil nggak boleh sering-sering jajan Chiki.

Waktu jaman tahun 1990an ini saya juga hobby koleksi boneka kertas (pokoknya kepunyaan saya banyak banget dulu, belinya di abang sepuh yang mangkal di depan sekolahan SD). Sempat juga koleksi kartu Titanic jaman filmnya booming dulu… inget gak, kartunya bergambar Leonardo DiCaprio sendirian yang kece, atau Leonardo bareng Kate Winslet. Di belakangnya ada lirik lagu I Heart Will Go On-nya Celine Dion. Selain ini saya juga koleksi stiker, stiker-stiker saya dulu ditaruh di buku stiker warna biru. Stiker kesayangan saya ditaruh di bagian depan dan nggak ditukarkan, yang lain sih boleh ditukar-tukar dengan stiker teman. Dan juga saya punya kotak kaleng kecil, isinya penghapus! Hahaha. Saya punya banyak sekali penghapus karakter lucu dulu, yang nggak pernah dipakai… sekali-sekali saja dikeluarkan dan dihirup aromanya karena banyak yang wangi. Sekarang nggak tahu deh, pada ke mana.

Hobby saya membaca buku dan komik dari kecil itu membuat tahun 2000an saya koleksi buku dan komik… banyak banget sampai selemari penuh. Koleksi yang paling saya sayang adalah buku-bukunya Enid Blyton yang saya punya lengkap sampai pada lusuh karena sering dibaca. Sayang tahun 2014 lalu rumah kami kena musibah rayap, ternyata si rayap makanin koleksi buku saya buanyak sekali… jadinya koleksinya sekarang hampir punah deh. Selain itu saya juga koleksi… ya saudara-saudara… barang-barang kucing! Pokoknya barang saya itu kucing semua dulu saking sukanya sama kucing tapi Mami nggak mbolehkan punya kucing di rumah. Kamar saya tema kucing dari sprei, frame foto, boneka, tempat taruh pernak-pernik, tas dan sebagainya. Masih ada tuh fotonya tapi karena alay banget ngeditnya dulu malu-maluin kalo dipajang di blog sekarang hahaha. Sekarang sebetulnya masih suka juga dengan barang-barang kucing, tapi sudah nggak seperti dulu yang pokoknya semuanya harus kucing dari kotak pensil sampai ke penggaris.

Tahun 2015 lalu, saya mulai mengkoleksi magnet kulkas dari tempat-tempat yang pernah saya kunjungi. Ada rasa sesal yang masuk di dalam hati karena dulu kan saya jalan-jalan tapi nggak pernah beli magnet ya… jadi sekarang kalau ada teman yang pergi ke tempat yang pernah saya kunjungi sebelumnya saya kadang suka titip magnet kulkas. Yang lucu, ternyata dulu saya sering belikan Mami magnet kulkas kalau jalan-jalan. Rasanya seperti nemu harta karun melihat magnet yang masih disimpan oleh Mami, yang saya tanya boleh nggak kuminta kembali hahaha.

Contohnya magnet yang berbentuk kura-kura bening adalah magnet dari jalan-jalan ke Pulau Redang di Malaysia tahun 2006 duluuu. Atau magnet di sebelahnya adalah magnet bakpao dari jalan-jalan ke Malacca, Malaysia tahun 2009. Saya dulu kuliah di Malaysia termasuk suka jalan-jalan juga, masih kurang beli magnetnya Berjaya French Village Hill, Pulau Perhentian, Pulau Langkawi, Genting Highland, Cameron Highland, kota Penang — dan gak beli magnet juga pas jalan-jalan ke Bangkok, Thailand. Terus dulu keliling Cina juga nggak beli magnet, dan yang paling nyesel akhir tahun 2015 saya ke Jogja dan gak beli magnetnya. Jadi target saya mau pergi jalan-jalan yang sering biar bisa nambah magnet (alasan aja ini) hehehe…

Selain magnet sekarang saya suka banget koleksi cincin. Karena dulu waktu remaja dan kuliah nggak pernah pake aksesori selain kalung karena rasanya cincin kok mblibet. Terus waktu jadi koki kan nggak boleh pakai cincin, lha nanti kalau cincinnya masuk ke makanan gimana dong kan yah? Tapi setelah masuk ke dunia kerja kantoran, tiap hari ini tangan dipakaikan cincin sampai 4 – 5 buah sekaligus (ada yang memang khusus untuk stacking alias ditimpa-timpa). Di atas ini sebagian dari koleksi cincin saya yang di baliknya macam-macam ceritanya.

Ada yang warisan dari Mami… ada juga hadiah macam-macam dari M, kado dari teman, terus ada juga yang mbelinya di hari yang penuh drama dan sebagainya.

Kalian koleksinya apa saja? Boleh dong sharing di sini.

Berhubung tidak belum bisa nyetir mobil, pindah ke daerah suburb artinya jadi ketergantungan sama minta diantar jemput orang atau public transport yang menyebalkan, apalagi kalo pas weekend. Minggu kemarin girang gembira soalnya Mike dengan baik hatinya beliin sepeda baru buat early Christmas gift — kebetulan sepedanya lagi sale. Seneng banget dong karena saya udah nabung sebetulnya buat beli sepeda tapi keduluan, lumayan uangnya bisa buat beli perlengkapan sepeda lainnya. Udah lama emang liat2 ladies vintage bike dan akhirnya dapat yang cocok, merk Giant. Tapi ya sepedanya doang, perlengkapannya harus beli lagi. Dan hore, weekend ini sepeda saya udah bisa dibawa jalan! Moga2 aman sentosa dan bisa jalan2 sendiri sekitar daerah perumahan, minimal bisa lah buat belanja groceries kecil2an πŸ˜€

Saya sendiri udah baca2 dong road rules dan aturan keselamatan. Mumpung akhir2 ini cuaca lagi bagus juga jadinya semangat banget mau nyobain sepeda ini πŸ˜€
Dari kecil saya udah suka sepedaan, di area toko ortu dulu ada tanah lapang yang lumayan luas buat main… sayangnya saya nggak diijinkan sepedaan sama temen2 sekomplek. Alasannya takut diserempet mobil, takut diculik atau takut ilang! Kebayang dong sedihnya ditinggal temen2 main sepeda sore2 atau mereka biasanya rame2 ke sekolah sepedaan… saya pernah iseng ikutan main sepeda terus ketauan, wah diomelin and diambil deh tuh sepeda.

Anyway foto2 sepeda saya sekarang πŸ˜€

Sepeda waktu baru dibeli, masih polos nian.

Sepeda waktu baru dibeli, masih polos nian.

wpid-wp-1415416521884.jpegwpid-wp-1415416564308.jpeg

Yang saya paling suka dari sepeda saya sekarang, keranjang ini! Saya beli terpisah; jadi keranjangnya dipasang di depan sepeda tapi ada attachmentnya, jadi kalo misal saya pergi belanja, saya tinggal lepasin keranjangnya dari attachmentnya (tinggal pencet tombol dan tarik) dan isi belanjaan, terus dipasang lagi buat perjalanan pulang. Tinggal taroh dan ada bunyi ‘klik’ udah jadi deh! Mudah, praktis, cantik lagi modelnya. Berhubung nggak ada stok helm polos putih, saya pilih helm Paul Frank aja soalnya lucu.

wpid-wp-1415416527886.jpegwpid-wp-1415416538132.jpeg

Yuk sepedaan! Rasanya seneng banget waktu muter2 sebentar tadi siang, mana udaranya bagus banget… recommended kalo visit NZ harus deh sewa sepeda untuk muter2 daerah asri πŸ™‚

I really, really love coffee–mornings seem to be fuzzy before I have a chance to get a cuppa. My daily routine is to make my cup when I get to the office, because I am one of those lucky people who have a high end espresso machine readily available in the kitchen. It’s a plus too as I don’t have to spend $8 a day like my partner (who spends that much because he has two cups a day. I only have one! Trying to be good). After tossing and turning for quite a while, uhmmm and ahhh-ing while sales and deals passed, I finally have a little Nespresso Inissia capsule coffee machine in my kitchen! The Inissia model is distributed by Breville in New Zealand.

The way it works is very simple. Heat your milk in the separate frother, dump the capsule in, press the button. When your espresso’s in the cup mix it in with warm, frothy milk. It’s that simple, and it tastes uh-mazing. The capsule is the coffee, that you can buy separately for as little as 50c (not Nespresso-produced brand and research is needed to check compatibility).

Opted forΒ the white one; there was a lime green limited color available but as the kitchen tile’s in similar shade I kinda had to pass on that one. I’m very happy with the purchase. First of all it was $222 at the Noel Leeming yearly sale. Mine comes with a separate milk frother, 16 capsules to try (I’m planning to top my capsules with Impressia anyway–they’re cheaper than the Nespresso original) and two sets of pretty espresso cups! It’s $299 without sale so I guess that was a pretty good deal. I’ve also been doing my research to the point that I stopped by Nespresso stores or booths at numerous occasions in the past to watch the demo and try on different coffee (capsules) by the machine. They taste pretty damn good for such a tiny espresso machine.

And also I am well aware of the much-cheaper (saw it for $149 at The Warehouse) Nescafe Dolce Gusto, which features also include non coffee beverages like hot chocolate or tea. Some friends were telling me that I shouldn’t splurge on Nespresso for ‘the brand’ and just get the Nescafe instead; but in my personal opinion, the Nescafe is barely a ‘coffee machine’. Yes they are the same capsule based home coffee machine but it uses separate milk capsules to make drinks like cappuccino, for example. Compare it to the Nespresso that is more like a proper espresso machine. I’ve tasted the Dolce Gusto’s coffee for research purpose, and I can guarantee that they taste more like instant coffee compared to Nespresso. In terms of built the Nespresso also feels more sleek and professional, as oppose to the Dolce Gusto’s cheap plasticky build. But that’s just my opinion, some people may prefer less to no work at all for easy home-based coffee machine; drop in capsules and coffee (or tea and hot chocolate) is ready without worrying about having to froth milk or whatsoever.

I can’t wait to start using it after I properly move out from this apartment (there’s just simply no space at all) and maybe I’ll do a proper review post on it!